NILAI UAS KKPI KELAS XII TKJ & PM SMKN 2 CIKARANG BARAT SM GASAL 2011/2012

December 20, 2011

NILAI ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL
TAHUN PELAJARAN 2011/2012
SMKN 2 CIKARANG BARAT

MATA PELAJARAN : KKPI
KELAS : XII TKJ 1
KKM : 75

NO NAMA NILAI UAS KETERANGAN

1 ADE PANJI RUKMANA 84 KOMPETEN
2 AJI IMAM SAMPURNO 80 KOMPETEN
3 AMIN PUJO SAKTI 88 KOMPETEN
4 CHRISMANTO EKA PRASTIO 86 KOMPETEN
5 DADAN HADI RAMDANY 82 KOMPETEN
6 DHIYA NISRINA Q 82 KOMPETEN
7 DIANOVKA KUSUMASTUTY 86 KOMPETEN
8 ELNOORDIANSYAH 84 KOMPETEN
9 ELVIRA VIVIANI MUNGGARAN 78 KOMPETEN
10 FAHRULY NUR ASYIDIQ 84 KOMPETEN
11 FAJRI ALQAMAR 80 KOMPETEN
12 INDIAWAN SAGARA 84 KOMPETEN
13 IRMAYA ZUNINGSIH 84 KOMPETEN
14 IYAY SETIAWAN 82 KOMPETEN
15 LISA YULINDA 82 KOMPETEN
16 LUSI AMRITA RAHMA 82 KOMPETEN
17 MUHAMAD FAHMI 84 KOMPETEN
18 MUHAMMAD REDI FAUZAN 84 KOMPETEN
19 MUHAMMAD WINGGA WOGGIASWORO 82 KOMPETEN
20 NENENG ASWATI 84 KOMPETEN
21 NIDYA MEYLANI 84 KOMPETEN
22 OKKY PUTRI RAHMAWATI 82 KOMPETEN
23 PAJAR RIFAI 82 KOMPETEN
24 RAHMATUL ULYA JUARNI 82 KOMPETEN
25 RIRIS TINDIA MISSANTI 80 KOMPETEN
26 RISKY UTAMA AKBAR 80 KOMPETEN
27 SINGGIH SATYAHADI 80 KOMPETEN
28 SUSI HARYATI 82 KOMPETEN
29 TITA DWI NINGTIAS 82 KOMPETEN
30 TRI MARYATI 80 KOMPETEN
31 YULIDA MEDISTIARA 84 KOMPETEN
32 ENDAH AYU SRI WAHYUNI 82 KOMPETEN
N. TERTINGGI 88
N.TERENDAH 78
N. RATA-RATA 82,56

Cikarang, 20 Oktober 2011
Guru Mata Pelajaran,

RODIYAH, M.Pd.
NIP. 197001112008012003

DAFTAR NILAI ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL
TAHUN PELAJARAN 2011 / 2012
SMK NEGERI 2 CIKARANG BARAT’

MATA PELAJARAN : KKPI
KELAS : XII TKJ 2
KKM : 70

NO NAMA NILAI UAS KETERANGAN
1 AI NURYATI 80 KOMPETEN
2 AMALIA KHASANAH ULFA 82 KOMPETEN
3 APRILIYAWATI 82 KOMPETEN
4 ARNI MAHARANI 82 KOMPETEN
5 BASTIAN NUGROHO 78 KOMPETEN
6 CATUR PURNAMASARI SAKIT
7 DEDE WULANDARI 84 KOMPETEN
8 DEWI HASTUTI 82 KOMPETEN
9 DIAH AYU MEITA SARI 82 KOMPETEN
10 DIMAS IRAWAN 80 KOMPETEN
11 DWI AYU WULANDARI 80 KOMPETEN
12 FIRDAWATI 84 KOMPETEN
13 GURITNO 76 KOMPETEN
14 ISLAMIA PURI 82 KOMPETEN
15 KAMIL ALI 84 KOMPETEN
16 KARMILAH 80 KOMPETEN
17 KARTIKA 80 KOMPETEN
18 LENI WIJAYANTI 82 KOMPETEN
19 LUCKY ALDE SEPTIAN 76 KOMPETEN
20 MAHDALENA 82 KOMPETEN
21 MOCH.RIZKI MAULANA 78 KOMPETEN
22 MOCHAMAD NURBAITULLAH 76 KOMPETEN
23 MUGI NOVIYANTI 82 KOMPETEN
24 MUHAMMAD FAJRI R. 82 KOMPETEN
25 MUHAMMAD RIZA HADY G. 78 KOMPETEN
26 MUHAMMAD YUSUF HIDAYATULLAH 80 KOMPETEN
27 NUR DWI PEBRIWANTI 80 KOMPETEN
28 NUR ELA PERMANA SARI 76 KOMPETEN
29 RACHMAT HIDAYAT 82 KOMPETEN
30 RATRI NOVITASARI 86 KOMPETEN
31 RIZKI NUR RAMADHANI 80 KOMPETEN
32 SRI INDRIYANI 80 KOMPETEN
33 TRISNA LEPIA 76 KOMPETEN
34 WIDIANTI KUSUMA W. 80 KOMPETEN
35 WIWIN 76 KOMPETEN
36 YOLANA AYUDYA 80 KOMPETEN
37 YULITA APRIYANTI 86 KOMPETEN
38 ZANDI SYAHPUTRA 82 KOMPETEN
39 ZURNITA DJUFRINA 80 KOMPETEN
N. TERTINGGI 86
N.TERENDAH 76
N.RATA-RATA 80,47

Cikarang, 20 Oktober 2011
Guru Mata Pelajaran,

RODIYAH, M.Pd
NIP.197001112008012000

DAFTAR NILAI UAS GASAL
TAHUN AJARAN 2010/2011
SMKN 2 CIKARANG BARAT

MATA DIKLAT : KKPI
KELAS : XII PM1
KKM : 75

NO NAMA SISWA NILAI UAS KETERANGAN
1 ABDUL KARIM RAMDAN 84 KOMPETEN
2 ANTI YULIANTI 80 KOMPETEN
3 ASTI KHUSNUL HOTMAH 82 KOMPETEN
4 CITRA RESTUPUTRI HARNANTO 78 KOMPETEN
5 CLAUDIA AGUSTHA 76 KOMPETEN
6 DEDE EMAH ROHIMAH 84 KOMPETEN
7 DESTY RATNANINGRUM 84 KOMPETEN
8 DESY ANGGRAINI 84 KOMPETEN
9 DESY SURYANI 82 KOMPETEN
10 ETIKA PUTRI CAHYATI 84 KOMPETEN
11 FIRA FENICHA CITRA NOVA SARI 90 KOMPETEN
12 HIKMATUL ZANNAH 84 KOMPETEN
13 HINDUN MUDAWAMAH 86 KOMPETEN
14 KIKI LITA SWARI 84 KOMPETEN
15 LIAH ANISA 86 KOMPETEN
16 LIYA SEPTIYANTO 86 KOMPETEN
17 LUTFI MAHARANFI 80 KOMPETEN
18 MAYA MILLAWATI B.S. 86 KOMPETEN
19 NITA NOVITA 82 KOMPETEN
20 NUR OCTAVICANI 82 KOMPETEN
21 NURMALA FAUZIAH 84 KOMPETEN
22 PUTRI LESTARI 82 KOMPETEN
23 RANI OKTAVIANI 82 KOMPETEN
24 RISKA NUR KOMALASARI 76 KOMPETEN
25 SITI MARHAMAH 80 KOMPETEN
26 SITI MUNAWAROH 80 KOMPETEN
27 SITI SUHAEMAH 80 KOMPETEN
28 TARMILAH 80 KOMPETEN
29 TRI SUSANTI 82 KOMPETEN
30 TRIA ISWARA 80 KOMPETEN
31 TYA FAULINA H 80 KOMPETEN
32 VINA ROSALINA 76 KOMPETEN
N. TERTINGGI 90
N.TERENDAH 76
N. RATA-RATA 82,06

Cikarang, 20 Oktoeber 2011
Guru Mata Pelajaran,

RODIYAH, M.PD
NIP. 197001112008012003

NILAI UAS SEMESTER GASAL
SMK NEGERI 2 CIKARANG BARAT
TAHUN AJARAN 2011/2012

MATA DIKLAT : KKPI
KELAS : XII PM2
KKM : 70

NO NAMA SISWA NILAI UAS KETERANGAN
1 ANDREAN MUHAMMAD 74 KOMPETEN
2 ASTIKA MAHARANI CINTANINGATI 84 KOMPETEN
3 DINA NOVIYANTI SAFIRA 82 KOMPETEN
4 DINI CAHYA OCTAVIANI SUWARDI KERTA 84 KOMPETEN
5 ENDAH LESTARI 74 KOMPETEN
6 ENDAH SRI HASTUTI 64 TIDAK KOMPETEN
7 FEBRIANTI SURYANINGRUM 74 KOMPETEN
8 HAJAH APRIYANTI 82 KOMPETEN
9 HERIYANTO 78 KOMPETEN
10 HERLISDA 82 KOMPETEN
11 INDAH YANI 84 KOMPETEN
12 KARMILA SARI 80 KOMPETEN
13 KHUSNUL KHOTIMAH 72 KOMPETEN
14 LINDA SARTIKA 76 KOMPETEN
15 LOEVIA MUSTARI 80 KOMPETEN
16 MIA JAKIA DARAJAT 80 KOMPETEN
17 MITAHAYATI 80 KOMPETEN
18 MOH. YANTO 72 KOMPETEN
19 MUHAMMAD FAIZ HIDAYAT 78 KOMPETEN
20 MURNI NURHASANAH 78 KOMPETEN
21 MUTIARA RITA SITI DEWI 62 TIDAK KOMPETEN
22 NINI JAMILAH 80 KOMPETEN
23 NOVIYANTI 82 KOMPETEN
24 NURSIAH 66 TIDAK KOMPETEN
25 RETNO ASIH 68 TIDAK KOMPETEN
26 ROHANI SUHANDI 72 KOMPETEN
27 ROMLAH 72 KOMPETEN
28 SELAWATI 80 KOMPETEN
29 SELLA YULIANA SAHID 70 KOMPETEN
30 SISKHATUN SALAMAH 78 KOMPETEN
31 SITI JARONAH 66 TIDAK KOMPETEN
32 SITI SAHARA NURFADILAH 82 KOMPETEN
33 SOPIYAH ALAJUBAH 76 KOMPETEN
34 SRI PUJI HARTATI 84 KOMPETEN
35 SYIFA FAUZIAH 80 KOMPETEN
36 ULFA DIELLAH H. 38 TIDAK KOMPETEN
37 UMI NURHAYATI 74 KOMPETEN
38 WULAN SEPTIANI RAHAYU 80 KOMPETEN
39 YANTI ASIH 76 KOMPETEN
40 YULIANAH 84 KOMPETEN
N. TERTINGGI 84
N.TERENDAH 38
N. RATA-RATA 75,70

CIKARANG, 21-10-2011
GURU MATA PELAJARAN

RODIYAH
NIP. 19700111200801 2 003

NILAI UTS KKPI KLS XII TKJ & XII PM SMT.GASAL 2011/2012 SMKN 2 CIKARANG BARAT

October 22, 2011

NILAI ULANGAN TENGAH SEMESTER GASAL
TAHUN PELAJARAN 2011/2012
SMKN 2 CIKARANG BARAT

MATA PELAJARAN : KKPI
KELAS : XII TKJ 1

NO NAMA NILAI UTS KETERANGAN

1 ADE PANJI RUKMANA 90 KOMPTEN
2 AJI IMAM SAMPURNO 90 KOMPTEN
3 AMIN PUJO SAKTI 85 KOMPTEN
4 CHRISMANTO EKA PRASTIO 85 KOMPTEN
5 DADAN HADI RAMDANY 85 KOMPTEN
6 DHIYA NISRINA Q 85 KOMPTEN
7 DIANOVKA KUSUMASTUTY 85 KOMPTEN
8 ELNOORDIANSYAH 90 KOMPTEN
9 ELVIRA VIVIANI MUNGGARAN 85 KOMPTEN
10 FAHRULY NUR ASYIDIQ 90 KOMPTEN
11 FAJRI ALQAMAR 90 KOMPTEN
12 INDIAWAN SAGARA 100 KOMPTEN
13 IRMAYA ZUNINGSIH 85 KOMPTEN
14 IYAY SETIAWAN 100 KOMPTEN
15 LISA YULINDA 90 KOMPTEN
16 LUSI AMRITA RAHMA 90 KOMPTEN
17 MUHAMAD FAHMI 85 KOMPTEN
18 MUHAMMAD REDI FAUZAN 95 KOMPTEN
19 MUHAMMAD WINGGA WOGGIASWORO 85 KOMPTEN
20 NENENG ASWATI 90 KOMPTEN
21 NIDYA MEYLANI 90 KOMPTEN
22 OKKY PUTRI RAHMAWATI 90 KOMPTEN
23 PAJAR RIFAI 85 KOMPTEN
24 RAHMATUL ULYA JUARNI 85 KOMPTEN
25 RIRIS TINDIA MISSANTI 85 KOMPTEN
26 RISKY UTAMA AKBAR 85 KOMPTEN
27 SINGGIH SATYAHADI 85 KOMPTEN
28 SUSI HARYATI 90 KOMPTEN
29 TITA DWI NINGTIAS 85 KOMPTEN
30 TRI MARYATI 90 KOMPTEN
31 YULIDA MEDISTIARA 85 KOMPTEN
32 ENDAH AYU SRI WAHYUNI 85 KOMPTEN
N. TERTINGGI 100
N.TERENDAH 85
N. RATA-RATA 88,13

Cikarang, 20 Oktober 2011
Guru Mata Pelajaran,

RODIYAH, M.Pd.
NIP. 197001112008012003

DAFTAR NILAI ULANGAN TENGAH SEMESTER GASAL
TAHUN PELAJARAN 2011 / 2012
SMK NEGERI 2 CIKARANG BARAT’

MATA PELAJARAN : KKPI
KELAS : XII TKJ 2

NO NAMA NILAI UTS KETERANGAN
1 AI NURYATI 85 KOMPETEN
2 AMALIA KHASANAH ULFA 90 KOMPETEN
3 APRILIYAWATI 85 KOMPETEN
4 ARNI MAHARANI 85 KOMPETEN
5 BASTIAN NUGROHO 85 KOMPETEN
6 CATUR PURNAMASARI 85 KOMPETEN
7 DEDE WULANDARI 80 KOMPETEN
8 DEWI HASTUTI 85 KOMPETEN
9 DIAH AYU MEITA SARI 80 KOMPETEN
10 DIMAS IRAWAN 80 KOMPETEN
11 DWI AYU WULANDARI 80 KOMPETEN
12 FIRDAWATI 80 KOMPETEN
13 GURITNO 85 KOMPETEN
14 ISLAMIA PURI 80 KOMPETEN
15 KAMIL ALI 85 KOMPETEN
16 KARMILAH 80 KOMPETEN
17 KARTIKA 85 KOMPETEN
18 LENI WIJAYANTI 85 KOMPETEN
19 LUCKY ALDE SEPTIAN 85 KOMPETEN
20 MAHDALENA 85 KOMPETEN
21 MOCH.RIZKI MAULANA 85 KOMPETEN
22 MOCHAMAD NURBAITULLAH 85 KOMPETEN
23 MUGI NOVIYANTI 80 KOMPETEN
24 MUHAMMAD FAJRI R. 90 KOMPETEN
25 MUHAMMAD RIZA HADY G. 85 KOMPETEN
26 MUHAMMAD YUSUF HIDAYATULLAH 85 KOMPETEN
27 NUR DWI PEBRIWANTI 85 KOMPETEN
28 NUR ELA PERMANA SARI 85 KOMPETEN
29 RACHMAT HIDAYAT 85 KOMPETEN
30 RATRI NOVITASARI 85 KOMPETEN
31 RIZKI NUR RAMADHANI 85 KOMPETEN
32 SRI INDRIYANI 85 KOMPETEN
33 TRISNA LEPIA 80 KOMPETEN
34 WIDIANTI KUSUMA W. SAKIT
35 WIWIN 85 KOMPETEN
36 YOLANA AYUDYA 85 KOMPETEN
37 YULITA APRIYANTI 80 KOMPETEN
38 ZANDI SYAHPUTRA 80 KOMPETEN
39 ZURNITA DJUFRINA 85 KOMPETEN
N. TERTINGGI 90
N.TERENDAH 80
N.RATA-RATA 83,82

Cikarang, 20 Oktober 2011
Guru Mata Pelajaran,

RODIYAH, M.Pd
NIP.197001112008012000

DAFTAR NILAI UTS GASAL
TAHUN AJARAN 2010/2011
SMKN 2 CIKARANG BARAT

MATA DIKLAT : KKPI
KELAS : XII PM1

NO NAMA SISWA NILAI UTS KETERANGAN
1 ABDUL KARIM RAMDAN 85 KOMPETEN
2 ANTI YULIANTI 85 KOMPETEN
3 ASTI KHUSNUL HOTIMAH 85 KOMPETEN
4 CITRA RESTUPUTRI HARNANTO 85 KOMPETEN
5 CLAUDIA AGUSTHA 85 KOMPETEN
6 DEDE EMAH ROHIMAH 85 KOMPETEN
7 DESTY RATNANINGRUM SAKIT
8 DESY ANGGRAINI 90 KOMPETEN
9 DESY SURYANI 80 KOMPETEN
10 ETIKA PUTRI CAHYATI 80 KOMPETEN
11 FIRA FENICHA CITRA NOVA SARI 85 KOMPETEN
12 HIKMATUL ZANNAH 85 KOMPETEN
13 HINDUN MUDAWAMAH 85 KOMPETEN
14 KIKI LITA SWARI 85 KOMPETEN
15 LIAH ANISA 90 KOMPETEN
16 LIYA SEPTIYANTO 95 KOMPETEN
17 LUTFI MAHARANFI 80 KOMPETEN
18 MAYA MILLAWATI B.S. 85 KOMPETEN
19 NITA NOVITA 85 KOMPETEN
20 NUR OCTAVICANI 90 KOMPETEN
21 NURMALA FAUZIAH 85 KOMPETEN
22 PUTRI LESTARI 85 KOMPETEN
23 RANI OKTAVIANI 85 KOMPETEN
24 RISKA NUR KOMALASARI 85 KOMPETEN
25 SITI MARHAMAH 90 KOMPETEN
26 SITI MUNAWAROH 85 KOMPETEN
27 SITI SUHAEMAH 90 KOMPETEN
28 TARMILAH 85 KOMPETEN
29 TRI SUSANTI 85 KOMPETEN
30 TRIA ISWARA 85 KOMPETEN
31 TYA FAULINA H 85 KOMPETEN
32 VINA ROSALINA 90 KOMPETEN
N. TERTINGGI 95
N.TERENDAH 80
N. RATA-RATA 85,81

Cikarang, 20 Oktoeber 2011
Guru Mata Pelajaran,

RODIYAH, M.PD
NIP. 197001112008012003

NILAI UTS SEMESTER GASAL
SMK NEGERI 2 CIKARANG BARAT
TAHUN AJARAN 2011/2012

MATA DIKLAT : KKPI
KELAS : XII PM2

NO NAMA SISWA NILAI UTS KETERANGAN
1 ANDREAN MUHAMMAD 80 KOMPETEN
2 ASTIKA MAHARANI CINTANINGATI 90 KOMPETEN
3 DINA NOVIYANTI SAFIRA 85 KOMPETEN
4 DINI CAHYA OCTAVIANI SUWARDI KERTA 85 KOMPETEN
5 ENDAH LESTARI 75 KOMPETEN
6 ENDAH SRI HASTUTI 85 KOMPETEN
7 FEBRIANTI SURYANINGRUM 80 KOMPETEN
8 HAJAH APRIYANTI 80 KOMPETEN
9 HERIYANTO 80 KOMPETEN
10 HERLISDA 85 KOMPETEN
11 INDAH YANI 80 KOMPETEN
12 KARMILA SARI 85 KOMPETEN
13 KHUSNUL KHOTIMAH 85 KOMPETEN
14 LINDA SARTIKA 85 KOMPETEN
15 LOEVIA MUSTARI 85 KOMPETEN
16 MIA JAKIA DARAJAT 90 KOMPETEN
17 MITAHAYATI 90 KOMPETEN
18 MOH. YANTO 80 KOMPETEN
19 MUHAMMAD FAIZ HIDAYAT 90 KOMPETEN
20 MURNI NURHASANAH 85 KOMPETEN
21 MUTIARA RITA SITI DEWI 75 KOMPETEN
22 NINI JAMILAH 85 KOMPETEN
23 NOVIYANTI 90 KOMPETEN
24 NURSIAH 80 KOMPETEN
25 RETNO ASIH 85 KOMPETEN
26 ROHANI SUHANDI 75 KOMPETEN
27 ROMLAH 80 KOMPETEN
28 SELAWATI 80 KOMPETEN
29 SELLA YULIANA SAHID 75 KOMPETEN
30 SISKHATUN SALAMAH 85 KOMPETEN
31 SITI JARONAH 80 KOMPETEN
32 SITI SAHARA NURFADILAH 85 KOMPETEN
33 SOPIYAH ALAJUBAH 85 KOMPETEN
34 SRI PUJI HARTATI 85 KOMPETEN
35 SYIFA FAUZIAH 75 KOMPETEN
36 ULFA DIELLAH H. 80 KOMPETEN
37 UMI NURHAYATI 75 KOMPETEN
38 WULAN SEPTIANI RAHAYU 85 KOMPETEN
39 YANTI ASIH 80 KOMPETEN
40 YULIANAH 85 KOMPETEN
N. TERTINGGI 90
N.TERENDAH 75
N. RATA-RATA 82,63

CIKARANG, 21-10-2011
GURU MATA PELAJARAN

RODIYAH
NIP. 19700111200801 2 003

NILAI ULANGAN TENGAH SEMESTER GASAL 2011/2012 KLS X PM PROD.PEMASARAN SMKN 2 CIKARANG BARAT

October 19, 2011

DAFTAR NILAI UTS SEMESTER GASAL
PROGRAM KEAHLIAN PEMASARAN
TAHUN PELAJARAN 2011 /2012

KELAS X PM 1 KKM : 75
MATA PELAJARAN : PRODUKTIF PEMASARAN
STANDAR KOMPETENSI : MELAKSANAKAN KOMUNIKASI BISNIS
KOMPETENSI DASAR : BAB 1 DASAR-DASAR KOMUNIKASI
BAB 2 TEKNIK KOMUNIKATOR

NO NAMA NILAI KETERANGAN
1 Ade Masturoh 70 TIDAK KOMPETEN
2 Alizar Akbar 72 TIDAK KOMPETEN
3 Bella Yuliana Manulang 70 TIDAK KOMPETEN
4 Deslyana 70 TIDAK KOMPETEN
5 Dhika Pratama 60 TIDAK KOMPETEN
6 Dian Lestari 78 KOMPETEN
7 Eka suryani 66 TIDAK KOMPETEN
8 Erwanda Dwi Abiyoga 80 KOMPETEN
9 Firdhatul aini 66 TIDAK KOMPETEN
10 Ghina Rahmatina 68 TIDAK KOMPETEN
11 Heri Arianto 78 KOMPETEN
12 Latifah Hopiah 80 KOMPETEN
13 Lidya Meilisa 72 TIDAK KOMPETEN
14 Lingga Febriana 78 KOMPETEN
15 M. Fauzi 68 TIDAK KOMPETEN
16 M. Syarifuddin 76 KOMPETEN
17 Muhammad Ikhsan 74 TIDAK KOMPETEN
18 Mutiara Noersandi 72 TIDAK KOMPETEN
19 Novi Kurnia 74 TIDAK KOMPETEN
20 Rachmawati 74 TIDAK KOMPETEN
21 Rohita L.R 76 KOMPETEN
22 Sahroh Martono 72 TIDAK KOMPETEN
23 Santi Intan P.S 74 TIDAK KOMPETEN
24 Sarasati Stro N 62 TIDAK KOMPETEN
25 Silvia Anggraeni 68 TIDAK KOMPETEN
26 Siti Nur Kholifah 76 KOMPETEN
27 Siti Rohmah 68 TIDAK KOMPETEN
28 Sri Wahyuni 76 KOMPETEN
29 Vidya Ayu Anisa Fitri 70 TIDAK KOMPETEN
N. TERTINGGI 80
N.TERENDAH 60
N.RATA-RATA 72

Cikarang, 17 oktober 2011
Guru Mata Diklat
Rodiyah, M.Pd

KELAS X PM 2 KKM : 75
MATA PELAJARAN : PRODUKTIF PEMASARAN
STANDAR KOMPETENSI : MELAKSANAKAN KOMUNIKASI BISNIS
KOMPETENSI DASAR : BAB 1 DASAR-DASAR KOMUNIKASI
BAB 2 TEKNIK KOMUNIKATOR

NO NAMA NILAI KETERANGAN
1 Abdulloh Nur Fauzi 58 TIDAK KOMPETEN
2 Alawiyah 70 TIDAK KOMPETEN
3 Andi Lala 60 TIDAK KOMPETEN
4 Anesty Hadiyani 76 KOMPETEN
5 Anis Setyani 72 TIDAK KOMPETEN
6 Ayu Hartien Suhati 62 TIDAK KOMPETEN
7 Ayu Yuningsih 68 TIDAK KOMPETEN
8 Fairuz Kharida 70 TIDAK KOMPETEN
9 Fasalma 66 TIDAK KOMPETEN
10 Faturrahman, P. 68 TIDAK KOMPETEN
11 Fitri Yanti 60 TIDAK KOMPETEN
12 Indah Apsari 72 TIDAK KOMPETEN
13 Indah Dwi Rahayu 68 TIDAK KOMPETEN
14 Irmawati 70 TIDAK KOMPETEN
15 Isma Rismawati 66 TIDAK KOMPETEN
16 Kiki Fatmala 68 TIDAK KOMPETEN
17 Lulu Masturoh 64 TIDAK KOMPETEN
18 Lutfi Hade Daeni 64 TIDAK KOMPETEN
19 Nirmala 70 TIDAK KOMPETEN
20 Nur Aintan Sari 62 TIDAK KOMPETEN
21 Nurulita Safitri 64 TIDAK KOMPETEN
22 Puspita Dewi 66 TIDAK KOMPETEN
23 Riah Nuraini 58 TIDAK KOMPETEN
24 Risma Madinatul 70 TIDAK KOMPETEN
25 Rosianah 66 TIDAK KOMPETEN
26 Siti Nadya Wati 62 TIDAK KOMPETEN
27 Trimahayu Agustin 64 TIDAK KOMPETEN
28 Ulfah Dwi Yanti 56 TIDAK KOMPETEN
N. TERTINGI 76
N. TERTENDAH 56
N. RATA-RATA 65,71

Cikarang, 17 oktober 2011
Guru Mata Diklat
Rodiyah, M.Pd

KELAS X PM 1 KKM : 75
MATA PELAJARAN : PRODUKTIF PEMASARAN
STANDAR KOMPETENSI : MELAKSANAKAN PELAYANAN PRIMA
KOMPETENSI DASAR : 1. STANDAR PELAYANAN
2. GROMMING (PENAMPILAN)

NO NAMA NILAI KETERANGAN
1 Ade Masturoh 80 KOMPETEN
2 Alizar Akbar 80 KOMPETEN
3 Bella Yuliana Manulang 70 TIDAK KOMPETEN
4 Deslyana 75 KOMPETEN
5 Dhika Pratama 60 TIDAK KOMPETEN
6 Dian Lestari 95 KOMPETEN
7 Eka suryani 70 TIDAK KOMPETEN
8 Erwanda Dwi Abiyoga 80 KOMPETEN
9 Firdhatul aini 70 TIDAK KOMPETEN
10 Ghina Rahmatina 65 TIDAK KOMPETEN
11 Heri Arianto 45 TIDAK KOMPETEN
12 Latifah Hopiah 60 TIDAK KOMPETEN
13 Lidya Meilisa 50 TIDAK KOMPETEN
14 Lingga Febriana 85 KOMPETEN
15 M. Fauzi 60 TIDAK KOMPETEN
16 M. Syarifuddin 55 TIDAK KOMPETEN
17 Muhammad Ikhsan 80 KOMPETEN
18 Mutiara Noersandi 35 TIDAK KOMPETEN
19 Novi Kurnia 65 TIDAK KOMPETEN
20 Rachmawati 80 KOMPETEN
21 Rohita L.R 80 KOMPETEN
22 Sahroh Martono 60 TIDAK KOMPETEN
23 Santi Intan P.S 85 KOMPETEN
24 Sarasati Stro N 75 KOMPETEN
25 Silvia Anggraeni 70 TIDAK KOMPETEN
26 Siti Nur Kholifah 76 KOMPETEN
27 Siti Rohmah 60 TIDAK KOMPETEN
28 Sri Wahyuni 65 TIDAK KOMPETEN
29 Vidya Ayu Anisa Fitri 55 TIDAK KOMPETEN
N. TERTINGGI 95
N.TERENDAH 35
N.RATA-RATA 68,48

Cikarang, 17 oktober 2011
Guru Mata Diklat
Rodiyah, M.Pd

KELAS X PM 2 KKM : 75
MATA PELAJARAN : PRODUKTIF PEMASARAN
STANDAR KOMPETENSI : MELAKSANAKAN PELAYANAN PRIMA
KOMPETENSI DASAR : 1. STANDAR PELAYANAN
2. GROMMING (PENAMPILAN)

NO NAMA NILAI KETERANGAN
1 Abdulloh Nur Fauzi 60 TIDAK KOMPETEN
2 Alawiyah 80 KOMPETEN
3 Andi Lala 75 KOMPETEN
4 Anesty Hadiyani 80 KOMPETEN
5 Anis Setyani 90 KOMPETEN
6 Ayu Hartien Suhati 85 KOMPETEN
7 Ayu Yuningsih 75 KOMPETEN
8 Fairuz Kharida 80 KOMPETEN
9 Fasalma 80 KOMPETEN
10 Faturrahman, P. 80 KOMPETEN
11 Fitri Yanti 80 KOMPETEN
12 Indah Apsari 95 KOMPETEN
13 Indah Dwi Rahayu 95 KOMPETEN
14 Irmawati 85 KOMPETEN
15 Isma Rismawati 72 TIDAK KOMPETEN
16 Kiki Fatmala 90 KOMPETEN
17 Lulu Masturoh 95 KOMPETEN
18 Lutfi Hade Daeni 75 KOMPETEN
19 Nirmala 70 TIDAK KOMPETEN
20 Nur Aintan Sari 55 TIDAK KOMPETEN
21 Nurulita Safitri 90 KOMPETEN
22 Puspita Dewi 55 TIDAK KOMPETEN
23 Riah Nuraini 85 KOMPETEN
24 Risma Madinatul 90 KOMPETEN
25 Rosianah 90 KOMPETEN
26 Siti Nadya Wati 90 KOMPETEN
27 Trimahayu Agustin 90 KOMPETEN
28 Ulfah Dwi Yanti 85 KOMPETEN
N. TERTINGI 95
N. TERTENDAH 55
N. RATA-RATA 81,14

BAGI YANG BELUM MENCAPAI NILAI KKM (TIDAK KOMPETEN) MAKA
DIHARUSKAN MENGIKUTI REMIDIAL DIADAKAN HARI RABU DAN KAMIS
DIGABUNG KELAS X PM 1 DAN XPM2

CIKARANG, 17 OKTOBER 2011
GURU MATA DIKLAT

RODIYAH, M.Pd

DAFTAR NILAI UAS KKPI KLS XII PM

March 22, 2011

SMKN 2 CIKARANG BARAT
KABUPATEN BEKASI

DAFTAR NILAI UJIAN AKHIR SEKOLAH KKPI
KELAS XII-PM-1
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

NO NAMA NILAI
UJIAN AKHIR SEKOLAH KET
KKPI
1 DASIH 90
2 DELYA ALFIYANI 88
3 DESI YULIANI – KELUAR
4 DESY OKTAVIANINGSIH 88
5 DEWI NUR FUJIYANTI 86
6 DIAH FITRI MULYANA 87
7 DIAN SEPTIANA 88
8 DINI NOVIYANTI 86
9 DWI AGUSTIAMI 87
10 FEBRIANI ANISA 83
11 FITRI DWI ANGGRAENI 83
12 FITRI WIDYANINGSIH 82
13 HALIYAH 82
14 IKA SUMIAR 80
15 INTAN MUTIARA AMBARSARI 82
16 IRA ANGGRAENI 82
17 LESTARI 83
18 LINDA PERMATASARI 82
19 LOLA RIANTI 88
20 MARDIANA 90
21 MELIANA SEPTIANI 87
22 NELY ALFIAH 85
23 NITA LESTARI 83
24 NOFI ARIYANI 83
25 NOVITA SARI 82
26 NUNU MAWADAH PRADIPTA 87
27 RATNA KUMALASARI 82
28 RIAN SEPTIANI 89
29 RINA JAYANTI 86
30 ROHMA WIJAYANTI 82
31 SITI SRIYANA 88
32 SUCI OKTA RAHAYU 89
33 SUCI SEPTIANIDA 90
34 SUHANA 90
35 SUNNY RAHMAWATI 83
36 TIARA RAHMAWATI SETYANINGRUM 85
37 TUTIK FAUZIAH 87
38 YESSY NOVITA SARI 84

SMKN 2 CIKARANG BARAT
KABUPATEN BEKASI

DAFTAR NILAI UJIAN AKHIR SEKOLAH KKPI
KELAS XII-PM-2
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

NO NAMA NILAI
UJIAN AKHIR SEKOLAH KET
KKPI
1 AMANDA AYU RESMININGTYAS 83
2 ANGGUN AISYAH 83
3 ANNISA AMELIA 82
4 ANNISA DESI ARYATI 84
5 APRI YANI PUJI LESTARI 82
6 CUT TRI FANDARI 83
7 DEDEH SAIDAH 85
8 DIAN AGUSTIN 82
9 DINI ARIAS TANTI – KELUAR
10 ERNI ANGGRAENI 89
11 FAUZIAH NURUL UTAMI 84
12 FEBY ANGGRAENI 83
13 FIQRA QUAMILLA DIPOYANU 83
14 HERNI SUMINAR 85
15 KARMILAH 85
16 LINA PARWATI 84
17 NENENG NUR FATWA 87
18 NENG LISA 83
19 NILUH ANGGRENI UTAMI 84
20 NURHALIMAH SADIAH 83
21 NURI TRI RAHAYU 85
22 NURKOMALA SARI 83
23 NURROHMAH 88
24 NURUL ALAWIYAH 88
25 PUPUT ANDRIANI 82
26 RESTI AYU SEPTIANI 85
27 RIDHA HIZRIANY IRAWAN 83
28 RINA EFIYANA 83
29 ROSITA 84
30 SALAMAH APRILIA 83
31 SARAH MAERIA PRATIWI 83
32 SINTA ANGGRAINI 84
33 SUMILAH NURSYIFA 83
34 SUTANTI INDRIYANI 85
35 SYARAH LUTFIANI 83
36 TRI MARLINDA 85
37 WIKI YOHANA 83

DAFTAR NILAI UJIAN AKHIR SEKOLAH KKPI
KELAS XII-PM-3
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

NO NAMA NILAI
UJIAN AKHIR SEKOLAH KET
KKPI
1 ADE RAHMAWATI 83
2 AMANDA LESTARI 84
3 ANGGITA ARIPIN 86
4 CHOIRUNNISA 83
5 DEDE IRAWAN 87
6 DESSY WULANDARI 83
7 DEWI SAWITA 85
8 DINA MARLIANA 83
9 DIYANA 85
10 EKA HARDIYANTI 85
11 EKA YAMAN HURI 86
12 FARIDA NUR HASANAH 84
13 FRISKA ESTER MAYUNDA 83
14 HANA NATALIA 84
15 HANI SAPITRI 84
16 IDA FARIDA 83
17 INA HERLINA 85
18 INDAH SARSITAWATI 83
19 KARDINA RAHMAWATI 85
20 NOFIA ELY YANI 83
21 NOVYANTI RAHMAWATI 83
22 NUNUNG CAHYADA 84
23 NURA MULIANA 83
24 NURITA 83
25 NURLIAH SUNARSIH 84
26 NURMALASARI 83
27 PANCARIA RIKHA ESTUTI 85
28 PITRI 83
29 PUTRI ANJAR SARI 85
30 RAMAKA KRISTINA SITUNGKIR 83
31 RIA LUKITA 83
32 RIZKI BONARIYANTI 88
33 RIZKI LESMANA 85
34 SITI INDRIYANI 84
35 SUCIRYANI PUTERI NARANTI 86
36 TUTUT MAR’ATUS SOLIHAH 85
37 VIVI ARISANTI 84

CIKARANG, 22 MARET 2011
GURU MATA DIKLAT

RODIYAH, S.Pd

PEMBIAYAAN PENDIDIKAN

March 18, 2011

SOAL UAS BAGIAN A (JAWABAN)
1. Pendidikan dalam meningkatkan perekonomian bangsa dan meningkatkan kemakmuran karena Pendidikan merupakan proses pengembangan kemampuan, sikap, dan tingkah laku lainnya di dalam masyarakat tempat mereka hidup, sehingga dengan pendidikan yang menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas maka secara otomatis akan menunjang meningkatnya perekonomian dan kemakmuran suatu bangsa atau negara

a. Contoh : Sumber daya manusia yang unggul dalam suatu Negara akan mampu bersaing dalam menghasilkan suatu produk yang berkualitas dan laku pada pasar internasional seperti di Jepang, karena ketekunannya bangsa jepang yang tidak pernah lelah belajar dan belajar dari bangsa lain yang dianggapnya maju, maka iapun bertekad menjadi Negara yang maju, dengan pendidikan yang tepat mereka berhasil

Pendidikan juga dibutuhkan dan sangat penting bagi suatu bangsa karena :
– dengan pendidikan dapat mencerdaskan bangsa,
– bangsa yang berpendidikan dapat menguasai pengetahuan dan teknologi,
– bangsa yang menguasai teknologi mampu bersaing

2. Prinsip dasar pertimbangan penyusunan anggaran pembiayaan pendidikan diperlukan untuk mengetahui dengan pasti bagaimana alokasi sumber-sumber yang dimiliki pemerintah, lembaga pendidikan maupun mayarakat yang bergerak dalam bidang pendidikan atau bagaimana mengelola sumber-sumber yang dimiliki dialokasikan untuk mencapai tujuan pendidikan. Pertimbangan penyusunan angggaran meliputi :

a. Kebijakan yang dianut yaitu peraturan-peraturan atau sumber-sumber yang dimiliki pemerintah berdasarkan UU dan Peraturan untuk mengalokasikan dana pendidikan tersebut sesuai dengan ketentuan dan keadilan yang merata dan mampu mendukung kebijakan tersebut.
b. Tujuan yang ingin dicapai lembaga pendidikan biasanya didasari dari latar belakang pendirian suatu lembaga, dari tujuan ini dialokasikan sumber-sumber yang diperlukan dan dihitung kebutuhan biayanya
c. Lokasi Pendidikan, yaitu penyelengaraan pendidikan tidak dilakukan dalam satu tempat saja, ada yang di kota, di pedesaan, di pegunungan atau di pantai, lokasi tempat berbeda tentunya juga mempengaruhi pembiayaan pendukung pendidikan.
d. Tingkat Kehidupan masyarakat, yaitu keadaan ini sangat banyak pengaruhnya terhadap pencapaian tujuan pendidikan,
e. Kebutuhan belajar masyarakat, dimana faktor keaneka ragaman kebutuhan belajar masyarakat ini banyak mempengaruhi alokasi sumber yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat tersebut, maka pembiayaan yang dibutuhkan juga berbeda.
f. Partisipasi masyarakat, yaitu Partisipasi adalah keterlibatan dalam bentuk dukungan dana, dan bagaimana supaya masyarakat mau terlibat, yang perlu dicermati anatara lain pamoing yang bersih, keluaran sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
g. Penilaian masyarakat terhadap hasil pendidikan, yaitu apabila hasil pendidikan sesuai anatara harapan dan persepsi masyarakat.
h. Strategi yang dianut, yaitu strategi pembelajaran yang dianut tentunya sangat berpengaruh dalam penentuan pembiayaan pendidikan.
3.Disusun Perhitungan Rugi laba dan Neraca bagi organisasi baik yang profit oriented maupun nirlaba yaitu :
• Laporan Rugi laba adalah laporan yang mengikhtisarkan pendapatan dan beban perusahaan selama periode akuntansi tertentu, yang pada umumnya setiap kuartal atau tahun sehingga laporan tersebut sangat bermanfaat dan dibutuhkan oleh perusahan tersebut dalam menentkan kebijakan-kebijakan financial perusahaan
• Neraca adalah laporan posisi keuangan perusahaan pada suatu waktu tertentu, yang menunjukan pada sisi sebelah kiri adalah aktiva perusahaan dan sisi sebelah kanan adalah pasiva kewajiban perusahaan, sama halnya dengan laporan keuangan Rugi laba, neracapun dibutuhkan oleh perusahan sebagai informasi penting mengenai kondisi keuangan perusahaan.

4. Aplikasi penyusunan dan penggunaan dana pendidikan dengan adanya sistem otonomi daerah maka akan memudahkan daerah dalam hal mengatur dan mengalokasikan dana-dana pendidikan sesuai dengan kebutuhan masyarakat di wilayahnya sehingga daerah tersebut akan terbantu dan termotivasi untuk maju seperti di daerah-daerah lainnya, hal ini juga menunjukan adanya pendanaan pendidikan yang adil dan merata di setiap daerah sehingga dengan sistem otonomi daerah, maka daerah akan lebih leluasa dalam menentukan kebijakan-kebijakan yang dapat memotivasi daerah tersebut untuk meningkatkan ekonomi dan meningkatkan kemakmuran masyarakat daerah tersebut.

5. Sumber-sumber pembiayan pendidikan dan penerapannya di Indonesia
A. Sumber dari Pemerintah pusat dan daerah, yaitu
1. Sumber daya alam
Eksplorasi/tambang, minyak, gas, batu bara, hasil hutan, hasil kelautan, dll.
2. Hasil Industri / Perusahaan
Hasil dari BUMN, BUMD, Industri Pariwisata, dll
3. Pajak
Pajak bumi dan bangunan, kekayaan, penghasilan perorangan, pendapatan
Penjualan, kendaraan bermotor, dll
Sumber pembiayan tersebut dimasukan dalamn APBN & APBD (DAU, DAK)
B. Sumber dari masyarakat, terdiri dari
1. Komite sekolah
Iuran komite, masyarakat peduli pendidikan (Cendikiawan, professional, ulama,
penyandang modal, kelompok pengusaha, dll
2. Orangtua peserta didik
SPP, BP3 atau DSP, dll
C. Sumber-sumber lain
1. Bantuan luar negeri
Pinjaman (Loan/Credit) pemberian (Grant, Hibah) dari UNESCO, UNICEF, BANK
DUNIA, Swisscontact Foundation, dll)
2. Yayasan dan swadaya
Yayasan dana bakti social (ASTRA), yayasan orang tua asuh melalui GNOTA, yayas
An sampurna, pondok pesantren, bantuan pelatihan dari inustri, dll)

Penerapan sumber-sumber pembiayaan pendidikan tersebut di Indonesia sebagai besar
Setelah dilaksanakan dan sesuai dengan pengalokasian dana pendidikan, namun dengan sumber biaya pendidikan yang melimpah tidak ada jaminan bagi peningkatan mutu, jika tidak direncanakan, salah sasaran, salah pengolahan, tidak ada pengawasan, akuntabilitas rendah, maka harus ditindak tegas dan sanksi yang jelas bagi para penyeleweng dana-dana tersebut, karena akan merugikan bangsa dan Negara.

DIMENSI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH

March 18, 2011

TUGAS KELOMPOK
INDIKATOR-INDIKATOR
KEBERHASILAN KEPALA SEKOLAH
TUGAS MATA KULIAH SUPERVISI DAN EVALUASI PENDIDIKAN
DOSEN :
PROF. DR. H. NANA SUDJANA, M.Pd

Disusun oleh Kelompok 4 :
1. Caecilia Sri Lestari
(7616090524)
2. Nunung N. Umah (7616090539)
3. Rodiyah (7616090543)
4. Rofiqoh (7616090544)
5. Surantiningsih (7616090551)
6. Surita Hermayulis (7616090552)
7. Visentia Rani Purwandari
(7616090557)

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2010

DIMENSI KOMPETENSI KOMPETENSI INDIKATOR KEBERHASILAN
1.KEPRIBADIAN 1.1 BerakhlakMulia,
mengembangkan
budaya tradisi
akhlak mulia dan
komunikasi sekolah a. Melaksanakan tugas pendidikan dengan tulus dan ikhlas
b. Memberikan contoh menjadi orang tua asuh bagi siswa tidak mampu.
c. Memberikan kesempatan seluas-luasnya sepada komponen pendidikan untuk beramal baik.
d. Selalu melaksanakan ibadah sesuai dengan keyakinannya
e. Seluruh warga sekolah saling menyayangi, menghormati, dan tolong-menolong apabila terdapat kesulitan.
1.2. Memiliki
integritas
kepribadian
sebagai pemimpin a. Memiliki jiwa tegas dan adil
b. Menjadi contoh dan teladan sebagai pemimpin bagi bawahannya
c. Mampu memberikan tugas dan wewenang kepada bawahan untuk dilaksanakan dengan baik
d. Seluruh bawahannya tunduk dan patuh karena percaya dengan kepemimpinannya
e. Sebagai pimpinan mampu membuat TEAM yang solid dan kuat dalam melaksanakan tugas bersama bawahannya
1.3 Memiliki
keinginan kuat
mengembangkan
diri sebagai kepala
sekolah a. Memiliki keinginan untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi.
b. Selalu aktif dalam pembelajaran dan diklat-diklat kepemimpinan sehingga pengetahuannya terus bertambah
c. Memiliki kemampuan IPTEK yang terus maju sehingga memiliki informasi terkini.
d. Pengembangan struktur organisasi berdasarkan pemikirannya yang logis dan bertujuan meningkatkan kualitas organisasi.
e. Memiliki keinginan kuat organisasinya terus maju dan berkembang.
1.4. Bersikap terbuka
dalam
melaksanakan
tugas pokok dan
fungsi a. Tidak menutup komunikasi dengan bawahan apabila ada kesulitan dalam melaksanakan tugasnya
b. Instruksi dan komunikasi jelas serta dapat difahami oleh seluruh warga sekolah untuk melaksanakan tugas
c. Agenda kerja dan aktivitas hariannya jelas dan dapat diketahui oleh seluruh warga sekolah.
d. Menerima sara atau ide yang dianggap baik dan memajukan sekolah dari para bawahannya
e. Bersikap terbuka dalam suatu hal yang memang harus diketahui oleh seluruh warga sekolah agar setiap pekerjaan dapat berjalan dengan baik.
1.5 Mengendalikan diri
dalam menghadapi
masalah dalam
pelayanan sebagai
kepala sekolah a. Dapat menahan emosi dan berjiwa besar ketika menghadapi kesalahan yang diakibatkan oleh ketusannya yang salah.
b. Sabar dan tekun dalam melaksanakan tugas kepemimpinannya sebagai kepala sekolah
c. Siap mendampingi bawahannya yang menghadapi kesulitan dan tidak terbawa emosi apabila ada kesalahan
d. Membimbing guru dan seluruh warga sekolah dalam melaksanakan TUPOKSI yang baik dan benar sehingga organisasi sekolah dapat meningkatkan kualitas pelayanan terhadap semua customer
e. Tidak mudah terpancing dan emosional dalam menghadapi setiap kritikan atau ide-ide dan saran yang memang bertujuan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah
1.6 Memiliki bakat dan
minat jabatan
sebagai pemimpin
pendidikan a. Melaksanakan tugas pendidikan dengan baik dan professional
b. Pernah atau sedang menjadi anggota organisasi.
c. Pernah atau sedang menjadi pengurus atau pemimpin organisasi
d. Memiliki pengaruh berarti di lingkungan pergaulan dengan memiliki banyak teman
e. Meningkatkan kompetensi diri untuk memenuhi kompetensi pemimpin pendidikan melalui pendidikan formal dan non formal
2. MANAJERIAL 2.1. Menyususn
perencanaan
sekolah/madrasah
untuk berbagai
tingkatan
perencanaan a. Memiliki/menyusun visi dan misi sekolah
b. menyusun RAPBS
c. Menyusun rencana kerja harian
d. Menyusun rencana/program pengembangan sekolah dalam semester
e. Menyusun program supervisi guru
2.2 Mengembangkan
organisasi
sekolah/madrasah
sesuai dengan
kebutuhan a. Membuat struktur organisasi sekolah yang telah berkembang dari struktur dasar/sebelumnya
b. Mengadakan rapat untuk mengakomodasi perubahan struktur yang diharapkan dari berbagai pihak di lingkungan sekolah
c. Memanfaatkan unsur baru dalam strukur organisasi yang telah dikembangkan dengan penggunaan yang efektif dan optimal
d. Pengembangan struktur organisasi tersebut meningkatkan kinerja sekolah melalui kinerja dan prestasi sekolah
e. Memiliki badan usaha di lingkungan sekolah yang berbadan hukum
2.3 Memimpin sekolah/madrasah dalam rangka pendayagunaan sumber daya sekolah/madrasah secara optimal a. menentukan job description untuk masing-masing posisi SDM
b. memiliki laporan pemanfaatan fasilitas yang ada di sekolah sebagai bahan evaluasi/control
c. mampu memberikan penjelasan dan bimbingan bagaiman memanfatkan/melaksanakan pembelajaran di kelas, di laboratorium dan di lapangan dengan memanfaatkan sumber daya yang ada
d. rajin mengirimkan kontingen pada even-even di luar sekolah yang menunjukkan kinerja dan prestasi sekolah
e. memberikan saran-saran kepada bawahan yang kurang memanfaatkan fasilitas dan sarana yang tersedia di sekolah.
2.4 Mengelola perubahan dan pengembangan sekolah/madrasah menuju organisasi pembelajar yang efektif. a. Memberikan arahan dan saran yang relatif baru kepada bawahan dalam rangka meningkatkan kinerja bawahan baik tenaga pendidik maupun kependidikan
b. Dapat mendata perubahan dan pengembangan yang terjadi di sekolah
c. Dapat menunjukkan kepada guru bagaimana mengelola perubahan yang terjadi dan memanfaatkannya untuk pembelajaran yang efektif
d. Membimbing guru dalam melaksanakan pengelolaan perubahan di sekolah untuk pembelajaran yang efektif
e. Dapat memberi contoh kepada guru untuk mengelola perubahan dan pengembangan sekolah untuk pembelajaran efektif
2.5 Menciptakan budaya dan iklim sekolah/madrasah yang kondusip dan inovatif bagi pembelajaran peserta didik
a. Kepala sekolah dapat menciptakan suasana kerja yang tenang dan menyenangkan
b. Kepala Sekolah dapat menanamkan disiplin kepada semua bawahanya dan peserta didik
c. Kepala sekolah dapat merencanakan dan mengorganisasi program sekolah
d. Kepala sekolah memahami cirri- ciri peserta didik dalam mengembangkan kopetensi yang dimilik
e. Kepala sekolah mempunyai komitmen dalam pencitraan diri

2.6 Mengelola guru dan staf dalam rangka pendayagunaan sumber daya manusia secara optimal.
a. Kepala sekolah dapat menilai guru yang berprestasi
b. Kepala sekolah Menempatkan guru sesuai dengan bidang dan kopetensi yang dimiliki
c. Kepala sekolah dapat memperbaiki sistim pendidikan sesuai dengan kebutuhan masyarakat
d. Kepala sekolah memberikan kesempatan kepada guru untuk peningkatan kopetensi dengan training atau melanjutkan kependidikan yang lebih tinggi
e. Kepala sekolah mengangkat wakil atau pembantu secara transparandalam seleksi
2.7 Mengelola sarana dan prasarana sekolah/madrasah dalam rangka pendayagunaan secara optimal. a. Kepala sekolah memiliki kemampuan dalam pengadaan barang-barang kebutuhan sekolah
b. Kepala sekolah memiliki program pengembangan dalam sarana prasarana
c. Kepala sekolah bertanggung jawab akan asset-aset yang dimilik
d. Kepala sekolah menjamin kebutuhan bahan dan alat praktek bagi peserta didik
e. Kepala sekolah tidak menggunakan sarana prasarana sekolah untuk kepentingan pribadi
2.8 Mengelola hubungan sekolah/madrasah dan masyarakat dalam rangka pencarian dukungan ide, sumber belajar, dan pebiayaan sekolah/madrasah
a. Kepala sekolah sudah menjalin hubungan baik dengan masyarakat sekitar ( pengusaha, industry desa dll )
b. Kepala sekolah bekerja sama dengan masyarakat untuk pimbiayaan pendidikan ( membentuk komite sekolah
c. Kepala sekolah Mengajak peran serta seluruh orang tua siswa dalam menetapkan RAPBS
d. Kepala sekolah Mengidentifikasi kebutuhan sekolah dan partisipasi orang tua
e. Kepala sekolah membuat laporan keuangan setiap
2.MANAJERIAL 2.9. Mengelola perseta didik dalam rangka penerimaan peserta didik baru dan penempatan pengembangan kapasitas peserta didik.

a. Dapat menentukan kapasitas peserta didika yang akan diterima sesuai dengan sarana yang ada.
b. Dapat mengelola dengan baik proses penerimaan peserta didik baru
c. Dapat menentukan dan membuat cara penerimaan peserta didik baru yang lebih efektif dan efisien.
d. Dapat menjelaskan langkah dan prosedur penerimaan peserta didik baru dalam penentuan jurusan
e. Dapat mengawasi proses penerimaan dan penempatan jurussan peserta didik baru.

2.10. Mengelola pengembangan kurikulum dan kegiatan pembelajaran sesuai dengan arah dan tujuan pendidikan Nasional.

a. Dapat menjelaskan tentang kurikulum setiap mata pelajaran
b. Dapat menjelaskan beberapa inovasi tentang pembelajaran / rumpun mata pelajaran
c. Dapat menjelaskan hakekat proses pembelajaran dalam pendidikan.
d. Dapat membimbing guru dalam pelaksanaan prosese belajar mengajar
e. Dapat membimbing guru dalam memilih dan menggunakan media pembelajaran/ metode / strategi / tehnik pembelajaran
2.11. Mengelola keuangan sekolah /Madrasah dalam mendukung pencapaian tujuan sekolah/ Madrasah
a. Dapat mengelola keuangan sekolah sesuai dengan prinsip ekonomi
b. Dapat menganalisis tentang kebutuhan keuangan dalam proses pembelajaran.
c. Dapat menjelaskan langkah dan prosedur pelaksanaan pengelolaan keuangan sekolah
d. Dapat menjelaskan tentang laporan keuangan sekolah yang akuntabel dan transparan
e. Dapat membina hubungan dengan stokeholder dalam rangkapengembangan keuangan sekolah.

2.12. Mengelola ketatausahaan sekolah/ Madrasah dalam mendukung pencapaian tujuan sekolah/Madrasah
a. Dapat mengelola langkah-langkah prosedur administrasi sekolah
b. Dapat menjelaskan tentang tentang langkah dan prosedur informasi sekolah
c. Dapat menjelaskan arti dan fungsi administrasi sekolah
d. Dapat memberikan bantuan kepada staf dalam pelaksanaan administrasi sekolah
e. Dapat menjelaskan arti dan manfaat teknologi informasi dan komunikasi dalam prosedur ketatausahaan.
2.13. Mengelola unit layanan khusus sekolah /Madrasah dalam mendukung kegiatan pembelajaran dalam mendukung kegiatan pembelajaran dan kegiatan peserta didik di sekolah /madrasah.
a. Dapat menjelaskan prosedur pelayanan bimbingan dan konseling sekolah
b. Dapat membimbing guru dalam menentukan aspek-aspek penting dalam pembelajaran bimbingan
c. Dapat menentukan pelaksanaanpembelajaran /bimbingan dan konseling bagi peserta didik
d. Dapat membina guru dalam melaksanakan Bursa Kerja Khusus di sekolah untuk penyaluran tenaga kerja bagi peserta didik
e. Dapat menjalin hubungan dengan Dunia Usaha/unia Industri dalam rangka penyaluran Tenaga Kerja bagi peserta didik

2.14 Mengelola sistem informasi sekolah/madrasah dalam mendukung penyusunan program dan pengambilan keputusan
a. Dapat menjelaskan cara mengumpulkan data informasi dari sumber yang tepat
b. Dapat menyempaikan informasi yang jelas
c. Dapat melaksanakan pembimbingan penyusunan program
d. Dapat menjelaskan metode dan cara penyusunan program sekolah yang tepat
e. Dapat menjelaskan cara pengambilan keputusan yang tepat.
2.15 Memanfaatkan kemajuan teknologi informasi bagi peningkatan pembelajaran dan manajemen sekolah/ madrasah.
a. Dapat menjelasakan cara mengadopsi teknologi informasi
b. Bisa menjelaskan penerapan teknologi informasi dalam sistem manajemen sekolah
c. Dapat menjelaskan penerapan teknologi informasi dalam pembelajaran
d. Dapat menjelaskan cara pemberdayaan SDM yang ada untuk menyesuaikan kemajuan teknologi informasi
e. Dapat menfasilitasi sarana dan prasarana untuk kemajuan teknologi informasi

2.16 Melakukan monitoring , evaluasi dan pelaporan pelaksanaan program kegiatan sekolah/madrasah dengan prosedur yang tepat serta melaksanakan tindak lanjutnya.
a. Mampu menjelaskan pelaksanaan monitoring pelaksanaan program kegiatan sekolah yang tepat
b. Dapat menjelaskan kegiatan evaluasi hasil monitoring pelaksanaan program kegiatan.
c. Dapat menjelaskan cara pembuatan laporan hasil monitoring pelaksanaan program kegiatan sekolah
d. Mampu menjelaskan cara pembuatan laporan hasil evaluasi monitoring program kegiatan sekolah
e. Dapat menjelaskan cara membuat perencanaan tindak tanduk hasil monitoring dan evaluasi.

3.KEWIRA
USAHAAN 3.1 Menciptakan inovasi yang berguna bagi pengembangan sekolah/madrasah
a. Dapat menjelaskan pengembangan inovasi untuk sarana dan prasarana bagi pengembangan sekolah
b. Mampu menjelaskan penetapan kemajuan teknologi bagi pengembangan sekolah.
c. Dapat menjelaskan cara pemanfaatan sarana dan prasarana pembelajaran modern bagi sekolah
d. Dapat menjelaskan cara pemanfaatan sarana dan prasarana yang ada untuk pengembangan sekolah
e. Mampu menjelaskan cara memadukan kemajuan teknologi dengan kemampuan SDM yang ada untuk pengembangan sekolah.
3.2 Bekerja keras untuk mencapai keberhasilan sekolah/madrasah sebagai organisasi pembelajaran efektif
a. Dapat menjelaskan teknik-teknik bekerja yang baik
b. Dapat menjelaskan sistem pembelajaran yang efektif
c. Dapat menjelaskan metode pembelajaran yang efektif
d. Dapat menjelaskan Strategi pencapaian tujuan sekolah
e. Dapat menjelaskan cara pengembangan dan peningkatan skill SDM yang ada di sekolah
3.3 Memiliki motivasi yang kuat untuk sukses dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya sebagai pemimpin sekolah/madrasah

a. Datang tepat waktu dan selalu paling awal daripada bawahannya
b. Pulang paling akhir setelah melakukan controlling setiap pekerjaan di sekolah
c. Melakukan supervisi dan evaluasi pada setiap kegiatan guru dan staff
d. Memberikan reward dan punishem pada setiap kegiatan sekolah yang layak mendapatkannya,
e. Melakukan pembinaan pada setiap unit kegiatan sekolah dangan baik, efektif, inovatif, dan kreatif.

3.4 Pantang menyerah dan selalu mencari solusi terbaik dalam menghadapi kendala yang dihadapi sekolah/madrasah

a. Dapat memecahkan setiap masalah yang ada disekolah secara bijak dan adil
b. Mengambil keputusan berdasarkan fakta dan tidak berdasarkan emosi
c. Dapat memberikan solusi dan strategi masalah yang tepat dan efektif
d. Mengahadapi masalah dan kesalahan dengan jiwa besar dan berusaha untuk mempebaikinya.
e. Kendala-kendala dipecahkan bersama dengan melibatkan seluruh guru dan staff demi kebaikan bersama
3.5 Memiliki naluri kewirausahaan dalam mengelola kegiatan produksi atau jasa sekolah sebagai sumber belajar peserta didik a. Selalu mencari peluang untuk mendaya gunakan berbagai potensi orang tua, masyarakat, dan lingkungan.
b. Berkomitmen terhadap kerja keras sepanjang waktu, dan merasa penting atas keberhasilan kewira usahaannya,
c. Kreatif dan mengembangkan hubungan baik dengan pelanggan, tenaga kependidikan, orang tua, dan masyarakat.
d. Melatih dan membiasakan tenaga kependidikan dan peserta didik untuk berpikir wira usaha.
e. Membimbing tenaga ependidikan dan peserta didik untuk mengembangkan sikap kewira usahaan.
`
4. SUPERVISI 4.1 Merencanakan program supervisi akademik dalam rangka peningkatan profesional guru.
a. Merencanakan diskusi kelompok secara reguler dengan guru diluar jam efektif.
b. Merencanakan kunjungan kelas secara reguler untuk mendapatkan informasi secara langsung tentang berbagai hal yang berkaitan dengan profesionalisme guru.
c. Merencanakan pembicaraan individual secara reguler dalam rangka meningkatkan konseling kepada guru, baik yang berkaitan dengan kegiatan pembelajaran maupun masalah yang menyangkut profesionalisme guru.
d. Merencanakan simulasi pembelajaran secara reguler yang berbentuk demonstrasi pembelajaran.
e. Supervisi dilaksanakan terjadwal dan program berkesinambungan serta ada evaluasi perbaikan

4.2 Melaksakan supervisi akademik terhadap guru dengan menggunakan pendekatan dan teknik supervisi.

a. Melaksanakan diskusi kelompok secara reguler dengan guru diluar jam efektif.
b. Melaksanakan kunjungan kelas secara reguler untuk mendapatkan informasi secara langsung tentang berbagai hal yang berkaitan dengan profesionalisme guru.
c. Melaksanakan pembicaraan individual secara reguler dalam rangka meningkatkan konseling kepada guru, baik yang berkaitan dengan kegiatan pembelajaran maupun masalah yang menyangkut profesionalisme guru.
d. Melaksanakan simulasi pembelajaran secara reguler yang berbentuk demonstrasi pembelajaran.
e. Supervisi dilaksanakan dengan berbagaimacam metode yang berbeda-beda pada setiap guru yang melaksanakan kegiatan belajar mengajar
4. SUPERVISI 4.3 Menindak lanjuti hasil supervisi akademik terhadap guru dalam rangka peningkatan profesionalisme guru a. Dapat menjelaskan langkah dan prosedur memilih strategi/metode/teknik pembelajaran
b. Dapat menjelaskan langkah – langkah menggu nakna strategi/metode/teknik pembelajatran untuk setiap mata pelajaran/rumpun mata pelajaran
c. Dapat menjelaskan berbagai teknik pembimbingan dalam rangka membin a guru mata pelajaran/ rumpun mata pelajaran
d. Terampil mengaplikasi konsep dan prinsip pemilihan strategi/ metode / teknik pembelajaran pada saat melaksanakan pengawasan
e. Dapat menunjukkan kepada guru bagaimana memilih dan menggu nakan strategi / metode / teknik pembelajaran
5. SOSIAL 5.1. Bekerja sama dengan pihak lain untuk kepentingan sekolah/ madrasah a. Melibatkan orang tua secara proporsional dan professional dalam mengem bangkan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi program sekolah
b. Mengidentifikasi kebutuhan sekolah dan partisipasi orang tua dalam program dan kegiatan sekolah
c. Menyusun tugas – tugas yang dapat dilakukan bersama dengan orang tua secara fleksibel
d. Membantu guru mengembangkan program pelibatan orang tua dalam berbagai aktivitas sekolah, dan pembelajaran
e. Mengundang orang tua untuk ikut terlibat dalam berbagai aktivitas sekolah .
5.2 Berpartisipasi dalam kegiatan social kemasyarakatan a. Melaksanakan program – program kemasyarakatan yang dapat menumbuhkan simpati masyarakat terhadap sekolah.
b. Mengadakan kegiatan yang memberi kesempatan masyarakat luas untuk mengetahui program dan kegiatan sekolah.
c. Membuat program kerja sama sekolah dengan masyarakat dalam perayaan hari besar nasioanl dan keagamaan
d. Melibatkan masyarakat dalam berbagai program dan kegiatan di sekolahyang bersifat social kemasyarakatan.
e. Mengundang tokoh untuk menjadi pembicara atau Pembina suatu program sekolah.
5.3 Memiliki kepekaan sosial terhadap orang / kelompok lain. a. Membuat program Orang Tua Asuh
b. Mengadakan Home Visit bagi siswa – siswa yang bermasalah.
c. Mengadakan Program kunjungan ke panti – panti.
d. Mengadakan program bakti social dengan masyarakat dilingkungan sekitar sekolah
e. Program bea siswa bagi siswa kurang mampu .

SOAL UAS TQM DR.MARUF

March 18, 2011

PEMBAHASAN SOAL UJIAN AKHIR SEMESTER
TUGAS MATA KULIAH MANAJEMEN PENINGKATAN
MUTU PENDIDIKAN
DOSEN : DR. MARUF AKBAR, M.Pd

DISUSUN OLEH :
R O D I Y A H
REG. 7616090543

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2010

PERTANYAAN UJIAN AKHIR SEMESTER
MATA DIKLAT MANAJEMEN PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN
1. Apakah Prinsip-Prinsip Manajemen Mutu, Jelaskan penerapannya di Sekolah dan berikan contoh2 kasusnya ! Bagaimana menurut pendapat Saudara untuk memecahkannya ?
2. Buatlah Kriteria untuk Mengajar Terbaik , (Pilih sesuai dengan Subject matter Anda) berdasarkan ke-4 kriteria pembelajaran tersebut !
3. Bagaimaenurut Saudara seorang Guru meningkatkan kualitas interaksi dengan siswanya ketika melakukan aktivitas mengajar (Teaching activity) baik individu maupun kolektif , berikan contoh masalahnya dan pembahasannya sesuai dengan realita yang ada !
4. Bagaimana menurut pendapat Saudara untuk memperbaiki kualitas pembelajaran Saudara dalam aspek potensi Saudara sebagai Guru, yaitu aspek : Knowlegde, experience, achiement, expection, values, dan creativity.
5. Bagaiamana rancangan Saudara (Gunakan reseaching/analisis Saudara) tentang design strategi mutu, model instructional/ model pengajaran atas dasar sumber-sumber: people, money, dan time ?!
PEMBAHASAN SOAL :
1. Prinsip-prinsip Manajemen Mutu adalah :
a. Fokus pada Pelanggan (Customer Fokus)
b. Kapemimpinan Kepala Sekolah (Leardership)
c. Melibatkan setiap orang didalam dan diluar organisasi ( Involvement People)
d. Pendekatan proses dalam kegiatan pembelajaran ( Process Approach)
e. Pendekatan sistem manajemen untuk meningkatkan kualitas sekolah ( System approach to Management)
f. Perbaikan yang terus-menerus atau berkesinambungan melalui evaluasi ( Continual Improvement)
g. Pendekatan fakta dalam pembuatan keputusan (Faktual Approach to Decition)
h. Menjaga hubungan baik saling menguntungkan antara orangtua siswa, pemerintah dan pihak-pihak lain (Mutually Benficial Supplier Relationship)

CONTOH KASUS :
Disebuah sekolah pelayanan terhadap pelanggan (Customer Fokus) kurang layak karena kepemimpinan kepala sekolah (Leardership) kurang baik dimana kepala sekolah tidak mampu membuat’ TEAM WORK’ yang solid, kebijakan dan kewenangannya di buat sendiri tanpa melalui rapat atau dengan pendapat dari para bawahannya, akhirnya komunikasi sering terhambat dan salah persepsi terhadap pelaksanaan kebijakan yang ditetapkannya, misalnya : diinstruksikan bahwa setiap hari senin harus upacara, tidak dijelaskan apakan pada saat ulangan umum/ujian sekolahpun harus ada upacara bendera, atau ditiadakan.?!
SOLUSI : Walaupun kepala sekolah tidak dapat membentuk TEAM WORK yang solid, seharusnya para staff tetap rapat dan kreatif membuat tata tertib yang benar dan dikonsultasikan dengan Kepala Sekolah, seperti kasus diatas, dituntut WK. kesiswaan inisiatif membuat JABWAL UPACARA BENDERA, lengkap dengan waktu, Pembina Upacaranya, dan petugas upacara dari seluruh kelas yang saling bergantian, tentukan pada saat ulangan umum/Ujian Sekolah tidak dijadwalkan. Dengan demikian setiap guru, siswa atau warga sekolah mengetahui ‘Jadwal Upacara Bendera’.

2. Kriteria Mengajar Terbaik adalah :
a. Mendisign Pengalaman-pengalaman belajar yang telah dialami siswa (The design of the Learning Experience)
b. Kualitas interaksi Siswa dan guru yang diperoleh pada saat pembelajaran (The quality of Teacher – Student Interaction)
c. Perolehan hasil belajar siswa ( The Learning Schieved by Students)
d. Upaya-upaya guru dalam memperbaiki pembelajaran melebihi waktu yang telah ditentukan (The Teacher’s Effort to improve over time)

PENGALAMAN SESUAI SUBJECT MATTER ANDA :
PENGALAMAN SAYA GURU PRODUKTIF PEMASARAN (MARKETING
SMKN 2 CIKARANG BARAT :
a. Pendisignan Pembelajaran pada siswa yaitu dengan menanyakan pengalaman-pengalaman siswa dalam dunia pemasaran,misalnya:
– Apakah pernah melakukan transaksi bisnis usaha kecil dengan berjualan disekeliling rumahmu, misalnya : jualan kaos kaki, kerudung, ATK, dll?
– Apakah berjualan dirumah atau berkeliling ?
– Bagaimana hasilnya, dan untuk apa hasil dari penjualan tersebut ?
– Bagaimana sikap dari para pembeli/konsumen ?
– Bagaimana persaanmu saat berjualan ?! .. dll.

b. Kualitas interaksi siswa pada saat pembelajaran adalah akan terlihat dengan antusiasnya siswa dalam mengikuti pembelajaran dia memberikan respon yang positif dengan mengemukankan opini-opininya sehingga dapat mengeksploitasi kemampuannya dalam mengemukakan pendapat dan suasana pembelajaran semakin menarik dan siswa ingin terus menggali dan mencari tahu mengenai dunia pemasaran.
c. Perolehan hasil belajar siswa adalah ditunjukan dengan paham dan mengertinya siswa terhadap hasil pembelajaran sehingga gurupun dapat melanjutkan materi-materi sesuai dengan agenda pembelajaran di kelas, selanjutnya kemampuan siswa dapat terukur dengan evaluasi dan penilaian.
d. Upaya-upaya guru dalam memperbaiki pembelajaran dengan memberikan tugas-tugas yang menarik dan menantang, contoh :
– Tugas pertama adalah menceritakan pengalaman berniaga/berdagang / bertaransaksi bisnis dilingkungan rumahnya.
– Tugas dua diskusi kelompok dengan presentasi mengenai teori-teori marketing ( sumber bisa dicari darimana saja termasuk dari internet).
– Tugas ketiga membuat film dengan mewawancarai para enterpreuneur atau pengusaha yang telah sukses menjadi wariusahawan dan memceritakannya kembali di depan kelas, tugas kelompok.

3. Peningkatan kualitas Seorang Guru dalam interaksi dengan siswa adalah :
a. Competence yaitu Kompetensi yang dimiliki oleh seorang guru
b. Trust worthy yaitu Kepercayaan secara individual atau kolektif siswa
c. Stimulaty yaitu Stimulasi yang diberikan untuk memotivasi siswa
d. Dynamic or Energic yaitu Menjalankan tugas-tugasnya penuh dynamic dan energik sehingga tidak membosankan siswa, siswa terus antusias belajar.
e. Challenging yaitu Guru memberikan tantangan yang menarik untuk siswa.
f. Making Students feel included and Values, yaitu Guru membuat situasi setiap siswa terlibat dalam pembelajaran dan merasa penghargaan yang sama.
CONTOH KASUS :
Seorang guru harus memiliki kemauan untuk selalu berusaha menjadikan pembelajarannya di dalam kelas adalah baik dan disukai oleh seluruh siswa-siswanya, kenyataan di lapangannya :
a. Competence : Banyak guru yang masih belum kompeten pada bidangnya, mengakibatkan siswa tidak betah dan malas menerima pembelajaran dikelas atau guru sering tidak masuk kelas.
b. Trust Worthy dimana Guru akan kehilangan kepercayaan dari siswa yang diajarnya karena seringnya tidak masuk kelas baik secara indivisu maupun kolektif, akibatnya

siswa menjadi rusak prestasi atau kurangnya peningkatan daya pikir, daya qolbu dan daya fisik.
c. Stimulaty yaitu Stimulasi yang diberikan untuk memotivasi siswa, masih banyak guru jangankan memotivasi siswa malah sebaliknya menjatuhkan siswa, sering ego, merasa paling benar sehingga ucapan siswa tidak pernah diperhatikan akibatnya siswa menjadi malas dan tidak mau belajar dengan baik
d. Dynamic or Energic yaitu Menjalankan tugas-tugasnya penuh dynamic dan energik sehingga tidak membosankan siswa, siswa terus antusias belajar, kenyataannya masih banyak guru yang ogah2an mengajar, mencari dalih tidak masuk kelas, misalnya karena tidak dijemput siswa, lupa jadwal, sering telat karena rumah jauh, dll sehingga tidak lagi energic tapi pemalas dan statis
e. Challenging yaitu Guru memberikan tantangan yang menarik untuk siswa, kenyataannya guru masih memberikan tugas yang itu-itu saja, membuat siswa bosan dan bête akibatnya siswa jarang mengerjakan tugas apalagi tidak pernah diperiksa atau di koreksi.
f. Making Students feel included and Values, yaitu Guru membuat situasi setiap siswa terlibat, seringkali guru kurang peduli dengan keadaan siswa, mau mengerti atau tidak yang penting materinya disampaikan semua, suara yang kecil sehingga hanya yang duduk didepan yang mendengar, atau hanya hapal pada beberapa siswa saja dan yang itu terus yang mengerjakan soal, akibatnya siswa lain tidak terlibat dalam pembelajaran tersebut.
SOLUSI

Bagan diatas menunjukan usaha-usaha seorang guru dalam pembelajaran dimana dia terlebih dahulu mempersiapkan materi pembelajarannya dengan menetapkan In put selanjutnya proses dilakukan sebaik mungkin dengan memperhatikan prilaku guru

dan siswa untuk mencapai tujuan(out put) : meningkatkan daya pikir, meningkatkan daya qolbu, meningkatkan daya fisik.
4. Memperbaiki kualitas pembelajaran melalui aspek potensi knowledge, experience,
achievement, expection, values dan creativity.

a. Knowledge, yaitu upaya-upaya yang dilakukan guru untuk meningkatkan pengetahuan/kecerdasan berfikir sehingga mampu membawa siswa termotivasi untuk menambah pengetahuannya, disini peranan guru sangat penting dalam memberikan respon pengajaran sehingga guru harus benar-benar meningkatkan pengetahuannya dalam bidang Ilmu pengetahuan terutama ‘ material subjeknya’ sehingga dapat dikembangkan menjadi materi yang menarik dan disukai oleh siswa, maka kualitas belajar semakin meningkat.
b. Experience, yaitu memperkaya pengalaman yang menunjang pembelajaran melalui aktivitas yang menunjang baik di dalam sekolah maupun diluar sekolah, misalnya pengalaman Seminar, Diklat, Simposum, atau Pengembangan silabus dan bahan ajar atau berorganisasi di sekolah.
c. Achievement, yaitu mengembangkan prestasi akademik dan non akademik, misalnya aktif mengikuti lomba menulis, karya ilmiah melanjutkan pendidikan, aktif mengikuti lomba non akademik; menyanyi, MC, puisi, dll sehingga memotivasi siswa juga untuk aktif mengembangkan prestasi.
d. Expections, yaitu memiliki harapan untuk terus maju dan semakin baik, dimana harapan-harapan inipun akan memotivasi pembelajaran sehingga harapan yang baik dengan siswa prestasinya baik kelak akan menjadi generasi yang baik dan bermanfaat bagi kemajuan bangsa dan Negara.
e. Values, yaitu memiliki nilai-nilai yang baik sebagai seorang pendidik dengan menjaga norma agaman yang dianutnya, norma social, norma susila sehingga pribadi seorang guru dapat menjadi sauri tauladan bagi siswa dan masyarakat.
f. Creativity, yaitu memiliki kreativitas dalam pengembangan bahan ajar dapat melalui modul yang dikembangkannya, internet, atau gaya dan cara pembelajaran yang lebih menarik melalui permainan, pindah ruang tidak monoton dalam kelas, kreati menciptakan hal-hal baru yang menarik bagi siswa.

5. Analisis Strategi Design Model Instruction / model pengajaran atas dasar sumber-
sumber PEOPLE, MONEY, and TIME
Bagan Strategi Design dibawah terlihat bahwa 3 sumber pendidikan akan terus berjalan dan sangat berperngaruh besar terhadap proses strategi peningkatan mutu sekolah, dimana PEOPLE adalah motor penggerak dalam proses intruksional model dalam teaching quality sehingga PEOPLE yang punya motivasi kuat dan memegang teguh VISI organisasi yang telah ditentukan akan terus berusaha untuk mencapainya., sementara itu dana atau MONEY juga dibutuhkan sebagai sumber pendukung dalam pelaksanaan meningkatan mutu melalui Instructional model, untuk memberikan perhatian atau keantusiasan siswa untuk mengikuti pembelajaran sehingga meraih pestasi akademik yang baik, sementara itu TIME, atau waktu akan menunjukan perjalanan keberhasilan dalam strategi design ini, dimana strategi ini akan membutuhkan waktu panjang (long time) tapi mungkin juga dalam waktu singkat akan tercapai apabila sudah ada kesamaan visi, comitmen, kinerja yang baik, controlling dan evaluasi yang tepat serta akurat, dan Team work yang solid untuk berusaha keras mencapai tujuan organisasi.
Strategi Design ini apabila dilaksanakn dengan baik maka pencapaian peningkatan mutu pendidikan akan tercapai pula dengan baik, oleh karena itu dibutuhkan kesungguhan hati dari masing-masing anggota ‘Team Work’ untuk menjalankannya.

STRATEGI DESIGN ORGANISE
1. PEOPLE
2. MONEY
VISION 3. TIME

STUDENT POPULASI LERANING GOAL

MONEY FLEXIBLE PEOPLE
RESOURCES

TEACHING QUALITY

INDIVIDUAL ATTETION ACADEMIC TIME

INSTRUCTIONAL
MODEL

TIME

STUDENT OUTCOMES

HUBUNGAN ANTARA KOMUNIKASI PIMPINAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN DENGAN PRESTASI KERJA (RODIYAH, TESIS)

March 18, 2011

PRESTASI KERJA
Hubungan Antara Komunikasi dan Pengambilan Keputusan Dengan
Prestasi Kerja Guru SMK Negeri di Kabupaten Bekasi

R O D I Y A H
No. Reg : 7616090543

Tesis yang Ditulis untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Dalam Medapatkan Gelar Magister

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2010

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan faktor utama dalam pembentukkan pribadi manusia. Pendidikan sangat berperan dalam membentuk baik atau buruknya pribadi manusia menurut ukuran normatif. Menyadari akan hal tersebut, pemerintah sangat serius menangani bidang pendidikan, sebab dengan sistem pendidikan yang baik diharapkan muncul generasi penerus bangsa yang berkualitas dan mampu menyesuaikan diri untuk hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Reformasi pendidikan merupakan respon terhadap perkembangan tuntutan global sebagai suatu upaya untuk mengadaptasikan sistem pendidikan yang mampu mengembangkan sumber daya manusia untuk memenuhi tuntutan zaman yang sedang berkembang. Melalui reformasi pendidikan, pendidikan harus berwawasan masa depan yang memberikan jaminan bagi perwujudan hak-hak azasi manusia untuk mengembangkan seluruh potensi dan prestasinya secara optimal guna kesejahteraan hidup di masa depan. Guru adalah salah satu unsur manusia dalam proses pendidikan. Dalam proses pendidikan di sekolah, guru memegang tugas ganda yaitu sebagai pengajar dan pendidik. Sebagai pengajar guru bertugas menuangkan sejumlah bahan pelajaran ke dalam otak anak didik, sedangkan sebagai pendidik guru bertugas membimbing dan membina anak didik agar menjadi manusia susila yang cakap, aktif, kreatif, dan mandiri.
Prestasi kerja guru sebagai pegawai negeri sipil adalah hasil usaha yang dicapai berdasarkan kecakapan dan keterampilannya. Prestasi kerja guru juga merupakan hasil dari jasa yang diberikan oleh guru sebagaimana dinyatakan oleh Dharma yang mendefinisikan bahwa prestasi kerja guru sebagai suatu yang dikerjakan atau produk/jasa yang dihasilkan oleh seseorang atau sekelompok. Sedangkan Dorothy dan Joseph Dowdell menyatakan ‘A teacher must organize his semester’work, his units, his daily lesson plans. He must organize his time and his effort,
Guru sebagai PNS dalam melaksanakan pekerjaannya memerlukan kemampuan dan keterampilan untuk mencapai prestasi kerja guru yang tinggi, Prestasi kerja (Performance) diartikan sebagai ungkapan kemampuan didasari oleh pengetahuan, sikap, keterampilan, dan motivasi dalam menghasilkan sesuatu. Sesuai dengan hal tersebut, Gray & Smelizer, menyatakan ;
“ Performance is what an employee accomplishes on the job, where as motivation is the employee’s desire to perform”, Prestasi kerja adalah kemampuan karyawan untuk menyelesaian pekerjaannya di dorong oleh motivasi sebagai suatu keinginan untuk melakukannya “.
Peranan profesional guru dalam keseluruhan program pendidikan di sekolah diwujudkan untuk mencapai pendidikan yang berupa perkembangan siswa secara optimal. Untuk maksud tersebut, maka peranan profesional tersebut menurut Soetjipto dan Rafis Kosasi, mencakup (tiga) Bidang layanan yaitu ; layanan instruksional, layanan administratif, dan layanan bantuan akademik non pribadi, Ketiga bidang layanan tersebut menjadi tugas pokok seorang guru. Layanan Instruksional merupakan tugas utama seorang guru, sedangkan layanan administrasi dan layanan bantuan akademik non pribadi merupakan layanan pendukung. Guru juga diharapkan mampu melaksanakan sepuluh kemapuan dasar sebagai wujud profesionalisme guru yang tercantum dalam Ditjen Dikdasmenti dan Ditjen Dikti, dikutip oleh A. Samana, sebagai berikut:
1. Guru dituntut menguasai bahan ajar
2. Guru mampu mengelola program belajar mengajar
3. Guru mampu mengelola kelas
4. Guru mampu menggunakan media dan sumber pembelajaran
5. Guru menguasai landasan-landasan pendidikan
6. Guru mampu mengelola interaksi belajar mengajar
7. Guru mampu menilai pretasi belajar siswa untuk kepentingan pengajaran
8. Guru mengenal fungsi serta program pelayanan bimbingan dan penyuluhan
9. Guru mengenal dan mampu ikut menyelanggarakan administrasi sekolah
10. Guru memahami prinsip-prinsip penelitian pendidikan dan mampu menafsir hasil-hasil penelitian pendidikan untuk kepentingan pengajaran.

Dalam kenyataannya kesepuluh kemapuan dasar guru yang dituntut dalam dokumen resmi tersebut sebagai wujud ‘Profesionalisme Guru’ masih menjadi harapan atau cita-cita yang mengarah pada mutu guru. Saat ini diduga masih banyak guru yang belum menguasai kesepuluh kemampuan dasar keguruan tersebut yang menjadi tolah ukur kinerja sebagai pendidik profesional, atau sebagian guru menguasai beberapa dari kesepuluh kemampuan dasar tersebut dengan baik.
Penilaian Prestasi kerja atau kinerja amat penting bagi suatu organisasi, dengan kegiatan tersebut suatu organisasi dapat melihat sampai sejauh mana faktor manusia dapat menunjang tujuan suatu organisasi, melalui penilaian kinerja organisasi dapat memilih dan menempatkan orang yang tepat untuk menduduki suatu jabatan tersebut secara objektif. Metode penilaian kinerja guru yang selama itu digunakan adalah Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) berdasarkan Pasal 20 UU 8 Tahun 1974 tentang pokok-pokok kepegawaian menjadi landasan keberadaan DP3, lengkapnya adalah: Untuk menjamin objektivitas dalam mempertimbangkan dan menetapkan kenaikan pangkat dan pengangkatan melalui penilaian kinerja organisasi dapat memilih dan menempatkan orang yang tepat untuk menduduki suatu jabatan yang objektif.
Metode Penilaian kinerja guru yang selama ini digunakan adalah Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) berdasarkan pasal 20 UU 8 Tahun 1974, lengkapnya adalah ; “ Untuk menjamin objektivitas dalam mempertimbangkan dan menetapkan kenaikan pangkat dan pengangkatan dalam jabatan diadakan daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan dan daftar urut kepangkatan . Dalam penjelasan ayat tersebut dinyatakan unsur yang perlu dinilai dalam daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan, antara lain adalah Prestasi kerja, rasa tanggung jawab, kesetiaan, prakarsa, disiplin, kerjasama dan kepemimpinan. Ukuran yang digunakan dalam menentukan daftar urut kepangkatan, jabatan, pendidikan/latihan jabatan, masa kerja dan umur. DP3 sebagai alat ukur yang digunakan oleh pimpinan dalam menilai guru PNS pada kenyataannya masih banyak yang belum tepat sasaran atau objektif, beberapa kelemahan menurut Erwin Miftah, sebagai berikut:
1. Kurang pemahaman yang mendalam dari para Pejabat Penilai (Rater) dan pegawai yang dinilai (Ratee) mengenai bagaimana melakukan penilaian prestasi kerja yang baik.
2. Keterbatasan data pendukung dalam melakukan penilaian,
3. Banyaknya pertimbangan pada item-item yang diajukan sehingga
menyita waktu,
4. Ketidak jelasan standar yang dipakai dalam penilaian
5. Terdapat item-item penialai yang tumpang tindih dan kurang tepat dalam mengklasifikasikannya.

Pada akhirnya Penilaian prestasi kerja guru seringkali ‘Bias’ dan kurang objektif, namun hal tersebut seharusnya tidak menurunkan prestasi kerja guru terutama dalam melaksanakan pelayanan terbaik dalam dunia pendidikan, oleh karena itu disamping DP3 sebagai alat ukur penilaian prestasi kerja guru, juga banyak faktor-faktor lain yang turut berperan dalam mendukung terciptanya kinerja guru yang baik diantaranya adalah peranan kepala sekolah sebagai pimpinan yang menentukan keberhasilan mutu pendidikan dalam organisasi sekolah.
Keberhasilan prestasi kerja guru dalam meningkatkan mutu pendidikan akan didukung oleh kepala sekolah sebagai pemimpin yang harus pandai membaca situasi dan kondisi dimana jalinan komunikasi yang harmonis antara kepala sekolah dengan guru, staf tata usaha, siswa dan orang tua serta pihak lain yang mempengaruhi atas keputusan yang diambil sehingga tepat sasaran. Lemahnya kemampuan kepala sekolah dalam berkomunikasi secara umum akan mengakibatkan terhambatnya proses pengambilan keputusan dan penyampaiakn keputusan sehingga kinerja guru menjadi lemah dan layanan pendidikan berjalan tidak sesuai dengan harapan.
Berdasarkan latar belakang di atas dipandang perlu melakukan penelitian dengan tujuan mengetahui hubungan antara komunikasi dan pengambilan keputusan dengan prestasi kerja.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan uraian di atas dapat diidentifikasi sejumlah permasalah untuk diteliti lebih lanjut, yaitu diantaranya :
1. Apakah terdapat hubungan antara sistem informasi dengan prestasi kerja guru ?
2. Apakah terdapat hubungan antara komitmen kerja dengan prestasi kerja guru ?
3. Apakah terdapat hubungan antara kemapuan komunikasi (communication ability) kepala sekolah dengan prestasi kerja guru ?
4. Apakah terdapat hubungan antara iklim kerja organisasi dengan prestasi kerja guru ?
5. Apakah terdapat hubungan antara kepemimpinan dengan prestasi kerja guru ?
6. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi organisasi dengan prestasi kerja guru ?
7. Apakah terdapat hubungan antara kecerdasan emosional dengan prestasi kerja guru ?
8. Apakah terdapat hubungan antara pengambilan keputusan dengan prestasi kerja guru

C. Pembatasan Masalah
Identifikasi masalah diatas menggambarkan ada berbagai faktor variabel yang mempengaruhi Prestasi Kerja guru sebagai upaya meningkatkan mutu pendidikan.
Karena keterbatasan penelitian dalam hal waktu, biaya, dan tenaga serta agar penelitian lebih terarah maka diperlukan adanya pembatasan masalah. Dengan mempertimbangan ke-4 tersebut dalam penelitian, maka penelitian ini hanya akan membahas pada masalah : Komunikasi Kepala Sekolah, Pengambilan Keputusan, dan Prestasi kerja Guru.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah diatas maka masalah yang akan diangkat dalam penelitian ini adalah :
1. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi dengan prestasi kerja ?
2. Apakah terdapat hubungan antara Pengambilan Keputusan dengan prestasi kerja ?
3. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi dan Pengambilan keputusan secara bersama-sama dengan prestasi kerja ?

E. Kegunaan Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat baik teoritis maupun praktis. Secara teoritis, hasil penelitian diharapkan dapat menjelaskan prinsip-prinsip tentang komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan yang berkaitan erat dengan prestasi kerja guru. Lebih jauh lagi hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber informasi untuk mengembangkan keilmuan dalam bidang manajemen mutu pendidikan.
Secara praktis hasil penelitian diharapkan dapat digunakan dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan prestasi kerja guru.

RODIYAH TESIS

March 18, 2011

PRESTASI KERJA
Hubungan Antara Komunikasi dan Pengambilan Keputusan Dengan
Prestasi Kerja Guru SMK Negeri di Kabupaten Bekasi

R O D I Y A H
No. Reg : 7616090543

Tesis yang Ditulis untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Dalam Medapatkan Gelar Magister

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2010

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan faktor utama dalam pembentukkan pribadi manusia. Pendidikan sangat berperan dalam membentuk baik atau buruknya pribadi manusia menurut ukuran normatif. Menyadari akan hal tersebut, pemerintah sangat serius menangani bidang pendidikan, sebab dengan sistem pendidikan yang baik diharapkan muncul generasi penerus bangsa yang berkualitas dan mampu menyesuaikan diri untuk hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Reformasi pendidikan merupakan respon terhadap perkembangan tuntutan global sebagai suatu upaya untuk mengadaptasikan sistem pendidikan yang mampu mengembangkan sumber daya manusia untuk memenuhi tuntutan zaman yang sedang berkembang. Melalui reformasi pendidikan, pendidikan harus berwawasan masa depan yang memberikan jaminan bagi perwujudan hak-hak azasi manusia untuk mengembangkan seluruh potensi dan prestasinya secara optimal guna kesejahteraan hidup di masa depan. Guru adalah salah satu unsur manusia dalam proses pendidikan. Dalam proses pendidikan di sekolah, guru memegang tugas ganda yaitu sebagai pengajar dan pendidik. Sebagai pengajar guru bertugas menuangkan sejumlah bahan pelajaran ke dalam otak anak didik, sedangkan sebagai pendidik guru bertugas membimbing dan membina anak didik agar menjadi manusia susila yang cakap, aktif, kreatif, dan mandiri.
Prestasi kerja guru sebagai pegawai negeri sipil adalah hasil usaha yang dicapai berdasarkan kecakapan dan keterampilannya. Prestasi kerja guru juga merupakan hasil dari jasa yang diberikan oleh guru sebagaimana dinyatakan oleh Dharma yang mendefinisikan bahwa prestasi kerja guru sebagai suatu yang dikerjakan atau produk/jasa yang dihasilkan oleh seseorang atau sekelompok. Sedangkan Dorothy dan Joseph Dowdell menyatakan ‘A teacher must organize his semester’work, his units, his daily lesson plans. He must organize his time and his effort,
Guru sebagai PNS dalam melaksanakan pekerjaannya memerlukan kemampuan dan keterampilan untuk mencapai prestasi kerja guru yang tinggi, Prestasi kerja (Performance) diartikan sebagai ungkapan kemampuan didasari oleh pengetahuan, sikap, keterampilan, dan motivasi dalam menghasilkan sesuatu. Sesuai dengan hal tersebut, Gray & Smelizer, menyatakan ;
“ Performance is what an employee accomplishes on the job, where as motivation is the employee’s desire to perform”, Prestasi kerja adalah kemampuan karyawan untuk menyelesaian pekerjaannya di dorong oleh motivasi sebagai suatu keinginan untuk melakukannya “.
Peranan profesional guru dalam keseluruhan program pendidikan di sekolah diwujudkan untuk mencapai pendidikan yang berupa perkembangan siswa secara optimal. Untuk maksud tersebut, maka peranan profesional tersebut menurut Soetjipto dan Rafis Kosasi, mencakup (tiga) Bidang layanan yaitu ; layanan instruksional, layanan administratif, dan layanan bantuan akademik non pribadi, Ketiga bidang layanan tersebut menjadi tugas pokok seorang guru. Layanan Instruksional merupakan tugas utama seorang guru, sedangkan layanan administrasi dan layanan bantuan akademik non pribadi merupakan layanan pendukung. Guru juga diharapkan mampu melaksanakan sepuluh kemapuan dasar sebagai wujud profesionalisme guru yang tercantum dalam Ditjen Dikdasmenti dan Ditjen Dikti, dikutip oleh A. Samana, sebagai berikut:
1. Guru dituntut menguasai bahan ajar
2. Guru mampu mengelola program belajar mengajar
3. Guru mampu mengelola kelas
4. Guru mampu menggunakan media dan sumber pembelajaran
5. Guru menguasai landasan-landasan pendidikan
6. Guru mampu mengelola interaksi belajar mengajar
7. Guru mampu menilai pretasi belajar siswa untuk kepentingan pengajaran
8. Guru mengenal fungsi serta program pelayanan bimbingan dan penyuluhan
9. Guru mengenal dan mampu ikut menyelanggarakan administrasi sekolah
10. Guru memahami prinsip-prinsip penelitian pendidikan dan mampu menafsir hasil-hasil penelitian pendidikan untuk kepentingan pengajaran.

Dalam kenyataannya kesepuluh kemapuan dasar guru yang dituntut dalam dokumen resmi tersebut sebagai wujud ‘Profesionalisme Guru’ masih menjadi harapan atau cita-cita yang mengarah pada mutu guru. Saat ini diduga masih banyak guru yang belum menguasai kesepuluh kemampuan dasar keguruan tersebut yang menjadi tolah ukur kinerja sebagai pendidik profesional, atau sebagian guru menguasai beberapa dari kesepuluh kemampuan dasar tersebut dengan baik.
Penilaian Prestasi kerja atau kinerja amat penting bagi suatu organisasi, dengan kegiatan tersebut suatu organisasi dapat melihat sampai sejauh mana faktor manusia dapat menunjang tujuan suatu organisasi, melalui penilaian kinerja organisasi dapat memilih dan menempatkan orang yang tepat untuk menduduki suatu jabatan tersebut secara objektif. Metode penilaian kinerja guru yang selama itu digunakan adalah Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) berdasarkan Pasal 20 UU 8 Tahun 1974 tentang pokok-pokok kepegawaian menjadi landasan keberadaan DP3, lengkapnya adalah: Untuk menjamin objektivitas dalam mempertimbangkan dan menetapkan kenaikan pangkat dan pengangkatan melalui penilaian kinerja organisasi dapat memilih dan menempatkan orang yang tepat untuk menduduki suatu jabatan yang objektif.
Metode Penilaian kinerja guru yang selama ini digunakan adalah Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) berdasarkan pasal 20 UU 8 Tahun 1974, lengkapnya adalah ; “ Untuk menjamin objektivitas dalam mempertimbangkan dan menetapkan kenaikan pangkat dan pengangkatan dalam jabatan diadakan daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan dan daftar urut kepangkatan . Dalam penjelasan ayat tersebut dinyatakan unsur yang perlu dinilai dalam daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan, antara lain adalah Prestasi kerja, rasa tanggung jawab, kesetiaan, prakarsa, disiplin, kerjasama dan kepemimpinan. Ukuran yang digunakan dalam menentukan daftar urut kepangkatan, jabatan, pendidikan/latihan jabatan, masa kerja dan umur. DP3 sebagai alat ukur yang digunakan oleh pimpinan dalam menilai guru PNS pada kenyataannya masih banyak yang belum tepat sasaran atau objektif, beberapa kelemahan menurut Erwin Miftah, sebagai berikut:
1. Kurang pemahaman yang mendalam dari para Pejabat Penilai (Rater) dan pegawai yang dinilai (Ratee) mengenai bagaimana melakukan penilaian prestasi kerja yang baik.
2. Keterbatasan data pendukung dalam melakukan penilaian,
3. Banyaknya pertimbangan pada item-item yang diajukan sehingga
menyita waktu,
4. Ketidak jelasan standar yang dipakai dalam penilaian
5. Terdapat item-item penialai yang tumpang tindih dan kurang tepat dalam mengklasifikasikannya.

Pada akhirnya Penilaian prestasi kerja guru seringkali ‘Bias’ dan kurang objektif, namun hal tersebut seharusnya tidak menurunkan prestasi kerja guru terutama dalam melaksanakan pelayanan terbaik dalam dunia pendidikan, oleh karena itu disamping DP3 sebagai alat ukur penilaian prestasi kerja guru, juga banyak faktor-faktor lain yang turut berperan dalam mendukung terciptanya kinerja guru yang baik diantaranya adalah peranan kepala sekolah sebagai pimpinan yang menentukan keberhasilan mutu pendidikan dalam organisasi sekolah.
Keberhasilan prestasi kerja guru dalam meningkatkan mutu pendidikan akan didukung oleh kepala sekolah sebagai pemimpin yang harus pandai membaca situasi dan kondisi dimana jalinan komunikasi yang harmonis antara kepala sekolah dengan guru, staf tata usaha, siswa dan orang tua serta pihak lain yang mempengaruhi atas keputusan yang diambil sehingga tepat sasaran. Lemahnya kemampuan kepala sekolah dalam berkomunikasi secara umum akan mengakibatkan terhambatnya proses pengambilan keputusan dan penyampaian keputusan sehingga kinerja guru menjadi lemah dan layanan pendidikan berjalan tidak sesuai dengan harapan.
Berdasarkan latar belakang di atas dipandang perlu melakukan penelitian dengan tujuan mengetahui hubungan antara komunikasi dan pengambilan keputusan dengan
prestasi kerja.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan uraian di atas dapat diidentifikasi sejumlah permasalah untuk diteliti lebih lanjut, yaitu diantaranya :
1. Apakah terdapat hubungan antara sistem informasi dengan prestasi kerja guru ?
2. Apakah terdapat hubungan antara komitmen kerja dengan prestasi kerja guru ?
3. Apakah terdapat hubungan antara kemapuan komunikasi (communication ability) kepala sekolah dengan prestasi kerja guru ?
4. Apakah terdapat hubungan antara iklim kerja organisasi dengan prestasi kerja guru ?
5. Apakah terdapat hubungan antara kepemimpinan dengan prestasi kerja guru ?
6. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi organisasi dengan prestasi kerja guru ?
7. Apakah terdapat hubungan antara kecerdasan emosional dengan prestasi kerja guru ?
8. Apakah terdapat hubungan antara pengambilan keputusan dengan prestasi kerja guru

C. Pembatasan Masalah
Identifikasi masalah diatas menggambarkan ada berbagai faktor variabel yang mempengaruhi Prestasi Kerja guru sebagai upaya meningkatkan mutu pendidikan.
Karena keterbatasan penelitian dalam hal waktu, biaya, dan tenaga serta agar penelitian lebih terarah maka diperlukan adanya pembatasan masalah. Dengan mempertimbangan ke-4 tersebut dalam penelitian, maka penelitian ini hanya akan membahas pada masalah : Komunikasi Kepala Sekolah, Pengambilan Keputusan, dan Prestasi kerja Guru.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah diatas maka masalah yang akan diangkat dalam penelitian ini adalah :
1. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi dengan prestasi kerja ?
2. Apakah terdapat hubungan antara Pengambilan Keputusan dengan prestasi kerja ?
3. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi dan Pengambilan keputusan secara bersama-sama dengan prestasi kerja ?

E. Kegunaan Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat baik teoritis maupun praktis. Secara teoritis, hasil penelitian diharapkan dapat menjelaskan prinsip-prinsip tentang komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan yang berkaitan erat dengan prestasi kerja guru. Lebih jauh lagi hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber informasi untuk mengembangkan keilmuan dalam bidang manajemen mutu pendidikan.
Secara praktis hasil penelitian diharapkan dapat digunakan dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan prestasi kerja guru.

BAB II
KAJIAN TEORITIS DAN PENGAJUAN HIPOTESIS

A. Deskripsi Teoritis
1. Prestasi Kerja
Prestasi dalam bahasa Inggris outcome yang berarti hasil, lebih luas diartikan sebagai suatu hasil atau efek samping dari usaha yang dilakukan. Kata prestasi sering digunakan untuk menyatakan suatu pekerjaan yang telah dilakukan, baik yang dicapai secara perorangan misalnya prestasi belajar maupun secara kelompok misalnya prestasi olah raga. Untuk menyatakan hasil kerja yang sudah dilakukan sering juga digunakan istilah performance. Apabila dihubungkan dengan prestasi kerja guru, tentunya prestasi yang dicapai oleh guru dalam mengerjakan tugas fungsionalnya untuk kemajuan dan perkembangan pendidikan.
Prestasi merupakan hasil kerja yang telah dilakukan oleh guru sesuai dengan tujuan pekerjaan yang diberikan kepadanya. Berhubungan dengan prestasi kerja (Work Performance), Dave Ulrich menyatakan,’’ The Performance evaluations of all HR manager, for example, include trends in employee-attitude surveys score and in the quality of their action plans are also subjects during major business reviews”. artinya Prestasi kerja atau Kinerja bagi Manager HRD di evaluasi dalam survei sikap karyawan-nilai dan kualitas rencana aksi mereka juga mata pelajaran selama ulasan pekerjaan utama.
Prestasi kerja guru merupakan hasil dari jasa yang diberikan oleh guru sebagaimana dinyatakan oleh Dharma yang mendefinisikan bahwa prestasi kerja sebagai sesuatu yang dikerjakan atau produk/jasa yang dihasilkan atau diberikan oleh seseorang atau Sekelompok orang.
Peranan profesional guru dalam keseluruhan program pendidikan di sekolah diwujudkan untuk mencapai pendidikan yang berupa perkembangan siswa secara optimal dan mewujudkan peningkatan kualitas pendidkan dalam satuan pendidikan secara menyeluruh, untuk maksud tersebut, maka peranan profesional tersebut menurut Soetjipto dan Rafis Kosasi, mencakup 3 (tiga) Bidang layanan yaitu ; layanan instruksional, layanan administratif, dan layanan bantuan akademik non pribadi, Ketiga bidang layanan tersebut menjadi tugas pokok seorang guru. Layanan Instruksional merupakan tugas utama seorang guru, sedangkan layanan administrasi dan layanan bantuan bantuan bantuan merupakan layanan pendukung
Robin-Stuart-Kotze menyatakan bahwa : Performance improvement is about examining your current behaviour, recognizing
what you need to do differently, entertaining new ideas, and consciously changing your behaviour to meet the changing requirements of your job . Di sini Robin menjelaskan bahwa peningkatan prestasi kerja adalah perubahan prilaku dilakukan secara sadar oleh setiap individu dengan cara yang berbeda dan dengan mengemukakan ide-ide baru yang dianggap akan membawa kemajuan pada perubahan yang disesuaikan dengan perubahan organisasi yang dibutuhkan, artinya Individu yang memiliki keinginan berprestasi akan terus merubah cara bekerja sesuai kebutuhan dan kemajuan organisasi misalnya kemajuan IPTEK.
Menurut Keith Davis & John W.Newstrom, “ Motivasi Berprestasi adalah dorongan dalam diri seseorang untuk mengatasi segala tantangan dan hambatan dalam upaya mencapai tujuan, Orang-orang yang memiliki dorongan ini ingin berkembang dan tumbuh, serta ingin maju menelusuri tangga keberhasilan, penyelesaian sesuatu merupakan hal yang penting demi penyelesaian itu sendiri tidak untuk imbalan yang menyertainya”.
Sejumlah karakteristik menunjukan pegawai yang berorientasi prestasi, mereka bekerja keras apabila mereka memandang bahwa mereka memperoleh kebanggaan pribadi atas upaya mereka, apabila hanya terdapat sedikit resiko gagal, dan apabila mereka mendapat balikan spesifik tentang prestasi di waktu lalu. Sebagai manager, mereka cenderung mempercayai bawahan mereka, mau berbagi dan menerima gagasan secara terbuka, menetapkan tujuan tinggi, dan berharap bahwa pegawainya juga berorientasi pada prestasi.
Guru juga diharapkan mampu melaksanakan sepuluh kemapuan dasar sebagai wujud profesionalisme guru yang tercantum dalam Ditjen Dikdasmenti dan Ditjen Dikti, dikutip oleh A. Samana, sebagai berikut :
1. Guru dituntut menguasai bahan ajar
2. Guru mampu mengelola program belajar mengajar
3. Guru mampu mengelola kelas
4. Guru mampu menggunakan media dan sumber pembelajaran
5. Guru menguasai landasan-landasan pendidikan
6. Guru mampu mengelola interaksi belajar mengajar
7. Guru mampu menilai prestasi belajar siswa untuk kepentingan pengajaran
8. Guru mengenal fungsi serta program pelayanan bimbingan dan penyuluhan
9. Guru mengenal dan mampu ikut menyelanggarakan administrasi sekolah
10. Guru memahami prinsip-prinsip penelitian pendidikan dan mampu menafsir hasil-hasil penelitian pendidikan untuk kepentingan pengajaran.

Penilaian Prestasi kerja atau kinerja amat penting bagi suatu organisasi, dengan kegiatan tersebut suatu organisasi dapat melihat sampai sejauh mana faktor manusia dapat menunjang tujuan suatu organisasi, melalui penilaian kinerja organisasi dapat memilih dan menempatkan orang yang tepat untuk menduduki suatu jabatan tersebut secara objektif.
Menurut Erwin Miftah dan pendapat beberapa pakar pendidikan bahwa: “ Metode penilaian kinerja guru yang selama itu digunakan adalah Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) berdasarkan Pasal 20 UU 8 Tahun 1974 tentang pokok-pokok kepegawaian menjadi landasan keberadaan DP3, lengkapnya adalah :’Untuk menjamin objektivitas dalam mempertimbangkan dan menetapkan kenaikan pangkat dan pengangkatan dalam jabatan diadakan daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan dan daftar urut kepangkatan”. Dalam penjelasan ayat tersebut dinyatakan unsur yang perlu dinilai dalam daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan, antara lain adalah Prestasi kerja, rasa tanggung jawab, kesetiaan, prakarsa, disiplin, kerjasama dan kepemimpinan. Ukuran yang digunakan dalam menentukan daftar urut kepangkatan, jabatan, pendidikan/latihan jabatan, masa kerja dan umur.
R.Wayne Mond, Robert M.Noe, Shane R. Premeaux, ‘’Performance appraisal (PA) is a formal system of periodic review and evaluation of an individual’s job performance’’. Mereka menyatakan bahwa Penilaian Kinerja (PA) adalah suatu sistem formal review periodik dan evaluasi kinerja kerja seseorang sehingga dalam penilaian tersebut dilakukan berulang-ulang dan menilai prestasi kerja yang telah dicapai pada setiap waktu tertentu misalnya dalam 1 tahun.
Selanjutnya UU Sisdiknas 2003 sebagai panduan dalam pengelolaan pendidikan menjelaskankan mengenai promosi dan penghargaan tenaga didik dan kependidikan, latar belakang pendidikan , sertifikasi, pengaturan promosi semuanya telah tertera dalam UU Sisdiknas tersebut yang isinya , UU Sisdiknas 2003 No.20 pasal 43 menyatakan bahwa : “ (1) Promosi dan penghargaan bagi pendidik dan tenaga kependidikan dilakukan berdasarkan latar belakang pendidikan, pengalaman, kemampuan dan prestasi kerja dalam bidang pendidikan, (2) Sertifikasi pendidik diselengarakan oleh perguruan tinggi yang memiliki program pengadaan tenaga kerja kependidikan yang terakreditasi, (3) Ketentuan mengenai promosi, penghargaan, dan sertifikasi pendidik sebagaimana dimaksud ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah “.
Berdasarkan UU Sisdiknas No.23 Tahun 2003 tersebut maka tenaga pendidik yang memiliki prestasi kerja bekesempatan untuk mendapatkan promosi dalam pekerjaannya dan mendapat imbalan, sedangkan alat ukur dari data penilaian berfungsi untuk memberikan keputusan promosi dan masukan dalam menentukan sistem imbalan dan hukuman, sebagai kriteria riset personalia, alat prediksi untuk kegiatan dimasa yang akan datang , membantu menentukan tujuan-tujuan program pelatihan, serta memberikan umpan balik (feedback) kepada para pegawai sehingga dapat memperbaiki prestasi kerja dimasa yang akan datang.
Sedangkan Agus Dharma menyatakan pula : Hampir semua cara pengukuran kinerja mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut :
a. Kuantitas, yaitu jumlah yang harus diselesaikan atau dicapai. Pengukuran kuantitatif melibatkan perhitungan keluaran dari proses atau pelaksanaan kegiatan. Ini berkaitan dengan jumlah keluaran yang dihasilkan.
b. Kualitatif, yaitu mutu yang harus dihasilkan (baik-tidaknya). Pengukuran kualitatif keluaran mencerminkan pengukuran ‘tingkat kepuasan’ yaitu seberapa baik penyelesaiannya. Ini berkaitan dengan bentuk keluarannya.
c. Ketepatan waktu, yaitu sesuai tidaknya dengan waktu yang direncanakan . Pengukuran ketepatan waktu merupakan jenis khusus dari pengukuran kuantitatif yang menentukan ketepatan waktu penyelesaian suatu kegiatan.”
B.Eugene Griessman mengemukan analisa hasil wawancaranya dengan beberapa orang yang memiliki prestasi kerja tinggi, dimana mereka mengemukankan bahwa dalam meraih prestasi kerja yang tinggi ditemukan faktor-faktor sebagai berikut :
1. Mereka yang berprestasi tinggi menemukan Fak atau Kekhususannya, artinya mereka suka pada hal yang membuat mereka benar-benar menjadi pandai, dimana dari sekian aktivitas kerjanya mereka menemukan ada kekhususan salah satu aktivitas yang benar-benar disukainya dan mampu memotivasinya untuk meraih prestasi kerja yang tinggi.
2. Orang yang berprestasi tinggi mengembangkan suatu kecakapan, slogan yang selalu dipakai adalah : Semangat!, Capailah kedalaman pengetahuan dan keterampilan!, Bekerja keraslah !, Praktekan kesempurnaan ! artinya mereka tidak cepat berputus asa pada masalah-masalah yang dihadapi akan tetapi ditanamkan jiwa perjuangan untuk menyelesaikan masalah tersebut dan terus bersemangat untuk meraih prestasi yang tinggi.
3. Orang-orang yang berprestasi tinggi menghargai dan memanajemen apa yang dimulai dari tiap orang dan waktu, artinya mereka menghargai waktu, mengenal time schedule, deadline, dan memanage semua tindakannya untuk menghadapi setiap orang dan waktu yang telah ditentukan.
4. Mereka yang berprestasi tinggi sangat gigih artinya mereka memiliki semangat tinggi dan gigih dalam melaksanakan pekerjaan tidak cepat puas tetapi ingin memberikan yang terbaik.
5. Mereka menyalurkan kebutuhan dan keinginan dalam pekerjaan mereka, diantaranya kebutuhan harga diri dan ingin dihargai, artinya mereka menganggap bahwa pekerjaan yang baik dan berprestasi adalah suatu kebutuhan yang harus dilakukan dan merasa yakin akan adanya penghargaan dari hasil kerjanya.
6. Orang berprestasi tinggi mengembangkan kemampuan untuk berokus, artinya mereka mempunyai kemampuan untuk mengatasi gangguan dan kebingungan serta memberikan perhatian penuh pada tugas yang dihadapi.
7. Orang-orang berprestasi tinggi berfungsi secara tepat dalam keadaan mereka masing-masing, artinya mereka berusaha untuk berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.
8. Orang-orang yang berprestasi tinggi merasakan adanya kesempatan artinya mereka terbuka pada apa yang ada disekitar mereka dan merasakan bahwa pada setiap saat selalu ada kesempatan untuk meraih prestasi kerja yang tinggi.
9. Orang-orang yang berprestasi tinggi menggunakan kesempatan, artinya mereka memanfaatkan secara kreatif apa yang mereka temukan untuk kesempatan meraih prestasi kerja yang tinggi.
Prestasi kerja yang tinggi diharapkan juga ada pada setiap tenaga pendidik, untuk mendukung prestasi yang tinggi maka setiap individu harus mampu mengolah motivasi diri sehingga selalu memiliki semangat yang lebih baik, dan rasa tanggung jawab adalah salah satu faktor yang dapat menumbuhkan sikap untuk memotivasi diri dalam memacu prestasi, seperti yang dikatakan Robbins;’’The employee’s Responsibility, today’s employees should manage their own carrers like enterpreneurs managing a small business. They should think of themselves as self-employed, even if employed in a large organization . In a word ‘free agency’, the successful career will
be built on maintaining flexibility and keeping skill and knowledge up-to-date. The following suggestion are consistent with the view that you, and only you. Hold primary responsibility for your career.
1. Know yourself
2. Manage your reputation
3. Built and maintain network contacts
4. Keep current
5. Balance your specialist and generalist
6. Document your achievements
7. Keep your options open
Prestasi Kerja yang dicapai oleh guru merupakan interaksi dari berbagai faktor kemampuan usaha untuk memperoleh prestasi yang optimal, kadangkala menemui hambatan dan kesulitan untuk dilakukan, prestasi optimal dapat diraih tegantung dari bagaimana orang-orang atau pegawai tersebut memberikan respon terhadap kondisi yang mempengaruhi pekerjaannya.
Banyak faktor yang mempengaruhi prestasi kerja, dan prestasi kerja seseorang akan tergali dan muncul apabila faktor-faktor disekelilingnya mendukung dan memotivasi untuk terciptanya prestasi kerja yang baik, alat ukur yang tepat untuk evaluasi pencapaian prestasi kerja sangat dibutuhkan yang tepat dan baik sehingga pengukuran tidak bersifat subjektif akan tetapi tepat pada sasaran dan objektif berdasarkan hasil kerja yang sesuai standar

yang ditetapkan dan tugas-tugas yang harus dilaksanakan oleh guru.
Guru seringkali mendapatkan tugas tambahan dari satuan pendidikan, misalnya Pembina pramuka yang padat dengan agenda kegiatan diluar sekolah mengakibatkan guru tersebut lupa akan tugas pokok dan fungsinya (Tupoksi) sebagai guru sesuai dengan standar kompetensi guru, prestasi guru akan tercapai bila telah terukur dengan tepat dan melampaui standar tupoksinya. Lingkungan yang berorientasi pada prestasi kerja, mereka memandang bahwa mereka memperoleh kebanggaan pribadi atas upaya mereka dan prestasi yang diraihkannya tidak harus berorientasi pada materi tapi kebanggaan dan kepuasan pribadi.
Jhon P.Kotter dan James L.Heskett menyatakan : perusahaan yang berkinerja tinggi mendapatkan skor rata-rata 6,0. (hasil risetnya dalam rentang nilai 0 – 10) .
Paul Bullen menyatakan:” Some people have the view that performance indicators should be used as the basis for rewards and punishments for individuals or organizations”. Artinya beberapa orang memiliki pandangan bahwa indikator kinerja harus digunakan sebagai dasar untuk hadiah dan hukuman bagi individu atau organisasi
Ukuran-ukuran dari kinerja karyawan menurut Bernadin & Rusell yang dikutif oleh Faustino Cardoso dari tulisan Intanghina adalah sebagai berikut :
1. Quantity of work : jumlah kinerja yang dilakukan dalam suatu periode yang ditentukan
2. Quality of Work : kualitas kerja yang dicapai berdasarkan syarat-syarat kesesuaian dan kesiapannnya
3. Job Knowlegde : luasnya pengetahuan mengenai pekerjaan dan keterampilan
4. Creativeness : keaslian gagasan-gagasan yang dimunculkan dan tindakan-tindakan untuk menyelesaikan persoalan-persoalan yang timbul
5. Cooperation : kesediaaan untuk bekerjasama dengan orang lain atau sesame anggota organisasi
6. Dependability : kesadaran untuk dapat dipercaya dalam hal kehadiran dan penyelesaian kerja
7. Initiative : semangat untuk melaksanakan tugas-tugas baru dalam memperbesar tanggung jawab
8. Personal Qualties : menyangkut kepribadian, kepemimpinan, keramahtamahan dan integrasi pribadi.
Dari analisa teori di atas, dapat dikatakan bahwa yang dimaksud dengan prestasi kerja adalah suatu keadaan yang menunjukkan seseorang dalam melaksanakan tugas-tugasnya dalam mencapai tujuan yang ditujukan dengan hasil kerja guru dari pelaksanaan tugas pokoknya, dengan indikator : kuantitas kerja, kualitas kerja, efektif dalam melaksanakan tugas, ketepatan waktu dalam melaksanakan tugas, dan penghargaan dalam melaksanakan tugas.

2. Komunikasi Pimpinan
Pentingnya komunikasi dalam kehidupan sosial telah menjadi perhatian para cendikiawan sejak zaman Aristoteles walaupun hanya berkisar pada retorika lingkup lingkungan kecil. Baru pada pertengahan abad ke-20, ketika dunia dirasakan semakin kecil akibat revolusi industri dan revolusi teknologi elektronik, para cendikiawan menyadari betapa pentingnya peranan ‘komunikasi’ dalam sebuah organisasi, William V. Hanney dalam bukunya, Communication ans organizational Behavior, di sadur oleh Onong Uchjana Effendy. menyatakan;” Organization consists of a number of people; it involves interdependence ; interdependence alls for coordination ; and coordination requires communication,” Organisasi terdiri dari sejumlah orang; ia melibatkan keadaan saling bergantungan; kebergantungan memerlukan koordinasi; koordinasi mensyaratkan komunikasi.
Koordinasi berasal dari bahasa latin’coordinatio’ berarti ‘ kombinasi atau interaksi yang harmonis’, Interaksi yang harmonis di antara para karyawan suatu organisasi, baik dalam hubungannya secara timbal balik maupun secara horizontal di antara para karyawan secara timbal balik pula, disebabkan oleh komunikasi. Demikian pula interaksi antara pimpinan organisasi, apakah dia manager tingkat tinggi (Top Manager) atau manajer tingkat menengah (Middle manager) dengan khalayak luar organisasi. Sebagai komunikator, seorang pimpinan harus menyesuaikan pesan kepada peranan yang dilakukannya, karena komunikasi yang dilakukan oleh seorang pimpinan memiliki pengaruh besar terhadap karyawan dan organisasi.
Joseph A. Devito menjelaskan bahwa komunikasi antar personal biasanya dimotivasi oleh berbagai faktor yang menghasilkan bermacam-macam hasil dan efek atau pengaruh . Melalui komunikasi diharapkan dapat membawa hasil pertukaran dan berbagai macam pengaruh yang memotivasi ke arah yang baik.
Steward dan Logan menyatakan komunikasi interpersonal adalah komunikasi yang melibatkan orang-orang didalamnya ada kontak individu satu sama lain . Dalam hal ini komunikasi dapat terjadi di dalam satu keluarga, antar teman, didalam kelas, maupun dalam organisasi sekolah antar guru yang akan memberikan pengaruh informasi kepada pimpinan. David & Kim mengatakan, dukungan komunikasi merupakan proses untuk mempertahankan hubungan yang positif dengan orang lain walaupun tidak setiap komunikasi dapat mempertahankan hubungan tersebut.
Oteng menyatakan bahwa komunikasi ialah proses penyaluran informasi, ide, penjelasan, perasaan, pertanyaan dari orang ke orang atau kelompok ke kelompok, Ia adalah proses interaksi antara orang-orang atau kelompok-kelompok yang ditujukan untuk mempengaruhi sikap dan perilaku orang-orang atau kelompok-kelompok di dalam suatu organisasi, jika komunikasi berjalan sepenuhnya maksud-maksud organisasi sangat mungkin difahami oleh semua anggota, dan mereka cenderung akan berbuat dengan cara yang kooperatif dan terkoordinasi menuju pencapaian maksud-maksud tersebut.
Komunikasi sangat pokok bagi eksistensi suatu organisasi, Seorang administrator biasanya menghabiskan sebagaian besar dari waktu bekerjanya untuk mengkoordinasi unsur-unsur manusia dan fisik dari organisasi menjadi suatu unit bekerja yang efisien dan efektif sehubungan dengan ini Bernard yang disadur oleh Oteng sutisna menyarakan bahwa;’ fungi utama seorang eksekutif adalah untuk mengembangkan dan memelihara suatu sistem komunikasi yang bekerja efektif. Informasi yang tepat, fakta-fakta, perasaan-perasaan, ide-ide harus dikomunikasikan sebelum putusan-putusan organisasional yang berarti dibuat. Dan ini harus berjalan terus-menerus jika maksud-maksud organisasi hendak dicapai dengan efisien’’.
R.Wayne Pace dan Don F.Faules menyatakan kepuasan komunikasi adalah pegawai merasa nyaman dengan pesan-pesan, media dan hubungan-hubungan dalam organisasi, selanjutnya 8 dimensi kepuasan komunikasi yang stabil yaitu :
1. Sejauh mana komunikasi dalam organisasi memotivasi dan merangsang pegawai untuk memenuhi tujuan organisasi dan berpihak pada organisasiSejauh mana para penyelia terbuka pada gagasan, mau mendengarkan dan menawarkan bimbingan untuk memecahkan persoalan-persoalan yang berkaitan dengan pekerjaan.
2. Sejauh mana para individu menerima informasi tentang lingkungan kerja saat itu.
3. Sejauh mana pertemuan-pertemuan diatur dengan baik, pengarahan tertulis singkat dan jelas, dan jumlah komunikasi dalam organisasi cukup.
4. Sejauh mana terjadinya desas desus dan komunikasi horizontal mengalir dengan bebas.
5. Sejauh mana informasi tentang organisasi sebagai suatu keseluruhan memadai
6. Sejauh mana para bawahan responsif terhadap komunikasi kebawah dan memperkirakan kebutuhan penyelia.
7. Sejauh mana pegawai merasa bahwa mereka mengetahui bagaimana mereka dinilai dan bagaimana kinerja mereka dihargai .

Rhenald Kasali, seorang motivator yang menyatakan dari semua unsur organisasi ada satu yang sangat penting, yaitu’ penyebaran informasi’ . Informasi bersifat memberitahu, memberikan semangat, menyortir, dan mendidik. Seorang Pemimpin perubahan memimpin dengan informasi. Dari informasi didapat langkah-langkah yang harus diambil, nama-nama yang boleh diundang, dan sebagainya. Sebaliknya, para karyawan juga bergerak karena informasi. Informasi yang baik tersebar secara merata keseluruh segmen organisasi sesuai dengan kebutuhan masing-masing dan memberikan umpan balik kepada pemberi informasi.
Aristoteles dalam buku Jalaludin Rahmat menyatakan bahwa Karakter komunikator dijadikan ‘Ethos’. Ethos terdiri dari pikiran baik, akhlak yang baik, dan maksud yang baik ( good sense, good moral character, good will ) artinya bahwa setiap yang dikomunikasikan oleh pimpinan akan selalu diterima oleh rakyatnya, karena semua rakyat percaya terhadap ucapan pimpinan selalu untuk kebaikan rakyat dan negara
Kepala sekolah sebagai pimpinan di tuntut untuk memiliki kemampuan berkomunikasi, menurut E. Mulyasa, Kemampuan berkomunikasi akan tercermin dari kemampuannya untuk :
1. Berkomunikasi secara lisan dengan tenaga kependidikannya di sekolah
2. Menuangkan gagasan dalam bentuk tulisan
3. Berkomunikasi secara lisan dengan peserta didik
4. Berkomunikasi secara lisan dengan orang tua dan masyarakat sekitar lingkungan sekolah

George R.Terry & Leslie W. Rue menyatakan ‘”Suatu kecakapan utama bagi seorang manager adalah kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif. Memperoleh pengertian kebijakan-kebijakan, menjaga bahwa instruksi-instruksi dimengerti dengan jelas dan mengusahakan perbaikan-perbaikan dalam pelaksanaan, semuanya tergantung dari komunikasi yang efektif.
Miftah Toha mengemukakan komunikasi suatu proses penyampaian dan penerimaan berita atau informasi dari seseorang ke orang lain, lebih jauh henri fayol masih dalam buku miftah toha yang menunjukan adanya ‘Jembatan komunikasi’ yang akan mengefektifkan komunikasi diantara pejabat dimana komunikasi formal dalam suatui organisasi harus melewati pejabat-pejabat sebelum mencapai komunikasi yang lebih tinggi, dengan jembatan komunikasi sebagai jalan pintas berkomunikasi antar pejabat untuk mengefisienkan dan menghindari hambatan komunikasi formal dalam suatu organisasi.

Gambar 2.1 : Konsep Jembatan Fayol
Pengertian dan pemahaman harus terjadi sebelum otoritas itu dapat dikomunikasikan oleh atasan kepada bawahan , ada 7 faktor yang berperan dalam menciptakan dan memelihara otoritas yang objektif di dalam organisasi adalah sebagai berikut :
1. Saluran komunikasi harus diketahui secara pasti
2. Seyogyanya harus ada saluran komunikasi formal pada setiap anggota organisasi
3. Jalur komunikasi itu seharusnya berlangsung sependek mungkin
4. Garis komunikasi formal keseluruhan hendaknya dipergunakan secara normal.
5. Orang-orang yang bekerja sebagai pusat pengatur komunikasi haruslah orang-orang yang cakap
6. Garis komunikasi seharusnya tidak mendapat gangguan sementara organisasi sedang berfungsi
7. Setiap komunikasi haruslah disyahkan.

Dari uraian diatas dapat dikatakan bahwa komunikasi pimpinan yang baik tepat dalam penyampaian informasi kepada pegawai atau bawahannya akan memberikan pengaruh bagi lingkungan kerjanya, penyampaian informasi yang efektif tidak terlalu panjang maka akan memudahkan pekerjaan-pekerjaan dan mengefisienkan setiap individu dengan menghindar hambatan komunikasi formal dalam suatu organisasi. Komunikasi dipandang sebagai cara yang dapat mempengaruhi perilaku dan mempersatukan proses psikologi seperti, pemahaman, dan motivasi di satu pihak dengan bahasa pada pihak lain. Komunikasi pimpinan merupakan komunikasi yang harus dilakukan oleh pimpinan untuk pencapaian dan penyampaian tujuan.
Komunikasi akan berjalan efektif apabila dalam prosesnya mencakup lima hal sebagai berikut:
1. Adanya keterbukaan yaitu keinginan untuk terbuka bagi setiap orang yang berinterakasi.
2. Adanya empati yaitu merasakan seperti apa yang dirasakan orang lain.
3. Adanya dukungan baik yang diucapkan maupun yang tidak diucapkan
4. Adanya kepositifan yang mengandung arti perhatian positif terhadap orang lain.
5. Adanya kesamaan yang artinya mengetahui kesamaan pribadi atau saling menyadari bahwa kedua belah pihak yang berkomunikasi mempunyai hak yang sama walaupun kedudukan berbeda.
Berdasarkan uraian diatas dapat dinyatakan bahwa komunikasi adalah interaksi yang dilakukan oleh kepala sekolah sebagai pimpinan dengan menyebarkan informasi dan menerima informasi yang mempengaruhi sehingga akan menciptakan suasana yang kondusip, memotivasi prestasi kerja dan kenyamanan dalam melaksanakan tugas kesehariannya, menilai hasil kerja dan meberikan penghargaan terhadap hasil kerja dapat diukur melalui indikator ; memberikan informasi,menerima informasi, adanya keterbukaan, umpan balik, memiliki kesamaan pandangan.

3. Pengambilan Keputusan
Proses kehidupan organisasi diwarnai oleh aktivitas pengambilan keputusan, artinya tidak ada satu organisasi yang terbebas dari kegiatan pengambilan keputusan, semenjak tahapan yang paling awal dari keberadaan sebuah organisasi keputusan sudah harus diambil.Keputusan yang telah ditetapkan pada dasarnya bukanlah merupakan tujuan organisasi, keputusan lebih tepat dikatakan sebagai cara yang dipandang tepat untuk merelisasikan tujuan yang telah ditetapkan.
Keputusan merupakan suatu tanggapan keorganisasian terhadap suatu problema. Setiap keputusan adalah keluaran dari proses yang dinamis yang dipengaruhi oleh banyak kekuatan.
Teori pengambilan keputusan banyak dikemukakan oleh para ahli, diantaranya Joseph E.Champoux’’ The decision making process defines a decision problem, creates alternatif courses of action, and chooses among them using decision criteria. The criteria for choosing among alternative can include the cost, profit, danger, or pleasure of each alternative. Although decision making focuses on choice, it also intends to reach goal “,Artinya Proses pengambilan keputusan mendefinisikan masalah menciptakan program alternatif tindakan, dan memilih di antara mereka yang menggunakan kriteria keputusan. Kriteria untuk memilih di antara alternatif dapat meliputi biaya, keuntungan, bahaya, atau kesenangan dari setiap alternatif. Meskipun berfokus pada pengambilan keputusan pilihan, tetapi juga bermaksud untuk mencapai tujuan.
Drucker dikutip Salusu mengartikan bahwa keputusan berarti pilihan yaitu pilihan dari dua atau lebih kemungkinan. Keputusan tersebut hampir tidak merupakan pilihan antara benar dan salah , tetapi justru sering terjadi pilihan antara yang hampir benar dan yang mungkin salah. Keputusan adalah pilihan yang secara sadar dijatuhkan atas suatu alternatif dari berbagai alternatif yang tersedia .
Pengambilan keputusan sangat menentukan arah dan tujuan serta kinerja dari para guru, oleh karena itu pengambilan kepu`tusan yang dilakukan oleh seorang kepada hendaknya penuh pertimbangan dan melibatkan bawahannya, misalnya para wakil kepala sekolah atau pada guru pada saat mengadakan rapat awal atau akhir tahun pendidikan.
Kepala sekolah sebahai manajer juga dituntut untuk memiliki kemampuan mengambil keputusan seperti yang diungkapkan oleh E. Mulyasa, kemampuan pengambilan keputusan akan tercermin dari kemampuan :
1. Mengambil keputusan bersama tenaga kependidikan di sekolah
2. Mengambil keputusan untuk kepentingan internal sekolah
3. Mengambil keputusan untuk kepentingan eksternal sekolah
George R. Terry & Leslie W. Rue mengemukakan ‘Sebuah ciri umum manajer adalah bahwa ia seorang pembuat keputusan’, Seorang manager harus memutuskan tujuan-tujuan yang hendak dikerjakan. Untuk mencapai tujuan-tujuan ini, manajer harus memutuskan tindakan-tindakan khusus apa yang perlu, cara-cara baru apa yang harus diperkenalkan, dan apa yang harus dibuat untuk mempertahankan hasil kerja yang memuaskan.
Pemimpin dalam melakukan pengambilan keputusan melalui 4 dasar gaya kepemimpinan menurut Miftah Toha, yaitu :
1. Instruksi
2. Konsultasi
3. Partisipasi
4. Delegasi
Dari keempat gaya tersebut pemimpinan hendak memberitahukan batasan peranan pengikutnya dan memberitahu tetang apa, bagaimana, bilamana, dan dimana melaksanakan tugas. Inisiatif pemecahan masalah dan pembuatan keputusan semata-mata dilakukan pimpinan ; pemecahan masalah dan keputusan diumumkan dan pelaksanaannya diawasi secara ketat oleh pemimpin.
Nachrowi mengemukakan ‘Semua keputusan yang dibuat tentunya didasari pada pertimbangan matang dari berbagai kemungkinan yang ada agar kita mendapatkan pilihan yang terbaik, secara sistimatis permasalahan dirumuskan berdasarkan urutan sebagai berikut :
1. Apa masalah yang sedang dihadapi?
2. Apakah proses pengambilan keputusan hanya sekali dalam seumur hidup, atau beberapa kali dalam suatu periode waktu, ataukah keputusan yang sifatnya rutin yang kita lakukan sehari-hari?
3. Ada berapa alternatif solusi permasalahan ?
4. Berapa banyak pilihan solusi yang boleh diambil ?
5. Apa dasar pertimbangan pilihan terhadap solusi?
6. Berapa besar resikonya ?
7. Dan lain-lain.
Menurut Stoner bahwa pengambilan keputusan adalah penilaian diantara alternatif-alternatif .Dari berbagai yang diambil, terhadap satu tindakan yang diambil dari alternatif-alternatif yang dijadikan keputusan. Keputusan yang baik adalah keputusan yang memenuhi syarat-syarat antara lain :
1. Keputusan yang bersifat strategis, taktis, dan maupun operasional harus berkaitan langsung dengan tujuan dan berbagai sasaran yang ingin di capai.
2. Keputusan yang diambil harus memenuhi persyaratan rasionalitas dan logika yang berarti menuntut pendekatan ilmiah berdasarkan berbagai teori dan asas yang telah berhasil dikembangkan oleh para ahli.
3. Keputusan yang diambil dengan menggunakan pendekatan ilmiah digabung dengan daya pikir yang kreatif, inovatif, instutif, dan bahkan emosional.
4. Keputusan yang diambil harus dapat dilaksanakan
5. Keputusan yang diambil harus diterima dan di pahami baik oleh kelompok
6. Pimpinan yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan berbagai kegiatan dalam melaksanakan keputusan maupun oleh pelaksana kegiatan operasional.
Jhon M . Bryson mengemukankan pendapat dan teori mengenai keputusan bahwa ; “The key to success, and the heart of political leadership is understanding how to intergroup relationship shape decision making and implementation outcomes.” .Artinya kunci sukses dari seorang pemimpin adalah nurani politik kepemimpinannya untuk memahami bagaimana hubungan antara bentuk pengambilan keputusan dan hasil.
Seorang akhli ilmu manajmenen yaitu Goodstein mengemukankan teori keputusannya :”A decision that needs to be made is the degree of tightness required between the overall strategic plan and the various action plan”’ . artinya sebuah keputusan yang harus dibuat adalah tingkat keketatan yang diperlukan antara keseluruhan rencana strategis dan berbagai tindakan rencana.

Cara-cara manajemen dalam menghadapi masalah atau teknik mengambil keputusan dengan berbagai pendekatan menurut Terry tegantung dari latar belakang dan pengetahuan sang manager /Pimpinan serta situasi khusus pengambilan keputusan, yang berikut ini termasuk dalam pilihan-pilihan dalam pengambilan keputusan yang sering diambil, yaitu:
1. Analisa marjinal ; teknik membandingkan biaya ekstra dengan penghasilan yang berasal dari penambahan unit. Pertimbangan akan dilihat keuntungan dan kerugian dari keputusan yang diambil mendekati titik marginal
2. Teori psikologi , Teori psikologi yaitu Persoalan yang diputuskan manager dipengaruhi oleh nilai-nilai psikologis.
3. Intuisi (bisikan hati), Intuisi (bisikan hati) yaitu Menggunakan perasaan-perasaan batin orang yang membuat keputusan.
4. Pengalaman,Pengalaman yaitu berhubungan erat mengena persoalan berdasarkan pengalaman yang memberikan bimbingan, menolong membeda-bedakan, dan membantu menggenalisir keadaan masa lalu.
5. Mengikuti Sang Pemimpin, yaitu pengambilan keputusan dengan mengikuti Sang Pemimpin artinya sebagian besar keputusan dibuat dengan meniru keputusan yang sudah ada dari pemimpin yang dulu.
6. Percobaan, yaitu keputusan-keputusan yang diambil berdasarkan percobaab-percobaan artinya mencoba dahulu dengan strategi yang mungkin mmpu mengatasi masalah yang ada.
7. Analisa yaitu keputusan diambil berdasarkan pemecahan komponen masalah dan setiap komponen diteliti secara terpisah dengan mencari hubungan sebab akibatnya.
8. Metode-metode kuantitatif, yaitu suatu kecenderungan menggunakan metode kuantitaf dalam pembuatan keputusan manajemen , misalnya dengan analisis statistik.
Berdasarkan uraian diatas dapat dipahami bahwa, pengambilan keputusan kepala sekolah adalah tindakan kepala sekolah dalam memilih alternatif terbaik dari alternatif-alternatif yang ada dalam upaya menentukan suatu keputusan dengan indikasi :
1) Mengidentifikasi masalah.
2) Membuat alternatif pemecahan masalah.
3) Mengevaluasi alternatif
4) Menetapkan alternatif terbaik
5) Evaluasi hasil alternatif.
Kepala Sekolah sebagai ‘Top Manager’ di lembaga pendidikan akan menentukan arah dan tujuan kinerja dari para guru, yang akan mendorong lingkungan yang berorientasi pada prestasi kerja guru. Pengambilan keputuan yang dialakukan oleh seorang pimpinan hendaknya penuh pertimbangan dan melibatkan bawahannya, misalnya pada saat rapat karena pengambilan keputusan yang tepat dan didukung oleh semua bawahannya maka kepala sekolah akan mudah dalam melakukan pengelolaan dan memimpin organisasi, selain itu pengambilan keputusan yang tepat akan memperkecil konflik dari berbagai masalah yang timbul dan setiap masalah akan mudah diselesaikan dengan baik dan menguntungkan semua pihak.

B. Kerangka Berpikir
1. Hubungan Komunikasi dengan Prestasi Kerja
Hal yang paling penting dari semua unsur organisasi ada satu yang sangat penting, yaitu’ penyebaran informasi’ . Informasi bersifat memberitahu, memberikan semangat, menyortir, dan mendidik. Seorang Pemimpin perubahan memimpin dengan informasi. Dari informasi didapat langkah-langkah yang harus diambil, nama-nama yang boleh diundang, dan sebagainya. Sebaliknya, para karyawan juga bergerak karena informasi. Informasi yang baik tersebar secara merata keseluruh segmen organisasi sesuai dengan kebutuhan masing-masing dan memberikan umpan balik kepada pemberi informasi.
Kepala sekolah sebagai pimpinan di tuntut untuk memiliki kemampuan berkomunikasi, akan tercermin dari kemampuannya untuk :
1. Berkomunikasi secara lisan dengan tenaga kependidikannya di sekolah
2. Menuangkan gagasan dalam bentuk tulisan
3. Berkomunikasi secara lisan dengan peserta didik
4. Berkomunikasi secara lisan dengan orang tua dan masyarakat sekitar lingkungan sekolah
Suatu kecakapan utama bagi seorang manager adalah kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif. Memperoleh pengertian kebijakan-kebijakan, menjaga bahwa instruksi-instruksi dimengerti dengan jelas dan mengusahakan perbaikan-perbaikan dalam pelaksanaan, semuanya tergantung dari komunikasi yang efektif.
Prestasi kerja guru dipengaruhi oleh berbagai faktor, dengan kemampuan berkomunikasi yang baik oleh kepala sekolah akan membangun dan mempertahankan hubungan-hubungan yang menguntungkan untuk mempertahankan dan meningkatkan prestasi kerja guru.
Komunikasi yang baik disampaikan oleh kepala sekolah maka akan mendorong sejumlah karakteristik menunjukan pegawai yang berorientasi prestasi, mereka bekerja keras apabila mereka memandang bahwa mereka memperoleh kebanggaan pribadi atas upaya mereka, apabila hanya terdapat sedikit resiko gagal, dan apabila mereka mendapat balikan spesifik tentang prestasi di waktu lalu. Sebagai manager, mereka cenderung mempercayai bawahan mereka, mau berbagi dan menerima gagasan secara terbuka, menetapkan tujuan tinggi, dan berharap bahwa pegawainya juga berorientasi pada prestasi.
Seorang kepala sekolah sebagai pemimpin lebih dominan untuk menciptakan saluran-saluran komunikasi yang tepat dan baik serta mengkondisikan sekolah yang kondusif dan berjalan sesuai dengan program yang direncanakan.
Berdasarkan uraian diatas diduga terdapat hubungan positif antara komunikasi kepala sekolah dengan prestasi kerja guru, dengan kata lain semakin tinggi kecakapan komunikasi kepala sekolah maka akan semakin tinggi pula prestasi kerja guru.

2. Hubungan Pengambilan Keputusan dengan Prestasi kerja.
Keputusan berarti pilihan yaitu pilihan dari dua atau lebih kemungkinan. Keputusan tersebut hampir tidak merupakan pilihan antara benar dan salah , tetapi justru sering terjadi pilihan antara yang hampir benar dan yang mungkin salah. Keputusan adalah pilihan yang secara sadar dijatuhkan atas suatu alternatif dari berbagai alternatif yang tersedia.
Kepala sekolah sebagai manajer juga dituntut untuk memiliki kemampuan pengambilan keputusan akan tercermin dari kemampuannya :
1. Mengambil keputusan bersama tenaga kependidikan di sekolah.
2. Mengambil keputusan untuk kepentingan internal sekolah.
3. Mengambil keputusan untuk kepentingan eksternal sekolah
Sebuah ciri umum manajer adalah bahwa ia seorang pembuat keputusan. Seorang manager harus memutuskan tujuan-tujuan yang hendak dikerjakan. Untuk mencapai tujuan-tujuan ini, manajer harus memutuskan tindakan-tindakan khusus apa yang perlu, cara-cara baru apa yang harus diperkenalkan, dan apa yang harus dibuat untuk mempertahankan hasil kerja yang memuaskan.
Prestasi kerja guru dinyatakan baik dan buruk adalah hasil pengambilan keputusan kepala sekolah, apabila kepala sekolah telah melaksanakan teknik pengambilan keputusan secara tepat dan akurat maka hasil yang diperoleh akan memberikan dampak positif terutama pada prestasi kerja guru sebagai pelaksana sistem pendidikan di sekolah, keputusan yang tepat akan membawa dampak positif pada motivasi peningkatan prestasi kerja guru, sehingga guru akan terus berupaya memahami 10 kompetensi dasar yang harus dipahami dan dikuasai ditambah dengan kompetensi lain yang menunjang terhadap keberhasilan penyelenggaraan pendidikan.
Berdasarkan uraian diatas diduga terdapat hubungan positif antara pengambilan keputusan kepala sekolah dengan prestasi kerja guru.
3. Hubungan Komunikasi dan Pengambilan Keputusan dan Prestasi Kerja .
Prestasi kerja guru merupakan hasil dari jasa yang diberikan oleh guru, prestasi kerja sebagai sesuatu yang dikerjakan atau produk/jasa yang dihasilkan atau diberikan oleh seseorang atau Sekelompok orang.
Peranan profesional guru dalam untuk mencapai pendidikan yang berupa perkembangan siswa secara optimal. Peranan profesional guru mencakup 3 (tiga) bidang layanan yaitu ; layanan instruksional, layanan administratif, dan layanan bantuan akademik non pribadi, Ketiga bidang layanan tersebut menjadi tugas pokok seorang guru. Layanan Instruksional merupakan tugas utama seorang guru, sedangkan layanan administrasi dan layanan bantuan bantuan bantuan merupakan layanan pendukung.
Peningkatan prestasi kerja adalah perubahan prilaku dilakukan secara sadar oleh setiap individu dengan cara yang berbeda dan dengan mengemukakan ide-ide baru yang dianggap akan membawa kemajuan pada perubahan yang disesuaikan dengan perubahan organisasi yang dibutuhkan, artinya Individu yang memiliki keinginan berprestasi akan terus merubah cara bekerja sesuai kebutuhan dan kemajuan organisasi misalnya kemajuan IPTEK.
Komunikasi kepala sekolah dengan guru akan memberikan dorongan kesepahaman tentang tujuan yang ingin dicapai melalui kegiatan mencapai tujuan pendidikan di sekolah.
Pengambilan keputusan yang dilakukan oleh kepala sekolah merupakan rangkaian tindakan yang juga akan berpengaruh terhadap kondisi organisasi dan menciptakan motivasi dan semangat bagi para guru, rangkaian tindakan pengambilan keputusan meliputi :
1. Mengidentifikasi masalah
2. Membuat alternatif
3. Mengevaluasi alternatif
4. Memilih alternatif
5. Mengevaluasi alternatif yang dilaksanakan.
Rangkaian tindakan tersebut perlu dilakukan dengan tepat dan hati-hati dengan mempertimbangkan banyak faktor termasuk mempertimbangkan aspirasi dari warga sekolah. Agar terbentuk kesepahaman maka keputusan yang diambil harus ditetapkan atas dasar informasi yang sebaik-baiknya diperoleh melalui komunikasi.
Harold Koontz/Cyril O’Donnell/Heinz Weihrich mengemukan terori pendekatan manajemen melalui struktur organisasi terdapat wewenang adalah sarana yang membuat manager melaksanakan kebijakan untuk menciptakan lingkungan yang memungkinkan orang berprestasi. Wewenang menyediakan garis komunkasi utama dalam suatu perusahaan karena wewenang tersebut berurusan dengan komunikasi yang terdiri atas berbagai keputusan.
Berdasarkan uraian diatas diduga terdapat hubungan antara komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan dengan prestasi kerja guru, dengan kata lain makin tinggi kecakapan komunikasidan pengambilan keputusan kepala sekolah maka makin tinggi pula prestasi kerja guru

C. Pengajuan Hipotesis
Sesuai dengan teori-teori yang diuraikan yang diatas, maka terdapat tiga hipotesis yang dikemukakan berkenaan dengan penelitian yaitu :
1. Terdapat hubungan positif antara Komunikasi dengan Prestasi kerja.
2. Terdapat hubungan positif antara Pengambilan Keputusan dengan Prestasi Kerja.
3. Terdapat hubungan positif antara Komunikasi dan Pengambilan Keputusan dengan Prestasi Kerja.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah seperti diatas maka penelitian ini secara umum bertujuan untuk mengetahui hubungan Komunikasi Kepala sekolah dan Pengambilan Keputusan dengan prestasi kerja guru di Kab. Bekasi.
Tujuan umum di atas dapat dijabarkan atas beberapa tujuan khusus sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui hubungan antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dengan Prestasi Kerja Guru (Y) SMK Negeri Kab. Bekasi.
2. Untuk mengetahui hubungan antara Pengambilam Keputusan (X2) dengan prestasi kerja guru (Y) SMK Negeri Kab. Bekasi
3. Untuk mengetahui hubungan antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dan Pengambilan keputusan (X2) dengan Prestasi Kerja Guru (Y) SMK Negeri Kab. Bekasi

B. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan di SMK Negeri yang berada dalam wilayah Kabupaten Bekasi, sebanyak 4 (empat) sekolah sebagai, dengan perincian sebagai berikut
1. SMK Negeri 1 Cikarang Barat
2. SMK Negeri 2 Cikarang Barat
3. SMK Negeri 1 Cikarang Selatan
4. SMK Negeri 1 Cibarusah
Sementara itu penelitian dilakukan selama empat bulan yaitu dua bulan melakukan kajian dokumen, pustaka/teori, dan pengolahan data lapangan, dan satu bulan melakukan penelitian di lapangan.

C. Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan dalam penulisan ini adalah metode survey dengan teknik korelasi. Metode survey diterapkan dalam pengumpulan data untuk mengungkap masalah aktual dengan mengambil sejumlah sampel dari populasi. Pendekatan korelasional diterapkan untuk menjelaskan hubungan antara variable penelitian yaitu : Prestasi kerja guru, Komunikasi kepala sekolah dan Pengambilan Keputusan.

Ketiga variable dapat dilihat pada gambar 3.1 di bawah ini :

Gambar 3.1 Model Korelasi Hubungan antara variabel penelitian
Keterangan : X 1 = Komunikasi Kepala Sekolah
X 2 = Pengambilan Keputusan
Y = Prestasi Kerja

D. Populasi dan Sampel
Sebagai populasi dalam penelitian ini adalah Guru-guru PNS yang mengajar di SMK Negeri Kab. Bekasi, Sampel dari penelitian ini adalah Guru-guru PNS yang terdapat di SMK Negeri Kab. Bekasi, dengan rumus Slovinmorgan, n = N/1+Ne2 dimana ditentukan bahwa ; N: adalah Populasi,n: Sampel, 1; adalah bilangan tetap, dan e; adalah toleransi kesalahan mis: % atau (0.05), Data yang diperoleh : populasi 74 orang dan sampel 62 orang .

E. Instrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan untuk mengukur variabel Prestasi Kerja sumber datanya adalah Guru-guru PNS yang ada dilingkungan SMK Negeri Kab. bekast, melalui pengisian angket. Ada 3 (tiga) jenis angket yang digunakan yaitu :
1. Angket Presatsi Kerja Guru (Y)
2. Angket Komunikasi Kepala Sekolah (X1)
3. Angket Pengambilan Keputusan (X2)
E. 1 Variabel Prestasi Kerja
a. Definisi Konseptual
Prestasi kerja adalah suatu keadaan yang menunjukkan tingkat keberhasilan kegiatan seseorang dalam melaksanakan tugas-tugasnya dalam mencapai tujuan yang ditujukan dengan hasil kerja guru dari pelaksanaan tugas pokoknya, dengan indikator:
1) Kuantitas hasil kerja,
2) Kualitas Hasil Kerja,
3) Efektif dalam melaksanakan tugas,
4) Ketepatan waktu dalam melaksanakan tugas.
5) Penghargaan dalam Melaksanakan Tugas.
b. Definisi Operasional
Prestasi kerja adalah penilaian kepala sekolah terhadap sesuatu yang dikerjakan guru (Robin Stuart, Kotze, dan B. Eugene Griesseman) :
1) Kuantitas hasil kerja,
2) Kualitas Hasil Kerja,
3) Efektif dalam melaksanakan tugas,
4) Ketepatan waktu dalam melaksanakan tugas,
5) Penghargaan dalam Bekerja
Bentuk instrument menggunakan Skala Prestasi kerja dalam bentuk pilihan ganda dengan memberikan tanda silang ( X ) pada salah satu jawaban yang dianggap benar/ tepat, terdiri dari 30 butir soal, setiap butir soal menggunakan pembobotan. :
a) Sangat sering
b) Sering
c) Kadang-kadang
d) Hampir tidak pernah
e) Tidak pernah
Dengan demikian didapatkan rentang skor teoritis antara 30 sampai 150 buah. Kisi-kisi angket prestasi kerja dapat dilihat pada Tabel 3.1
Tabel 3.1 : Kisi-Kisi Prestasi Kerja

No Indikator Sebelum Uji Coba Instrumen Setelah Uji Coba Instrumen
No.Butir
Pernyataan Jumlah Pernyataan No. Butir
Pernyataan Jumlah Pernyataan
1. 1 Kuantitas hasil kerja 1,2,3,4,5,6, 6 1,2,3,5,6 5
2. 2 Kualitas hasil kerja 7,8,9 ,10,
11,12 6 7,8,9,10,
11, 12 6
3. 3 Efektif dalam
melaksanakan tugas 13, 14, 15, 16,17,18 6 13,14,16,17 4
4. 4 Ketepatan waktu dalam melaksanakan tugas 19,20,21,22
,23,24 6 19, 20, 21,
22, 23 5
5. 5 Penghargaan dalam melaksanakan tugas 25,26,27,28,
29,30 6 25,26,27,
29, 30 5
Total butir soal 30 25

E. 2 Variabel Komunikasi
a. Definisi Konseptual
Komunikasi adalah interaksi yng dilakukan oleh kepala sekolah sebagai pimpinan dengan menyebarkan informasi dan menerima informasi yang mempengaruhi sehingga akan menciptakan suasana yang kondusip, memotivasi prestasi kerja dan kenyamanan dalam melaksanakan tugas keseharian, menilai hasil kerja dan memberikan penghargaan terhadap hasil kerja dapat diukur, melalui indikator :
1) Memberikan informasi
2) Menerima informasi
3) Adanya keterbukaan
4) Umpan Balik
5) Memiliki kesamaan Pandangan
b. Definisi Operasional:
Komunikasi kepala sekolah adalah interaksi yang dilakukan oleh kepala sekolah kepada bawahan, yang saling mempengaruhi sehingga ada kesamaan pandangan pada setiap individu, dengan indikator :
1) Memberikan informasi
2) Menerima informasi
3) Adanya keterbukaan
4) Umpan Balik
5) Memiliki kesamaan Pandangan
Bentuk instrument menggunakan Skala Komunikasi dalam bentuk pilihan ganda dengan memberikan tanda silang (X) pada salah satu huruf jawaban yang dianggap paling benar/ tepat, terdiri dari 30 butir soal, setiap butir soal menggunakan pembobotan. :
a. Sangat sering
b. Sering
c. Kadang-kadang
d. Hampir tidak pernah
e. Tidak pernah
Dengan demikian didapatkan rentang skor teoritis antara 30 sampai 150. Kisi-kisi angket komunikasi kepala sekolah ditampilkan pada Tabel 3.2

Tabel 3.2 Kisi-kisi Instrument Komunikasi Kepala Sekolah

No Indikator Sebelum Uji Coba
Instrumen Setelah Uji Coba Instrumen

No.butir Pertanyaan Jumlah No. butir
Pernyataan
Jumlah
1 Memberikan informasi 1,2,3,4,5,6 6 1,2,4
3

2 Menerima informasi 7,8,9,10,
11,12 6 9,10,11,12
4

3
Adanya keterbukaan 13,14,15,
16,17,18 6 13,14.16,
17,18 5

4 Umpan Balik 19,20,21,22,
23,24 6 19,20,21,
22,23,24 6
5 Kesamaan pandangan 25,26,27,28,
29,30 6 25,26,27,
28,29 5
Total butir soal 30 23

E. 3 Variabel Pengambilan keputusan
a. Definisi Konseptual
Pengambilan Keputusan kepala sekolah adalah penilaian guru terhadap tindakan pimpinan dalam memilih alternatif terbaik dari berbagai alternatif yang ada dalam upaya menetapkan suatu keputusan, dengan indikator :
1) Mengidentifikasi masalah
2) Mengumpulkan informasi
3) Menetapkan alternatif terbaik
4) Menilai hasil keputusan
5) Melaksanakan keputusan.
b. Definisi Operasional
Pengambilan keputusan adalah tindakan kepala sekolah dalam memilih alternatif terbaik dari alternatif-alternatif yang ada, pengukuran pengambilan keputusan kepala sekolah berdasarkan angket yang mengukur pemilihan alternatif terbaik dalam upaya pencapaian tujuan, dengan indikator :
1) Mengidentifikasi masalah
2) Mengumpulkan informasi
3) Menetapkan alternatif terbaik
4) Menilai hasil keputusan
5) Melaksanakan keputusan
Bentuk instrument menggunakan Skala Pengambilan keputusan dalam bentuk pilihan ganda dengan memberikan tanda silang (X) pada salah satu huruf yang dianggap benar/tepat, terdiri dari 30 butir soal, setiap butir soal menggunakan pembobotan. :
a) Sangat sering
b) Sering
c) Kadang-kadang
d) Hampir tidak pernah
e) Tidak pernah
Dengan demikian didapatkan rentang skor teoritis antara 30 sampai 150. Kisi-kisi angket Pengambilan Keputusan ditampilkan dalam Tabel 3.3 sebagai berikut;
Tabel 3.3 Kisi-kisi Instrumen Pengambilan Keputusan

NO Indikator Sebelum Uji Coba Instrumen
Setelah Uji Coba Instrumen
No. butir
Pertanyaan Jumlah No.butir Pernyataan Jumlah
1 Mengidentifikasi Masalah. 1,2,3,4,5,6, 6 1,2,3,4,6
5

2 Mengumpulkan Informasi 7,8,9,10,
11,12, 6 8,10,11,12
4

3 Menetapkan alternative terbaik 13,14,15,
16,17,18 6 13,14,15,
17,18 5

4 Menilai hasil keputusan 19,20,21,
22,23,24, 6 20,21,22,
3

5 Melaksanakan keputusan 25, 26, 27,
28, 29,30 6 26,28,29,30
4

Total butir soal 30
21

F. Teknik Kalibrasi Instrumen Penelitian
Pengembangan 3 instrumen yang digunakan pada penelitian ini, yaitu :
1. Prestasi kerja
2. Komunikasi Kepala Sekolah
3. Pengambilan Keputusan
Di awali dengan menyusun 30 butir soal dengan 5 alternatif jawaban. Setiap alternatif jawaban memiliki skor antara 1 – 5 skor variable diperoleh dengan cara menjumlahkan seluruh skor yang diperoleh, dengan demikian akan diperoleh rentang skor teoritis antara 30 – 150
Uji coba instrument dilaksanakan dengan melakukan uji coba kepada 30 responden dengan melakukan pengujian validitas butir soal dan perhitungan koefisien korelasi ( lampiran 2.a ).
F.1 Validitas
Validitas butir pernyataan diuji dengan menghitung koefisien korelasi Product Moment Person antara skor butir soal dengan skor total, butir soal dinyatakan valid bila memiliki nilai korelasi (r-hitung) dengan skor total lebih besar dari pada r-tabel atau r-hitung > r-tabel = Valid

F. 2 Reliabilitas
Berdasarkan data skor dari butir soal yang valid dihitung koefisien reliabilitas instrument dengan menggunakan Alpha Crombach. Semakin tinggi nilai koefisien reliabilitas (a) maka butir soal akan semakin reliable (handal) sebagai instrument penelitian.
Pada hasil uji coba diperoleh data validitas dan reliabilitas instrument penelitian yang dihitung pada lampiran 1 serta ditabulasikan pada table 3.4 dan digunakan sebagai uji coba instrument penelitian
Tabel 3.4 Hasil Uji Coba Instrumen Penelitian

Jumlah Validitas Reliabilitas
Instrumen Respoden r-tabel Butir Valid Rentang skor A Status
Y 30 0,361 25 Valid 25-125 0.920 Reliabel
X1 30 0,361 23 Valid 23-115 0,899 Reliabel
X2 30 0,361 21 Valid 21-105 0,899 Reliabel

Keterangan :
Y = Prestasi Kerja
X1 = Komunikasi kepala sekolah
X2 = Pengambilan Keputusan
a = Koefisien Reliabilitas
G. Teknik Analisa Data
Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
1. Analisis statistik deskriptif untuk mendeskripsikan setiap variabel dengan menghitung skor rata-rata (mean), modus, median, simpangan baku, serta menampilkan data dalam bentuk tabel distribusi frekuensi dan histogram.
2. Statistik inferensial digunakan untuk menguji hipotesis dengan menggunakan teknik analisis regresi dan korelasi. Pengujian hipotesis didahului dengan uji prasyarat analisis yaitu, uji normalitas data dengan uji Kolmogorof-Smirnof .

H. HIPOTESIS STATIK
Hipotesis penelitian yang akan diuji, dirumuskan dalam tiga hipotesis statistik yaitu sebagai berikut :
1. H0 : y1 = 0
H1 : y1 > 0
2. H0 : y2 = 0
H1 : y2 > 0
3. H0 : y.12 = 0
H1 : y.12 > 0

Dimana ,
y1 : Koefisien korelasi antara komunikasi dengan prestasi kerja
y2 : Koefisien korelasi antara pengambilan keputusan dengan
prestasi kerja
y.12 : Koefisien korelasi antara komunikasi dan pengambilan
Keputusan dengan prestasi kerja

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data
Deskripsi data hasil penelitian merupakan gambaran umum tentang variable-variabel hasil penelitian sebagai pendukung pembahasan selanjutnya. Berdasarkan banyaknya variabel dan mengacu pada masalah penelitian, maka deskripsi data dapat dikelompokan ke dalam 3(tiga) kelompok, yaitu : Prestasi Kerja Guru (Y), Komunikasi (X1) dan Pengambilan Keputusan (X2). Data tersebut adalah hasil kuantitatif terhadap jawaban responden atas angket (kuesioner) yang disebar.
Proses perhitungan dilakukan dengan cara pemberian skor pada tiap-tiap butir atau item kuesioner yang telah diisi oleh responden, kemudian diolah dengan menggunakan statistika deskriptif, sehingga diperoleh nilai rata-rata, median, modus, standar deviasi, varians, dan distribusi frekuensi yang disertai grafik histogram.
1. Variabel Prestasi Kerja Guru
Banyaknya data responden untuk variabel Prestasi Kerja Guru yang dinilai oleh Kepala Sekolah adalah 62 buah dengan total skor 5768.Hasil perhitungan terhadap variabel Prestasi Kerja Guru, diperoleh skor terendah 80 dan skor tertinggi 113 dengan rentang skor 33, Total skor tersebut diperoleh dari 25 pernyataan dengan skor skala 5. Jumlah skor teoritis minimal dan maksimal yang mungkin terjadi adalah 25 – 125 Perhitungan terhadap distribusi skor tersebut menghasilkan : (1) Nilai Rata-rata = 93,03 (2) Standar Deviasi = 9,21 (3) Modus = 87 (4) Median = 91,5 dan (5) Varians = 84,82. Sebaran skor Prestasi Kerja Guru dalam bentuk Tabel frekuensi dan histogram disajikan pada tabel 4.1
Tabel 4.1 : Distribusi Frekuensi Prestasi Kerja Guru (Y)
Nomor Kelas Batas Frekuensi
Kelas Interval Kelas Absolut Rel. (%) Kum (%)
1 80 -84 79.5 – 84.5 15 24.19 24.19
2 85 – 89 84.5 – 89.5 12 19.35 43.55
3 90 – 94 89.5 – 94.5 7 11.29 54.84
4 95 – 99 94.5 – 99.5 11 17.74 72.58
5 100 – 104 99.5 – 104.5 7 11.29 83.87
6 105 – 109 104.5 – 109.5 8 12.9 96.77
7 110 – 114 109.5 -113.5 2 3.23 100
TOTAL 62 100

Gambar 4.1 : Histogram Frekuensi Prestasi Kerja Guru
2. Variabel Komunikasi Kepala Sekolah
Banyaknya data responden untuk variabel Komunikasi Kepala Sekolah yang dinilai oleh Guru SMK di Kabupaten Bekasi adalah 62 buah responden dengan total skor 5737 .Hasil perhitungan terhadap variabel Komunikasi Kepala Sekolah, diperoleh skor terendah 80 dan skor tertinggi 107 dengan rentang skor 27, Total skor tersebut diperoleh dari 23 pernyataan dengan skor skala 5. Jumlah skor teoritis minimal dan maksimal yang mungkin terjadi adalah 23 – 115 Perhitungan terhadap distribusi skor tersebut menghasilkan : (1) Nilai Rata-rata = 92,53 (2) Standar Deviasi = 7,33 (3) Modus = 92 (4) Median = 92 dan (5) Varians = 83,66. Sebaran skor Komunikasi Kepala Sekolah dalam bentuk Tabel frekuensi dan histogram disajikan pada tabel 4.2

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Komunikasi Kepala Sekolah (X1)
Nomor Kelas Batas Frekuensi
Kelas Interval Kelas Absolut Rel. (%) Kum (%)
1 80 – 83 79.5 – 83.5 7 11.29 11.29
2 84 – 87 83.5 – 87.5 8 20.97 32.26
3 88 – 91 87.5 – 91.5 11 8.06 40.32
4 92 – 95 91.5 – 95.5 15 29.03 69.35
5 96 – 99 95.5 – 99.5 10 20.97 90.32
6 100 – 103 99.5 – 103.5 6 6.45 96.77
7 104 – 107 104.5 – 107.5 5 3.23 100
TOTAL 62 100

Gambar 4.2 : Histogram Komunikasi Kepala Sekolah (X1)
3. Variabel Pengambilan Keputusan
Banyaknya data responden untuk variabel Pengambilan Keputusan yang dinilai oleh Guru SMK di Kabupaten Bekasi adalah 62 buah responden dengan total skor 5665 .Hasil perhitungan terhadap variabel Komunikasi Kepala Sekolah, diperoleh skor terendah 80 dan skor tertinggi 105 dengan rentang skor 25, Total skor tersebut diperoleh dari 21 pernyataan dengan skor skala 5. Jumlah skor teoritis minimal dan maksimal yang mungkin terjadi adalah 21 – 105 Perhitungan terhadap distribusi skor tersebut menghasilkan : (1) Nilai Rata-rata = 91,37 (2) Standar Deviasi = 6,19 (3) Modus = 91 (4) Median = 91 dan (5) Varians = 38,27. Sebaran skor Komunikasi Kepala Sekolah dalam bentuk Tabel frekuensi dan histogram disajikan pada tabel 4.3
Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Pengambilan Keputusan (X2)
Nomor Kelas Batas Frekuensi
Kelas Interval Kelas Absolut Rel. (%) Kum (%)
1 80 – 83 79.5 – 83.5 8 12.9 12.9
2 84 – 87 83.5 – 87.5 10 16.13 29.03
3 88 – 91 87.5 – 91.5 14 22.58 51.61
4 92 – 95 91.5 – 95.5 15 24.19 75.81
5 96 – 99 96.5 – 99.5 7 11.29 87.1
6 100 – 103 99.5 – 103.5 7 11.29 98.39
7 104 – 107 10.3 – 107.5 1 1.61 100
TOTAL 62 100

Gambar 4.3 : Histogram Pengambilan Keputusan (X2)
B. Pengujian Persyaratan Analisis
Analisis data untuk menguji hipotesis penelitian dilakukan dengan menggunakan analisis statistik parametrik yaitu analisis regresi dan korelasi sederhana dan ganda. Pengujian persyaratan analisis ini meliputi normalitas.
Pengujian normalitas data variabel bebas, yaitu variabel Komunikasi Kepala Sekolah dan variabel Pengambilan keputusan . Untuk mengetahui apakah data populasi tersebut berdistribusi normal atau tidak, diuji dengan menggunakan Lilliefors Test. Dari hasil perhitungan dapat diketahui bahwa yang disimbolkan dengan untuk sebaran galat taksiran berdasarkan model regresi, lebih kecil dari nilai kritis yang tertera pada Tabel 4.4 448
Tabel 4.4. Hasil Pengujian Normalitas
No. Galat Taksiran Regresi Y atas X Nilai
Nilai
Nilai
Kesimpulan
Regresi Y atas X1 0,0973 0,130 0,112 Normal
Regresi Y atas X2 0,0880 Normal

Hasil pengujian normalitas di atas menunjukkan bahwa . Hal tersebut menunjukkan bahwa pada taraf signifikansi dan data penelitian berasal dari populasi yang berdistribusi normal.
C. Uji Hipotesis
Pengajuann Uji Hipotesis dan Permasalahannya
Penelitian ini mengajukan 3 (tiga) hipotesis yang perlu diuji secara empiris. Semua hipotesis adalah dugaan tentang hubungan antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1), Variabel Pengambilan Keputusan (X2), baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama dengan Variabel Prestasi Kerja Guru (Y).
Tabel 4.5: Sigma dari setiap Variabel Penelitian
∑X1= 5737 ∑Y= 5768
n=62 ∑X2= 5665

1. Pengujian Hipotesis Pertama: Hubungan Komunikasi KepalaSekolah (X1) dengan Prestasi Kerja Guru (Y)
Hipotesis pertama penelitian ini adalah: Ada hubungan yang signifikan Komunikasi Kepala Sekolah dengan Prestasi Kerja Guru . Langkah yang dilakukan sebelum melakukan pengujian hipotesis, adalah menghitung persamaan regresi sederhana Variabel Komunikasi Kepala Sekolah (X1) terhadap Variabel Prestasi Kerja Guru (Y). Selanjutnya dilakukan pengujian linearitas dan signifikansi persamaan regresi tersebut. Dari hasil perhitungan, diperoleh persamaan regresi Ŷ=59,76 + 0,360X1 Hasil pengujian linearitas dan signifikansinya tertera pada Tabel 4.6. dibawah ini sebagai gambaran dari analisis varian pengujian linearitas dan signifikansi.
Tabel 4.6 Hasil Analisis Varians Pengujian Linearitas dan
Signifikansi Regresi Ŷ=59,76+0,360X1
Sumber Varians Dk JK RJK

Total 62 541784 541784 – – –
Koefisien (a) 1 536610,065 536610,065 – – –
Regresi (b/a) 1 423,6966 423,6966 5,352* 7,08 4,00
Sisa 60 4749,6384 79,160 – – –
Tuna cocok 20 1475,9485 73,797 0,45085ns 2,69 1,99
Galat 40 3273,69 81,842 – – –

Keterangan:
dk : derajat kebebasan
JK : Jumlah Kuadrat
RJK : Rata-rata Jumlah Kuadrat
* : Regresi siginifikan ( = 5,352> = 4,00)
ns : Regresi Linear ( =0,450 = 1,671 dan
= 2,000).

Berdasarkan pengujian tersebut dapat disimpulkan bahwa koefisien korelasi sangat signifikan. Ini berarti terdapat hubungan positif antara Komunikasi Kepala Sekolah dengan Prestasi Kerja Guru. Berdasarkan angka koefisien korelasi tersebut dapat dihitung pula koefisien determinasinya = 0,0817 Halini berarti.bahwa 8,1% dari Prestasi Kerja Guru (Y) dapat dijelaskan oleh Komunikasi Kepala Sekolah (X1). Untuk menjelaskan `hubungan antara Variabel Komunikasi Kepala Sekolah dengan Variabel prestasi kerja guru (Y) . Variabel Pengambilan Keputusan (X2) dikontrol dilakukan analisis korelasi parsial. Koefisien korelasi parsial yang diperoleh antara Y dengan X1, dimana X2 dikontrol =0,2670 Pengujian signifikansi koefisien korelasi parsial antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dengan Prestasi Kerja Guru (Y) dengan melakukan kontrol terhadap Pengambilan Keputusan (X2) dilakukan dengan cara mengkomparasikan dengan tabel r kritis Pearson Product Moment. Hasil pengujian tertera pada Tabel 4.8
Tabel 4.8 Hasil Pengujian Signifikansi Koefisien Korelasi Parsial
Korelasi Parsial

= 0,22
1,742* 2,000 1,671

Keterangan:
* : koefisien korelasi parsial signifikan ( = 1,742 > = 1,671)
: koefisien korelasi parsial antara Y atas X1 kontrol terhadap X2.

Interpretasi dari hasil pengujian di atas, jika Variabel Pengambilan Keputusan(X2) dikontrol, ternyata Variabel Komunikasi Kepala Sekolah (X1) mempunyai hubungan yang positif dan signifikan dengan Variabel Prestasi Kerja (Y).
2. Pengujian Hipotesis Kedua: Pengambilan Keputusan dengan Prestasi Kerja Guru.
Hipotesis kedua penelitian ini adalah ada hubungan yang signifikan Kemampuan Pengambilan Keputusan dengan Prestasi Kerja Guru . Langkah yang dilakukan sebelum melakukan pengujian hipotesis adalah menghitung persamaan regresi sederhana Variabel Kemampuan Kepala Sekolah (X2) terhadap Variabel Prestasi Kerja Guru (Y). Selanjutnya dilakukan pengujian linearitas dan signifi-kansi persamaan regresi tersebut. Berdasarkan hasil perhitungan, diperoleh persamaan regresi Ŷ=62,767+ 0,331X2 Hasil pengujian linearitas dan signifikansinya tertera pada Tabel 4.9
Tabel 4.9 Hasil Analisis Varians Pengujian Linearitas dan Signifikansi
Sumber
Varians Dk JK RJK

Total 62 541784 541784 – – –
Koefisien (a) 1 536610,065 536610,065 – – –
Regresi (b/a) 1 354,175 354,175 4,410* 7,08 4,00
Sisa 60 4819,76 80,317 – – –
Tuna cocok 21 2316,982 110,332 0,9257ns 2,631 1,934
Galat 39 2502,778 64,1737 – – –

Keterangan:
dk : derajat kebebasan
JK : Jumlah Kuadrat
RJK : Rata-rata Jumlah Kuadrat
* : Regresi siginifikan ( = 4,410 > = 4,00)
ns : Regresi Linear ( =0,9257 =2,000 dan =
1,671) .`
Berdasarkan pengujian tersebut dapat disimpulkan bahwa koefisien korelasi sangat signifikan. Ini berarti terdapat hubungan positif pengambilan keputusan dengan Prestasi Kerja Guru . Berdasarkan angka koefisien korelasi tersebut dapat dihitung pula koefisien determinasinya = 0,0713 . Hal ini berarti bahwa 7,1% dari Prestasi kerja guru (Y) dapat dijelaskan Pengambilan keputusan (X2).
Untuk menjelaskan hubungan antara Pengambilan Keputusan (X2) dengan Prestasi kerja Guru (Y), jika Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dikontrol dilakukan analisis korelasi parsial. Koefisien korelasi parsial yang diperoleh, antara Y dengan X2, dimana X1 dikontrol = 0,267Pengujian signifikansi koefisien korelasi parsial antara Pengambilan Kepala Sekolah (X2) dengan Prestasi Kerja Guru (Y) dengan melakukan kontrol terhadap Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dilakukan dengan cara mengkomparasikan dengan Tabel r kritis Pearson Product Moment. Hasil pengujian tertera pada Tabel 4.11
Tabel 4.11 Hasil Pengujian Signifikansi Koefisien Korelasi Parsial
Korelasi Parsial

= 0,218
1,727* 2,000 1,671

Keterangan:
* : koefisien korelasi parsial signifikan ( = 1,727 > = 1,671 )
: koefisien korelasi parsial antara Y atas X2 kontrol terhadap X1.
Interpretasi dari hasil pengujian di atas, jika Variabel Pengambilan Keputusan(X1) dikontrol, ternyata Variabel Komunikasi Kepala Sekolah (X2) mempunyai hubungan yang positif dan signifikan dengan Variabel Prestasi Kerja (Y).
3. Pengujian Hipotesis Ketiga: Komunikasi Kepala Sekolah dan Pengambilan Keputusan dengan Usaha Prestasi Kerja Guru
Hipotesis ketiga penelitian ini adalah ada hubungan yang signifikan antara Komunikasi Kepala Sekolah dan Pengambilan keputusan secara bersama-sama dengan Prestasi Kerja Guru Langkah selanjutnya dilakukan pengujian signifikansi persamaan regresi ganda tersebut. Dari hasil perhitungan diperoleh regresi gandaŶ=38,851+0,3216X1+0,2673 Hasil pengujian signifikansi regresi ganda tertera pada Tabel 4.12
Tabel : 4.12 Hasil Analisis Varians Pengujian
Signifikansi Regresi Ganda Ŷ=38,851+0,3216X1+0,2673X2
Sumber Varians dk JK RJK

Regresi (b/a) 2 1718,11 85,9055 – – –
Sisa 59 9580,51 162,381 5,290* 7,009 4,001
Total 60 11298,65 – – – –

Keterangan:
dk : derajat kebebasan
JK : Jumlah Kuadrat
RJK : Rata-rata Jumlah Kuadrat
* : Regresi siginifikan ( = 5,290 > = 4,001)

Berdasarkan hasil pengujian pada Tabel.4.12, dapat disimpulkan bahwa regresi ganda Ŷ=38,851+0,3216X1+0,2673X2 adalah signifikan. Selanjut-nya dilakukan pengujian hipotesis ketiga dengan menggunakan dengan rumus korelasi Pearson Product Moment. Dari hasil perhitungan, diperoleh koefisien korelasi ganda antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1), Pengambilan Keputusan (X2) secara bersama-sama dengan Prestasi Kerja Guru (Y), =0,3899Pengujian signifikansi korelasi ganda dilakukan dengan rumus F-test. Hasil perhitungan pengujian signifikansi korelasi ganda tertera pada Tabel 4.13.
Tabel 4.13 Hasil Pengujian Signifikansi Koefisien Korelasi Ganda
N

60 0,3899 5,984* 7,009 4,001

Keterangan:
Ry12 : Koefisien korelasi antara X1, X2, secara bersama-sama dengan Y
* : Koefisien korelasi siginifikan ( = 5,984 > = 4,009

Berdasarkan pengujian tersebut dapat disimpulkan bahwa hubungan antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1), Pengambilan Keputusan (X2), secara bersama-sama dengan Prestasi Kerja (Y) sangat signifikan. Dari koefisien korelasi tersebut dapat dihitung pula koefisien determinasinya 0,3899= 0,1520, hal ini berarti bahwa 15% dari prestasi Kerja Guru dapat dijelaskan secara bersama-sama oleh kedua variabel bebas dalam penelitian ini yaitu variabel Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dan variabel Pengambilan keputusan (X2).
D. Pembahasan
Hubungan antara dua variabel bebas yaitu komunikasi kepala sekolah (X1) dan Pengambilan Keputusan (X2) dengan variabel terikat yaitu Prestasi Kerja Guru (Y) yang dianalisis dengan menggunakan Pearson Product Moment menghasilkan sejumlah koefisien korelasi yaitu ry1 , ry2 dan R12
1. Hubungan antara Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dengan Prestasi Kerja Guru (Y).
Hubungan antara variabel X1 dan Y menunjukan Koefisien ry1 adalah 0,2859 untuk variabel (X1) dengan variabel (Y), korelasi kedua variabel menunjukkan hasil yang signifikan akan tetapi komunikasi kepala sekolah dalam meningkatkan prestasi kerja guru hanya 8,1%.
Hal tersebut sesuai dengan teori George R. Terry & Leslie W.Rue menyatakan bahwa .” Suatu kecakapan utama bagi seorang manager adalah kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif. Memperoleh pengertian kebijakan-kebijakan, menjaga bahwa instruksi-instruksi dimengerti dengan jelas dan mengusahakan perbaikan-perbaikan dalam pelaksanaan semua tergantung dari komunikasi yang efektif.
Prestasi kerja guru merupakan hasil dari jasa yang diberikan oleh guru sebagaimana dinyatakan oleh Dharma yang mendefinisikan bahwa prestasi kerja sebagai sesuatu yang dikerjakan atau produk/jasa yang dihasilkan atau diberikan oleh seseorang atau Sekelompok orang.
R.Wayne Pace dan Don F.Faules menyatakan kepuasan komunikasi adalah pegawai merasa nyaman dengan pesan-pesan, media dan hubungan-hubungan dalam organisasi, selanjutnya 8 dimensi kepuasan komunikasi yang stabil yaitu :
1. Sejauh mana komunikasi dalam organisasi memotivasi dan merangsang pegawai untuk memenuhi tujuan organisasi dan berpihak pada organisasi,
2. Sejauh mana para penyelia terbuka pada gagasan, mau mendengarkan dan menawarkan bimbingan untuk memecahkan persoalan-persoalan yang berkaitan dengan pekerjaan.
3. Sejauh mana para individu menerima informasi tentang lingkungan kerja saat itu.
4. Sejauh mana pertemuan-pertemuan diatur dengan baik, pengarahan tertulis singkat dan jelas, dan jumlah komunikasi dalam organisasi cukup.
5. Sejauh mana terjadinya desas desus dan komunikasi horizontal mengalir dengan bebas.
6. Sejauh mana informasi tentang organisasi sebagai suatu keseluruhan memadai
7. Sejauh mana para bawahan responsif terhadap komunikasi kebawah dan memperkirakan kebutuhan penyelia.

8. Sejauh mana pegawai merasa bahwa mereka mengetahui bagaimana mereka dinilai dan bagaimana kinerja mereka dihargai
Prestasi kerja guru dipengaruhi oleh beberapa faktor, dengan kemampuan berkomunikasi yang baik oleh kepala sekolah akan membangun dan mempertahankan hubungan-hubungan yang menguntungkan, karena komunikasi tidak sebatas penyampaian pesan akan tetapi merupakan unsur organisasi yang penting karena informasi tersebut akan memberitahu, memotivasi, mendidik, membina, memberikan harapan dan kebijakan sehingga diperlukan untuk mempertahankan dan meningkatkan prestasi kerja guru.
2. Hubungan antara Pengambilan Keputusan (X2) dengan Prestasi Kerja (Y).
Hubungan antara Pengambilan Keputusan (X2) dengan Prestasi Kerja Guru (Y) menunjukkan Koefisien korelasi ry2 adalah sebesar 0,267 untuk variabel (X2) dengan variabel (Y), korelasi kedua variabel menunjukkan hasil yang signifikan. Akan tetapi pengambilan keputusan dalam meningkatkan Prestasi Kerja Guru hanya sebesar 7,1%
Joseph E. Champoux mengemukakan bahwa; “ Proses pengambilan keputusan mendefinisikan masalah menciptakan program alternatif tindakan, dan memilih di antara mereka yang menggunakan kriteria keputusan. Kriteria untuk memilih di antara alternatif dapat meliputi biaya, keuntungan, bahaya, atau kesenangan dari setiap alternatif. Meskipun berfokus pada pengambilan keputusan pilihan, tetapi juga bermaksud untuk mencapai tujuan”.
George R. Terry & Leslie W. Rue, mengemukakan bahwa: “A common feature manager is a decision maker. A manager must decide the objectives to be achieved, with specific actions, new ways and what must be done to maintain the work and satisfactory progress”. Artinya sebuah ciri umum manager adalah seorang pembuat keputusan. Seorang manjer harus memutuskan tujuan-
tujuan yang hendak dicapai, dengan tindakan-tindakan yang khusus, cara-cara baru dan apa yang harus diperbuat untuk mempertahankan hasil kerja dan prestasi yang memuaskan”.
Terry juga mengemukan teori manajemennya bahwa :
“ Top managers in an organization will determine the direction and performance objectives “, the Head of the school as a top manager at the institution will determine the direction and objectives of teacher performance, which will encourage environmentally oriented work performance of teachers”. Artinya Top manager dalam suatu
organisasi akan menentukan arah dan tujuan kinerja, Kepala sekolah sebagai Top manager di lembaga pendidikan akan menentukan arah dan tujuan kinerja guru, yang akan mendorong lingkungan yang berorientasi pada prestasi kerja guru.
Prestasi kerja guru dinyatakan baik dan buruk adalah hasil pengambilan keputusan kepala sekolah, apabila kepala sekolah telah melaksanakan teknik pengambilan keputusan secara tepat dan akurat maka hasil yang diperoleh akan memberikan dampak positif terutama pada prestasi kerja guru sebagai pelaksana sistem pendidikan di sekolah, keputusan yang tepat akan membawa dampak positif pada motivasi peningkatan prestasi kerja guru, sehingga guru akan terus berupaya memahami 10 kompetensi dasar yang harus dipahami dan dikuasai ditambah dengan kompetensi lain yang menunjang terhadap keberhasilan penyelenggaraan pendidikan.
3. Hubungan Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dan Pengambilan Keputusan (X2) secara bersama sama dengan Prestasi Kerja Guru (Y).
Hubungan Komunikasi Kepala Sekolah (X1) dan Pengambilan Keputusan (X2) secara bersama sama dengan Prestasi Kerja Guru (Y). menunjukkan Koefisien korelasi Ry12 adalah 0,3899 untuk variable (X1) dan variabel (X2) secara bersama-sama dengan variabel (Y), korelasi ketiga variabel menunjukkan hasil yang signifikan. Akan tetapi Komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan secara bersama-sama dalam meningkatkan Prestasi Kerja Guru hanya sebesar 15%.
Dharma yang mendefinisikan bahwa prestasi kerja sebagai sesuatu yang dikerjakan atau produk/jasa yang dihasilkan atau diberikan oleh seseorang atau Sekelompok orang.
Robin,Stuart-Kotze menyatakan bahwa ;”Performance improvement is about examining your current behaviour, recognizing what you need to do differently, entertaining new ideas, and consciously changing your behaviour to meet the changing requirements of your job”. Di sini Robin menjelaskan bahwa peningkatan prestasi kerja adalah perubahan prilaku dilakukan secara sadar oleh setiap individu dengan cara yang berbeda dan dengan mengemukakan ide-ide baru yang dianggap akan membawa kemajuan pada perubahan yang disesuaikan dengan perubahan organisasi yang dibutuhkan, artinya Individu yang memiliki keinginan berprestasi akan terus merubah cara bekerja sesuai kebutuhan dan kemajuan organisasi misalnya kemajuan IPTEK.
Harold Koontz/Cyril O’Donnell/Heinz Weihrich mengemukan teori pendekatan manajemen melalui struktur organisasi terdapat wewenang adalah sarana yang membuat manager melaksanakan kebijakan untuk menciptakan lingkungan yang memungkinkan orang berprestasi. Wewenang menyediakan garis komunkasi utama dalam suatu perusahaan karena wewenang tersebut berurusan dengan komunikasi yang terdiri atas berbagai keputusan.

Komunikasi kepala sekolah dengan guru akan memberikan dorongan kesepahaman tentang tujuan yang ingin dicapai melalui kegiatan mencapai tujuan pendidikan di sekolah.
Pengambilan keputusan yang dilakukan oleh kepala sekolah merupakan rangkaian tindakan yang juga akan berpengaruh terhadap kondisi organisasi dan menciptakan motivasi dan semangat bagi para guru, rangkaian tindakan pengambilan keputusan meliputi :
1. Mengidentifikasi masalah
2. Membuat alternatif
3. Mengevaluasi alternatif
4. Memilih alternatif
5. Mengevaluasi alternatif yang dilaksanakan
Rangkaian tindakan tersebut perlu dilakukan dengan tepat dan hati-hati dengan mempertimbangkan banyak faktor termasuk mempertimbangkan aspirasi dari warga sekolah. Agar terbentuk kesepahaman maka keputusan yang diambil harus ditetapkan atas dasar informasi yang sebaik-baiknya diperoleh melalui komunikasi.
Berdasarkan uraian diatas diduga ada hubungan antara komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan dengan prestasi kerja guru, dengan kata lain makin tinggi kecakapan komunikasi dan pengambilan keputusan kepala sekolah maka akan makin tinggi pula prestasi kerja guru.
Hasil perhitungan masing-masing variabel bebas tersebut, komunikasi yang dilaksanakan oleh kepala sekolah di SMK Negeri Kabupaten Bekasi dalam menjalankan kepemimpinannya untuk menciptakan Prestasi kerja Guru tidak terlalu besar, bila dikorelasikan hanya 8,1%. Hal ini berarti bahwa Prestasi Kerja Guru tidak selalu tergantung kepada komunikasi kepala sekolah . Demikian juga sumbangan Pengambilan Keputusan yang dijalankan oleh kepala sekolah terhadap Prestasi Kerja Guru hanya sebesar 7,1%, artinya juga bahwa Prestasi Kerja Guru tidak selalu tergantung pada Pengambilan keputusan.
Hasil korelasi secara bersama-sama kedua variabel bebas (X1 dan X2) dengan variabel (Y) adalah R = 0,3899, Hasil pengujian koefisien korelasi kedua variabel bebas dan terikat adalah signifikan. Dari hasil korelasi, setelah dihitung korelasi determinasinya diperoleh hasil sebesar 15%. Hasil tersebut menunjukkan bahwa komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan secara bersama-sama tidak terlalu besar signifikansinya.
Meskipun demikian, sekecil apapun sumbangan komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan terhadap prestasi kerja guru tetap diperlukan dan perlu terus ditingkatkan

E. Keterbatasan Penelitian
Dalam penelitian ini ada beberapa keterbatasan yang perlu diperhatikan oleh pihak-pihak yang ingin memanfaatkan hasil penelitian ini, meskipun penelitian ini telah diusahakan dapat dilakukan dengan akurat dan tepat.
1. Penelitian ini hanya menggunakan sampel sebanyak 62 (enam puluh dua ) orang guru. Jika penambahan jumlah sampel dilakukan hasil penelitian akan lebih bermakna, tetapi akan menambah biaya yang harus disediakan untuk mengumpulkan data di lapangan. Oleh karena itu, jumlah sampel yang terlibat dalam studi ini dibatasi pada jumlah minimum sesuai dengan persyaratan statistik. Keterbatasan sampel ini dapat mengakibatkan kurang bervariasinya jawaban dari responden.
2. Ukuran sampel studi sangat kecil dibandingkan dengan jumlah populasi terjangkau dan sampel bukan merupakan representasi guru di SMKN sejenis di seluruh Indonesia, namun hanya terbatas di wilayah Kabupaten Bekasi yang meliputi kecamatan Cikarang Barat, Cikarang Selatan dan Cibarusah.
3. Keterbatasan variabel dimana faktor- faktor yang berpengaruh pada prestasi kerja guru dari variabel komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan belum cukup, akan tetapi sebenarnya masih banyak variabel-variabel lain yang berhubungan dengan prestasi kerja guru.

BAB V
KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN

A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil analisis data yang dilakukan pada Bab IV, maka dapat ditarik kesimpulan-kesimpulan sebagai berikut ;
1. Terdapat hubungan yang positif antara komunikasi kepala sekolah (X1) dengan Prestasi kerja kerja guru (Y) .
2. Terdapat hubungan positif antara pengambilan keputusan (X2) dengan prestasi kerja guru (Y)
3. Terdapat hubungan positif antara komunikasi kepala sekolah (X1) dan Pengambilan Keputusan (X2) secara bersama-sama dengan Prestasi Kerja Guru (Y).
Uji Hipotesis menunjukan bahwa adanya hubungan yang positif antara komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan dengan Prestasi Kerja guru, oleh karena itu peningkatan yang baik pada komunikasi kepala sekolah dan pengambilan keputusan maka akan meningkatkan pula prestasi kerja guru dengan baik, sehingga akan mewujudkan kualitas pendidikan yang diharapkan masyarakat.

B. IMPLIKASI
Pada dasarnya usaha mewujudkan Prestasi Kerja Guru yang bertujuan untuk meningkatkan prestasi belajar dan kemajuan siswa merupakan fokus utama setiap institusi pendidikan. Akan tetapi, dalam realitas sering kita temui antara kenyataan yang ada dengan harapan ternyata sangat bertolak belakang, di mana prestasi yang didapati pada diri siswa ternyata tidak menunjukkan hal yang positif.
Prestasi Kerja Guru sangat vital untuk diperhatikan, karena dengan adanya Prestasi Kerja Guru yang baik maka akan semakin baik dalam setiap pengelolaan sekolah. Dan akan berdampak positif terhadap prestasi dan kemajuan belajar siswa.
Berdasarkan hasil penelitian, pembahasan dan pengujian hipotesis yang dikemukan di Bab IV, ternyata terdapat hubungan yang positif antara Komunikasi Kepala Sekolah dan Pengambilan Keputusan terhadap Prestasi Kerja Guru.
Berikut ini dapat dikemukakan implikasi sebagai upaya untuk meningkatkan usaha dalam meningkatkan Prestasi Kerja Guru melalui peningkatan Komunikasi kepala sekolah dan Pengambilan Keputusan.

1. Upaya Mengembangkan Komunikasi Kepala Sekolah yang Dipersepsi oleh Guru untuk Mewujudkan Prestasi Kerja Guru.
Upaya mewujudkan Prestasi Kerja Guru dapat ditingkatkan melalui pengembangan dan penyadaran peran yang harus dilakukan oleh kepala sekolah dalam menjalankan kepemimpinan. Peran yang dijalankan oleh kepala sekolah harus lebih difokuskan bagaimana dengan peran yang dijalankan tersebut untuk membina hubungan yang baik antara kepala sekolah sebagai atasan dengan warga sekolah sebagai bawahan. Secara psikologis tidak ada hambatan dalam bergaul dengan seluruh warga sekolah.
Pengembangan Komunikasi Kepala Sekolah untuk mewujudkan prestasi kerja guru diantaranya ;
a. Mengembangkan peran sebagai komunikator. Kemauan kepala sekolah mengembangkan perannya sebagai komunikator, ia akan bisa berkomunikasi secara efektif dengan para staf, guru, dan siswa, sehingga akan mempermudah dalam menyosialisasikan gagasan, saran, ataupun usulan.
b. Komunikasi Kepala Sekolah berfungsi sebagai motivator terhadap guru. Dalam menjalankan kegiatan sehari-hari diharapkan selalu memperhatikan motivasi seluruh warga sekolah, dimana jika ada bawahan yang tidak bersemangat dalam menjalankan tugas, kepala sekolah dapat memberikan dorongan kepada seluruh warga sekolah. Dorongan tersebut bisa berupa ucapan seperti saran, pujian, bias berupa materi seperti insentif, tanda penghargaan.
c. Kepala Sekolah menerima kritikan secara terbuka, menerim saran-saran dari guru untuk perbaikan pengembangan sekolah sehingga teriptanya suasana kerja yang kondusip dan guru bersemangat untuk berprestasi.
d. Memberikan kesempatan secara luas pada setiap guru untuk berprestasi dengan merealisasikan kebijakan dan program sekolah yang telah disepakati bersama sehingga terciptanya kerjasama yang harmonis
e. Kepala sekolah berkomunikasi secara transparan mengenai perbaikan-perbaikan dan peningkatan kesejahteraan guru sehingga guru memiliki motivasi kuat untuk meningkatkan prestasi kerjanya.
Kemauan kepala sekolah mengembangkan peran-peran tersebut di atas dalam menjalankan pengelolaan sekolah diharapkan dapat menciptakan hubungan yang harmonis dengan seluruh warga sekolah, yang pada akhirnya akan memudahkan kepala sekolah menggerakkan warga sekolah untuk meningkatkan prestasi Kerja guru.

2. Upaya Peningkatan Pengambilan Keputusan untuk Meningkatkan Prestasi Kerja Guru
Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif dan berarti antara Pengambilan Keputusan dengan Prestasi Kerja Guru. Hal ini menunjukkan bahwa Pengambilan Keputusan memberikan pengaruh terhadap Prestasi Kerja Guru. Oleh karena itu, kemampuan kepala sekolah tersebut harus terus ditingkatkan agar dapat mengelola sekolah agar usaha meningkatkan Prestasi Kerja Guru dapat terwujud..
Prestasi kerja guru dapat diwujudkan dengan upaya meningkatkan pengambilan keputusan yang tepat oleh kepala sekolah, upaya tersebut diantaranya adalah :
a. Dalam pengambilan keputusan kepala sekolah menganalisis dahulu masalah-msalah yang ada disekolah sehingga pada saat mengambil keputusan dapat menciptakan suasana kerja yang kondusip dan menumbuhkan semangat berprestasi dalam bekerja.
b. Kepala sekolah merumuskan masalah dengan benar, memilih orang yang tepat untuk diajak kerjasama dalam pemecahan masalah sehingga dalam membuat keputusan berdasarkan informasi yang benar dan berdampak positif pada setiap orang yang bekerja dalam lingkungan orientasi berprestasi.
c. Kepala sekolah berusaha menyamakan persepsi untuk menjalankan visi sekolah sehingga seluruh guru memiliki motivasi kuat untuk berprestasi menjalankan visi sekolah.
d. Keputusan yang telah ditetapkan atas hasil musyawarah dijalankan dengan benar sehingga guru yakin dan percaya untuk meningkatkan prestasi kerjanya.
Uraian di atas merupakan visualisasi bahwa apa yang terjadi di sekolah, apakah sekolah tersebut memiliki guru-guru yang berprestasi tinggi atau tidak sangat dipengaruhi oleh manajemen yang ada di sekolah. Kemampuan kepala sekolah dalam memberdayakan warga sekolah, secara langsung ataupun tidak langsung melalui komunikasi yang efektif dan pengambilan keputusan yang tepat akan memberikan pengaruh yang kuat dalam meningkatkan prestasi kerja guru.

C. SARAN
Berdasarkan implikasi hasil penelitian tersebut di Bab IV, di bawah ini diajukan beberapa saran, yaitu:
1. Bagi Guru-guru SMK Negeri di Kabupaten Bekasi, agar terus mengembangkan potensi diri agar dapat lebih kreatif dalam melakukan kegiatan belajar dan pengembangan sekolah melului forum-forum guru, mengikuti berbagai kegiatan seminar, lokakarya, dan Diklat.
2. Untuk kepala sekolah:
a. Mengembangkan dan menerapkan peran-peran yang dimilikinya dalam menjalankan kepemimpinan di sekolah, di samping peran utamanya sebagai kepala sekolah
b. Meningkatkan kemampuan manajemen melalui pendidikan lanjut, seminar, studi banding, dan sebagainya.
c. Meningkatkan kemampuan berkomunikasi dengan tepat pada setiap warga sekolah dengan tujuan memotivasi prestasi kerja agar terus meningkat.
d. Meningkatkan kemampuan manjerial dalam hal pengambilan keputusan yang tepat dan akurat sehingga berpengaruh terhadap peningkatan prestasi kerja guru.
3. Bagi Pemerintahan Kabupaten Bekasi dan Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi,
a. Dalam pengangkatan kepala sekolah benar-benar melalui seleksi yang ketat dan sistematis yaitu adanya item tes yang berkaitan dengan keterampilan kepemimpinan, tes inovasi dan kreativitas dan tes kemampuan umum dan dasar.
b. Perlu dilakukan pelatihan-pelatihan keterampilan kepala kepemimpinan, inovasi, dan kreativitas bagi kepala sekolah akan dan sedang menjabat.
4. Bagi peneliti:
a. Melakukan penelitian lanjutan mengenai Prestasi Kerja Guru, yang menyangkut keseluruhan komponen, tidak terbatas hanya pada kepala sekolah, tetapi juga yang menyangkut seluruh komponen internal sekolah maupun eksternal sekolah yang terlibat dalam dengan pengelolaan sekolah dan yang berkepentingan dengan sekolah.
b. Menggunakan berbagai metode penelitian yang ada untuk memahami dan mengungkap lebih utuh konsep mewujudkan prestasi kerja guru.

DAFTAR PUSTAKA

A.Devito Joseph, The Interpersonal Communication Book, Hunter College of the City University of New York, Longman, 1996.

A. Whetten and Kim S. Cameron, Developing Management Skills, New Jersey, Pearson Internasional Edition, 2007.

Bryson, Jhon M. , Strategic Planning For Public and Non Profit Organization, San Francisco, Jhon Wiley & Sons, 2004.

Bullen Paul, Performance Indicators, http://www.malp.com.au/A1A.htm
Champoux, Joseph E, Organizational Behavior, South Western, Thomson,2006.
Danang Sunyoto, Analisis Regresi dan uji Hipotesis, Yogyakarta, Buku Kita, 2009
Dharma, Agus, Manajemen Prestasi Kerja, Jakarta, CV.Rajawali, 1991.
Darma, agus, Manajemen Supervisi, Jakarta, RajanGrafindo Persada, 2001.
Davis Keith & Jhon W. Newstrom, Perilaku Organisasi ,Jakarta,
Erlangga, 1985.
Dorothy and Joseph Downwell, Your Career in Teaching ,New York,
Julian Messener, 1967.
Effendy, Onong Uchjana Effendy, Komunikasi Teori dan Praktek, Bandung, PT. Remaja Rosdakarya, 2006.
Griessman B. Eugene (Alih bahasa: Rochmulyati Hamzah), Faktor-faktor Prestasi, Jakarta, Bina Aksara, 1994.
Goodstein, Leonard D, Timothy M. Nolan, Ph.D, & J. William P.feiffer, Applled Strategic Planning, New York, Mc. Graw Hill.Inc, 1999.
Gray, Edmund R. & Larryer.Smelizer, Management: The Compotitive Edge,New York, Macmillan Publishing Company, 1990.
Intanghina’s Weblog, Kinerja, intanghina.wordpress.com/2008/06/10 /kinerja.
Kadir, Statistika (Penelitian Ilmu-ilmu Sosial), Jakarta, Rosemata Sampurna, 2010.
Khasali, Rhenald, Change,Jakarta, Gramedia Pustaka Utama, 2007.
Koontz Harold/Cryl O’Donnell/Heinz Weihrich, Manajemen, Jakarta, Erlangga, 1991
Kotter Jhon P. & James L.Heskett, Corporate Culture and Performance, Alih bahasan : Benyamin Mola, Jakarta, Prenhallindo, Simon & Schuster (Asia) Pte.Ltd. The Free Press, 1997
Miftah Erwin, Kelemahan DP3 Dalam Penilaian Kinerja PNS, Jakarta, Pemeriksa No.82, 2001.
Mond R.Wayne, Robert M.Noe, Shane R. Premeaux, HUMAN RESOURCE MANAGEMENT, United States Of America, Allin and Bacon, 1987.
Mulyasa, E., Menjadi Kepala Sekolah Profesional, Bandung, Remaja Rosdakarya, 2007.
Nachrowi, Djalal Nachrowi & Hardius Usman, Teknik Pengambilan Keputusan, PT. Grasindo, 2004.
Pace, R. Wayne & Don F.Faules ( Editor : Deddy Mulyana, MA.PH.D) Komunikasi Organisasi , Bandung, Remaja Rosdakarya, 2005
Rakhmat, Jalaluddin, Psikologi Komunikasi, Bandung, Remaja Rosdakarya, 2005.
Robin, Stuart & Kotze, Performance, Britania, Prentice Hall, 2009.
Salusu, Pengambilan Keputusan Stratejik Untuk Organisasi Publik Dan Organisasi non Profit, Jakarta,Gramedia Widiasarana Indonesia, 2003.
Samana, A, Profesionalisme Keguruan, Yogjakarta, Kanisius, 1994.
Soetjipto & Drs. Raflis Kosasi, M.Sc., Profesi Keguruan,Jakarta, Rineka Cipta, 1999.
Stephen P. Robbins Stephen P., Organizational Behaviour, San Diego State University, Prentice-Hall.Inc, 1998.
Stewart, Jhon and Carole Logan, Together Communication Inter- personal New York, Mc.Graw-Hill, Inc, 1980.
Stoner, James A.F , Management and R. Edwar Freeman, Management London, Prentice Hall int Inc, 1994.
Sutisna Oteng, Administrasi Pendidikan Dasar teoritis Praktek Profesional,Bandung, Angkasa, 1985.
Sudjana, Teknik Analisis Regresi dan Korelasi, Bandung, Tarsito, 2003
Sudjana, Metode Statistik(Edisi ke-6) Bandung, Tarsito, 2005
Sugiyono, Metode Penelitian Administrasi, Bandung, Alfabeta,2007
Terry, George R. & Lislie W. Rue, Alih bahasa : G.A. TICOALU, Dasar-dasar Manajemen, Jakarta, Bumi Aksara, 1992.
Toha, Miftah, Prilaku Organisasi Konsep Dasar dan aplikasinya, Jakarta, Raja Grafindo Persada, 1983.
Ulrich Dave, Human Resources Champions, Boston, Harvard, Business Scholl Press, 1997
Undang-Undang Sisdiknas (Sistem Pemdidikan Nasional) No. 23 Tahun 2003 ,Jakarta, Sinar Grafika, 2003

DAFTAR NILAI PROG.KEAHLIAN PEMASARAN SMKN 2 CIKARANG BARAT

March 7, 2010

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS X PM 1 RSBI GURU MATA DIKLAT : RODIYAH,S.Pd
MATA DIKLAT : PELAYAN PRIMA / EXCELLENT SERVICE
BUKU SUMBER : MODUL BILINGUAL EXCELLENT SERVICE
KOMPETENSI :
1. Applying Tthe Principles Excellence Service
Menerapkan Prinsip-Prinsip Pelayanan Prima
2. Giving Aid to Customers
Memberikan Bantuan Kepada Pelanggan
3. Implementing Communication With Customers
Melaksanakan Komunikasi dengan Pelanggan

NO NAMA SISWA NILAI KET
F1 F2 F3 F4 MIDS
1 AbduL Karim Ramdan 82 78 83
2 Anti Yulianti 80 78 80
3 Asti khosnul P 83 77 80
4 Citra Restuputri Harnanto 86 82 80
5 Claudia Agushta 85 84 81
6 Dede Emah Rohimah 80 80 80
7 Desty Ratnaningrum 80 80 80
8 Desy Anggraeni 80 78 80
9 Desy Suryani 80 77 80
10 Etika Putri cahyani 81 78 83
11 Fira Fenicha Citra Nova Sari 82 80 83
12 Hikmatul Zhann 85 83 83
13 Hindun Mudawamah 82 80 84
14 Kiki Lita Swari 81 81 80
15 Liah Anisa 82 80 80
16 Liya Septiyanto 85 81 81
17 Lutfi Maharanfi 82 79 80
18 Maya Millawati BS 83 79 80
19 Nita Novita 82 80 80
20 Nurmala Fauziah 82 80 80
21 Putri Lestari 81 79 80
22 Rani Oktaviani 82 84 80
23 Riska Nur Komalasari 81 82 80
24 Siti Marhamah 83 82 80
25 Siti Munawaroh 82 80 80
26 Siti Suhaemah 81 81 82
27 Tarmilah 80 81 80
28 Tri Susanti 80 82 80
29 Tria Iswara 82 82 80
30 Tya Faulina H 81 80 80
31 Vina Rosalina 82 80 80
32 Nuroktavicani 83 82 80

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS X PM 2 GURU MATA DIKLAT : RODIYAH,S.Pd
MATA DIKLAT : MENEMUKAN PELUANG BARU DARI PELANGGAN
BUKU SUMBER : MPBP (ARYA DUTA)
KOMPETENSI :
1.Memenuhi kebutuhan Pelanggan
2. Survey Sirkulasi Barang Pada tempat penjualan
3. Media Pesanan Barang dari pihak ke-3

NO NAMA NILAI KET
F1 F2 F3 F4 MIDS
1 Andrean Muahammad 75 82 85
2 Astika maharani Cintaningati 83 80 80
3 Bella Vista 78 45
4 Dina Noviyanti 76 74 85
5 Dini Cahya 78 73 75
6 Endah Lestari 77 73 70
7 Endah Sri Hartuti 79 73 80
8 Febriyanti Suryaningrum 80 75 80
9 Hajah Aprianti 80 75 80
10 Heriyanto 78 77 70
11 Herlisda 75 76 75
12 Ika Apriani 70 70 85
13 Indah Yani 78 73 70
14 Karmila Sari 76 73 90
15 Khusnul Khotimah 79 74 70
16 Linda Sartika 76 75 50
17 Loevia Mustari 80 77 85
18 Mia Jakia Darajat 80 78 85
19 Mita Hayati 80 80 70
20 Moh Yanto 78 79 70
21 Muahammad Faiz Hidayat 76 78 75
22 Murni Nurhasanah 78 76 75
23 Mutiara Rita Siti Dewi 76 70 70
24 Nini Jamilah 75 78 85
25 Noviyanti 76 82 80
26 Nursiah 75 75 75
27 Retno Asih 76 75 60
28 Rohani Suhandi 76 74 70
29 Romlah 76 74 75
30 Selawati 78 74 85
31 Sella Yuliana Sahid 78 76 80
32 Siskhatun Salamah 76 70 80
33 Siti Jaronah 75 76 75
34 Siti Sahara Nurfadilah 80 78 80
35 Sopiyah Ala Jubah 76 78 80
36 Sri Puji Hartati 76 76 70
37 Syifa Fauziah 80 75 65
38 Ulfa Diella H 75 80 80
39 Umi Nurhayati 75 76 70
40 Wulan Septiani Rahayu 75 76 85
41 Yanti Asih 75 70 60
42 Yulianah 82 88 80

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS : XIIPM1
MATADIKLAT : KKPI
KOMPETENSI :
1. PRAKTEK PENGETIKAN MS.WORD (PROPOSAL USAHA)
2. PRAKTEK PENGHITUNGAN MS. EXCEL
3. PRAKTEK PRESENTASI MS.POWER POINT (PROPOSAL USAHA0

NO NAMA NILAI KET
F1 F2 F3
1 Apriliani Hajarunnisa 81 80 85
2 Corina Dwi Candra 83 75 86
3 Darmayanti 82 75 86
4 Dina Nurjanah 81 75 86
5 Eko Puji Lestari 80 75 85
6 Ernita Sapitri 82 90 85
7 Ersih Sukaesih 82 80 85
8 Eva Faujiah 82 70 85
9 Farida 82 70 86
10 Fibrians Calabut Puja K. 80 70 87
11 Herlina Dewi 80 70 87
12 Irma 82 70 86
13 Lestari Suci 80 85 85
14 Lia Agustini 80 75 85
5 Lilis Wardah 84 70 85
16 Marida Tri Murniati 80 70 85
17 Mirnawati 81 70 87
18 Neng Sulistya 83 70 88
19 Nila Fransiska Erliyana 80 70 85
20 Nurhalimah 82 90 86
21 Nurul Sa’adah 82 70 86
22 Putriani 80 70 86
23 Reni Anggraini 83 70 88
24 Rina Febrina 80 80 87
25 Rohati 80 75 87
26 Santi Wulandari 82 70 88
27 Saroh 83 75 88
28 Shintya Villanty 80 75 87
29 Silka Yuriswati 80 75 87
30 Siti Amelia 82 75 86
31 Siti Juhariah 80 75 86
32 Stevi Olivia 84 80 87
33 Sumiati 80 75 85
34 Tri Wulandari 80 70 85
35 Wanti Puspita Sari 82 75 85
36 Winarsih 80 70 85
37 Wita Anggraini 80 75 85
38 Wiwi Sudjawanti 81 85 87
39 Yuliana 80 70 87

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS : XII PM 2
MATADIKLAT : KKPI
KOMPETENSI :
1. PRAKTEK PENGETIKAN MS.WORD (PROPOSAL USAHA)
2. PRAKTEK PENGHITUNGAN MS. EXCEL
3. PRAKTEK PRESENTASI MS.POWER POINT (PROPOSAL USAHA0

NO NAMA NILAI KET
F1 F2 F3
1 Aprilia Wulandari 80 78 89
2 Atun Hasanah 84 75 85
3 Dedeh Kurniah 80 75 84
4 Dian Nitami 85 80 90
5 Diana Maulisa 85 79 87
6 Elly Purnama Sari 83 70 88
7 Endah Sulistiawati 84 70 87
8 Erni Kartika 85 73 85
9 Fitria Rahmawati 86 75 86
10 Iin Nurjanah 85 74 86
11 Iis Dahlia 84 70 85
12 Iman Halimatu Alawiah 82 70 87
13 Irawati 80 70 80
14 Karmila Rosa 82 73 83
15 Magda Lisna Septi Ana Dewi 80 74 80
16 Mamluatun Badriyah 80 72 80
17 Maryati 84 77 87
18 Mawar Balinda Utari 83 78 86
19 Maya Rahayu 81 76 85
20 Mimi Jamilah 80 70 80
21 Muhammad Rifai 80 70 80
22 Nia Daniati 80 78 84
23 Noni Sri Maryanih 80 70 81
24 Nopi Sopiani 80 70 82
25 Nuraeni 80 70 81
26 Poppy Irma Lovita Yanti 83 80 92
27 Qodariah Ulul Amri 81 73 89
28 Rika Agustiarini 84 83 90
29 Rizky Dahnia 84 81 89
30 Sari Widianingsih 85 76 90
31 Siti Fatimah 84 72 87
32 Siti Jenab 87 79 88
33 Siti Maryam 83 74 81
34 Siti Nurajijah 80 77 82
35 Tika listawati 80 75 85
36 Yatin Ardiyanto Putri 80 74 85
37 Yayang Friyanti 80 70 85
38 Yuli Astuti 80 70 85

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS X PM 1 RSBI GURU MATA DIKLAT : RODIYAH,S.Pd
MATA DIKLAT : KOMUNIKASI BISNIS
BUKU SUMBER : MELAKUKAN KOMUNIKASI BISNIS (ARYA DUTA)
KOMPETENSI :
1. Jenis Komunikasi dalam perusahaan/Bisnis
2. Melakukan/Aplikasi komunkasi Bisnis terhadap pelanggan
3. Presentasi Enterpreuneur
4. Mengatur Rapat Dalam Perusahaan

NO NAMA SISWA NILAI KET
F1 F2 F3 F4 MIDS
1 Abdul Karim Ramdan 78 82 83
2 Anti Yulianti 78 80 80
3 Asti khosnul P 77 83 80
4 Citra Restuputri Harnanto 82 86 80
5 Claudia Agushta 84 85 85
6 Dede Emah Rohimah 80 80 80
7 Desty Ratnaningrum 80 80 80
8 Desy Anggraeni 78 80 80
9 Desy Suryani 77 80 80
10 Etika Putri cahyani 78 81 80
11 Fira Fenicha Citra Nova Sari 80 82 80
12 Hikmatul Zhann 83 85 83
13 Hindun Mudawamah 80 82 82
14 Kiki Lita Swari 81 81 80
15 Liah Anisa 80 78 80
16 Liya Septiyanto 81 78 83
17 Lutfi Maharanfi 80 77 80
18 Maya Millawati BS 80 82 80
19 Nita Novita 80 84 80
20 Nurmala Fauziah 80 80 80
21 Putri Lestari 80 80 80
22 Rani Oktaviani 80 78 84
23 Riska Nur Komalasari 80 77 80
24 Siti Marhamah 80 78 82
25 Siti Munawaroh 80 80 80
26 Siti Suhaemah 82 83 84
27 Tarmilah 80 80 80
28 Tri Susanti 80 81 80
29 Tria Iswara 80 80 80
30 Tya Faulina H 80 80 80
31 Vina Rosalina 80 80 80
32 Nuroktavicani 81 80 84

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS X PM 1 RSBI GURU MATA DIKLAT : RODIYAH,S.Pd
MATA DIKLAT : MENEMUKAN PELUANG BARU DARI PELANGGAN
BUKU SUMBER : MPBP (ARYA DUTA)
KOMPETENSI :
1.Memenuhi kebutuhan Pelanggan
2. Survey Sirkulasi Barang Pada tempat penjualan
3. Media Pesanan Barang dari pihak ke-3

NO NAMA SISWA NILAI KET
F1 F2 F3 F4 MIDS
1 Abdul Karim Ramdan 75 80 100
2 Anti Yulianti 75 77 90
3 Asti khosnul P 80 90 95
4 Citra Restuputri Harnanto 80 80 100
5 Claudia Agushta 80 82 100
6 Dede Emah Rohimah 75 75 100
7 Desty Ratnaningrum 76 75 85
8 Desy Anggraeni 78 75 90
9 Desy Suryani 75 75 85
10 Etika Putri cahyani 78 76 90
11 Fira Fenicha Citra Nova Sari 79 78 90
12 Hikmatul Zhann 81 79 100
13 Hindun Mudawamah 80 77 100
14 Kiki Lita Swari 78 77 100
15 Liah Anisa 77 76 90
16 Liya Septiyanto 78 78 90
17 Lutfi Maharanfi 78 79 90
18 Maya Millawati BS 78 80 90
19 Nita Novita 75 80 90
20 Nurmala Fauziah 78 75 85
21 Putri Lestari 76 79 85
22 Rani Oktaviani 78 77 100
23 Riska Nur Komalasari 75 75 90
24 Siti Marhamah 75 78 95
25 Siti Munawaroh 76 78 90
26 Siti Suhaemah 77 78 100
27 Tarmilah 75 76 90
28 Tri Susanti 74 75 95
29 Tria Iswara 75 76 90
30 Tya Faulina H 75 77 90
31 Vina Rosalina 92 87 100
32 Nuroktavicani 88 85 100

DAFTAR NILAI SEMESTER 2
KELAS X PM 2 GURU MATA DIKLAT : RODIYAH,S.Pd
MATA DIKLAT : KOMUNIKASI BISNIS
BUKU SUMBER : MELAKUKAN KOMUNIKASI BISNIS (ARYA DUTA)
KOMPETENSI :
1. Jenis Komunikasi dalam perusahaan/Bisnis
2. Melakukan/Aplikasi komunkasi Bisnis terhadap pelanggan
3. Mengatur Rapat Dalam Perusahaan (Praktek)
4. Rapat dalam Organisasi (ulangan Teori)

NO NAMA NILAI KET
F1 F2 F3 F4 MIDS
1 Andrean Muahammad 76 78 80 85
2 Astika maharani Cintaningati 86 80 80 100
3 Bella Vista 73 67
4 Dina Noviyanti 75 78 76 76
5 Dini Cahya 78 75 75 77
6 Endah Lestari 76 75 75 76
7 Endah Sri Hartuti 76 75 77 75
8 Febriyanti Suryaningrum 75 74 80 76
9 Hajah Aprianti 76 75 80 77
10 Heriyanto 74 75 80 76
11 Herlisda 76 76 78 75
12 Ika Apriani 75 75 78 78
13 Indah Yani 74 76 77 76
14 Karmila Sari 73 74 77 78
15 Khusnul Khotimah 75 75 76 80
16 Linda Sartika 74 75 76 78
17 Loevia Mustari 78 75 76 80
18 Mia Jakia Darajat 79 74 78 80
19 Mita Hayati 78 75 78 80
20 Moh Yanto 78 76 80 80
21 Muahammad Faiz Hidayat 75 77 80 78
22 Murni Nurhasanah 75 76 78 78
23 Mutiara Rita Siti Dewi 78 76 80 75
24 Nini Jamilah 77 75 80 100
25 Noviyanti 80 75 80 85
26 Nursiah 77 75 77 75
27 Retno Asih 73 76 78 76
28 Rohani Suhandi 76 77 78 76
29 Romlah 77 77 77 79
30 Selawati 76 76 77 77
31 Sella Yuliana Sahid 76 76 78 76
32 Siskhatun Salamah 77 78 78 76
33 Siti Jaronah 78 76 85 78
34 Siti Sahara Nurfadilah 80 77 80 95
35 Sopiyah Ala Jubah 78 77 80 80
36 Sri Puji Hartati 80 77 83 90
37 Syifa Fauziah 80 77 84 100
38 Ulfa Diella H 78 76 78 80
39 Umi Nurhayati 77 76 78 78
40 Wulan Septiani Rahayu 79 74 80 85
41 Yanti Asih 77 74 76 78
42 Yulianah 81 82 84 100